Kompas.com - 26/10/2016, 16:00 WIB
Beberapa aset milik Pony Tjandra, narapidana bandar narkoba yang ditangkap BNN. KOMPAS.COM/JESSI CARINABeberapa aset milik Pony Tjandra, narapidana bandar narkoba yang ditangkap BNN.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Badan Narkotika Nasional mengungkap transaksi pencucian uang senilai Rp 3,6 triliun dari jaringan narapidana Pony Tjandra. Sebagian uang hasil penjualan narkoba selama satu tahun itu dilarikan ke 11 negara. Petugas menelusuri dugaan oknum perbankan terlibat dalam kasus ini.

Sebelumnya, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) pada April lalu menemukan transaksi mencurigakan dalam kurun 2014-2015. Atas perintah Presiden, Badan Narkotika Nasional (BNN) ditugaskan mengungkap transaksi itu.

Empat tersangka ditangkap BNN pada 17 Oktober, yakni RW (46) dan JT (42) yang ditangkap di Pluit, Jakarta. Sementara Rus dan ET ditangkap di Batam.

Dari penangkapan RW dan JT, BNN mengamankan uang tunai rupiah dan 14 jenis mata uang asing dengan nilai lebih dari Rp 5 miliar. Petugas juga menyita 5 unit apartemen, 2 ruko, 1 pabrik, 2 mobil, 6 polis asuransi, dan 40 kartu ATM. Total bernilai Rp 16,6 miliar.

Sementara dari penangkapan Rus dan ET diperoleh uang dan aset usaha penukaran uang asing senilai Rp 6,4 miliar.

Menurut Kepala BNN Komisaris Jenderal Budi Waseso di Jakarta, Selasa (25/10/2016), pengungkapan kasus ini sempat terhambat karena RW dan JT disebut di media massa. Keduanya lantas tak terlacak karena tidak menggunakan telepon seluler dan berpindah-pindah tempat.

"Berkat kejelian penyidik kami, keduanya dapat ditangkap di tempat tinggal mereka di Pluit. Dari rumah kedua tersangka diperoleh uang rupiah dan mata uang asing yang digunakan untuk transaksi narkoba," katanya.

Adapun Pony Tjandra tersangkut kasus penyelundupan narkoba dan divonis 20 tahun pada 2006. Pony kini ditahan di Lembaga Pemasyarakatan Cipinang. Pada Oktober 2014, Pony terbukti mengendalikan peredaran narkoba senilai Rp 600 miliar dari sel.

Pembayaran barang impor

Tersangka RW bertugas menghimpun uang untuk membayar transaksi narkoba yang dikendalikan Pony. Uang itu ditransfer JT ke sejumlah bandar narkoba di 11 negara, yakni Tiongkok, Hongkong, Taiwan, Singapura, Amerika, Jepang, Malaysia, Korea Selatan, Inggris, Filipina, dan Thailand.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Megapolitan
Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Megapolitan
Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Megapolitan
Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Megapolitan
Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Megapolitan
Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Megapolitan
Banjir yang Rendam Puluhan Rumah di Kramatjati Disebabkan Luapan Kali Induk, Camat: Harus Dinormalisasi

Banjir yang Rendam Puluhan Rumah di Kramatjati Disebabkan Luapan Kali Induk, Camat: Harus Dinormalisasi

Megapolitan
Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMK

Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMK

Megapolitan
Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMA

Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMA

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.