Warga di Kawasan Cakung Ini Dukung Gerakan Basmi Tikus

Kompas.com - 26/10/2016, 15:44 WIB
Salah satu pemukiman yang disebut terdapat banyak tikus yakni wilayah Rawa Kuning, di RT 05 RW 05 Kelurahan Ujung Menteng, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur, Rabu (26/10/2016). Kompas.com/Robertus BelarminusSalah satu pemukiman yang disebut terdapat banyak tikus yakni wilayah Rawa Kuning, di RT 05 RW 05 Kelurahan Ujung Menteng, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur, Rabu (26/10/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecamatan Cakung di wilayah Jakarta Timur dinilai sebagai salah satu daerah yang banyak terdapat hama tikus. Seperti diketahui, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan melaksanakan program gerakan basmi tikus.

Dari penelusuran Kompas.com, salah satu permukiman yang terdapat banyak tikus ini yakni wilayah Rawa Kuning, di RT 05 RW 05 Kelurahan Ujung Menteng, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur. Khususnya di permukiman padatnya yang hanya dapat diakses dengan sepeda motor.

Di rumah-rumah yang saling berhadapan dan berdempetan itu, langsung berbatasan dengan got kecil. Got ini mengaliri air dari limbah rumah tangga yang kotor. Saluran air itu juga menjadi tidak apik karena di salah satu sudut berdiri kandang ayam warga di atasnya.

Kawasan ini, juga berdekatan dengan area persawahan di Rawa Bebek. Berdekatan juga dengan gubuk-gubuk barang bekas dan tempat usaha bersi. Karenanya, tikus banyak hidup di saluran got permukiman tersebut.

Salah satu warga RT 05 RW 05, Mahmudin (62), termasuk yang merasa terganggu dengan masalah tikus ini. Ia pun mendukung langkah Pemprov DKI Jakarta untuk membasmi hama tikus.

"Malah bagus kan (program itu). Apalagi saya dengar di TV dibayar Rp 20.000. Di sini kalau tikus memang banyak, ya mengganggu," kata Mahmudin, kepada Kompas.com, saat ditemui di rumahnya, Rabu (26/10/2016).

Dirinya membenarkan banyak tikus yang mengganggu berasal dari got, baik di depan ataupun di belakang rumahnya. Selain bisa berdampak pada kesehatan dan kebersihan, tikus kerap meninggalkan kotoran yang membuat bau di lingkungan itu.

Hanya, diakuinya belum terdengar ada warga setempat yang sampai jatuh sakit akibat tikus.

"Di sini tikus gotnya keluar pas malam, sekali keluar puluhan (tikus) ada. Dia cari makannya malam. Bahaya kan tikus gitu buat kesehatan, lebih jorok dari tikus sawah karena dia tinggalnya di got. Kalau tikus sawah makannya padi," ujar Mahmudin.

Warga lainnya di RT 07 RW 05 kawasan tersebut, Faisal (40) juga mengungkapkan hal senada. Menurut Faisal, karena kerap masuk ke rumah dan hidup di pemukiman tersebut, hampir dikatakan warga sudah terbisa. Padahal, hama tikus ini sebenarnya mengganggu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rizieq Shihab Minta Maaf, Janji Tidak Buat Kerumunan Lagi Selama Pandemi Covid-19

Rizieq Shihab Minta Maaf, Janji Tidak Buat Kerumunan Lagi Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Fasilitasi Pasien Karantina, Rumah Lawan Covid-19 Siapkan Ruang Khusus Pencoblosan Pilkada Tangsel

Fasilitasi Pasien Karantina, Rumah Lawan Covid-19 Siapkan Ruang Khusus Pencoblosan Pilkada Tangsel

Megapolitan
124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke Selasa Sore

124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke Selasa Sore

Megapolitan
Viral Surat Hasil Swab Positif Covid-19, Rizieq Shihab Akui Sedang Isolasi Mandiri

Viral Surat Hasil Swab Positif Covid-19, Rizieq Shihab Akui Sedang Isolasi Mandiri

Megapolitan
Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang UI Dibidik Jadi Tempat Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang UI Dibidik Jadi Tempat Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Megapolitan
2 Kantong Parkir Disiapkan untuk Kendaraan Warga yang Terkena Banjir Pejagalan

2 Kantong Parkir Disiapkan untuk Kendaraan Warga yang Terkena Banjir Pejagalan

Megapolitan
Libur Akhir Tahun Dipangkas, Wali Kota Bekasi: Lebih Baik Diam di Rumah

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Wali Kota Bekasi: Lebih Baik Diam di Rumah

Megapolitan
Jelang Pilkada 2020, Rumah Lawan Covid-19 Mulai Data Pasien Ber-KTP Tangsel

Jelang Pilkada 2020, Rumah Lawan Covid-19 Mulai Data Pasien Ber-KTP Tangsel

Megapolitan
Blok Makam Khusus Jenazah Covid-19 Muslim di di TPU Pondok Ranggon Penuh, Berikut Alternatifnya

Blok Makam Khusus Jenazah Covid-19 Muslim di di TPU Pondok Ranggon Penuh, Berikut Alternatifnya

Megapolitan
Saat Reuni 212, Rizieq Shihab Minta Maaf Telah Timbulkan Kerumunan

Saat Reuni 212, Rizieq Shihab Minta Maaf Telah Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Megapolitan
Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Megapolitan
Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Megapolitan
Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Megapolitan
Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X