Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dalam Forum Terbuka di AS, Sandiaga Cerita Alasannya Ikut Kontestasi Pilkada DKI

Kompas.com - 28/10/2016, 23:39 WIB

KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno dalam kunjungannya ke Amerika Serikat menyempatkan diri menghadiri forum terbuka yang dilaksanakan oleh US-Indonesia Society (USINDO) di Washington DC, Kamis (27/10/2016) waktu setempat.

Di hadapan peserta forum, Sandiaga menyampaikan presentasi berjudul Jakarta 2017 Gubernatorial Election: A Candidate Perspective. Disebutkan olehnya, bahwa sistem pilkada serentak merupakan langkah maju dalam demokrasi di Indonesia.

Sebagai bagian dari masyarakat Jakarta, Sandiaga mengatakan Jakarta adalah rumah yang telah menjadi tempat tinggal baginya dan keluarga.

"Akhirnya saya merasa sudah saatnya saya berkontribusi untuk kota yang saya cintai ini," kata Sandiaga dalam siaran pers yang diterima Antara di Jakarta, Jumat (28/10/2016).

Dia kemudian memilih jalur politik dengan bergabung bersama Partai Gerindra, hingga akhirnya berduet dengan Anies Baswedan untuk maju dalam Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Kami berdua sepakat untuk bersama membangun Jakarta," kata Sandiaga.

Dia mengungkapkan bahwa Anies Baswedan merupakan sosok yang tepat untuk memimpin Jakarta. Saat menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Anies melakukan berbagai inovasi untuk memastikan semua rakyat Indonesia mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

"Mas Anies juga berjasa menyalurkan 7.500 guru ke seluruh wilayah Indonesia hingga daerah terpencil," kata Sandiaga. (Baca: Sandiaga Diberi Penghargaan oleh Kampusnya, George Washington University)

Di hadapan peserta forum Sandiaga mengatakan bahwa pasangan Anies-Sandi mempunyai visi untuk membangun Jakarta sebagai kota yang layak huni, humanis, beradab, dan berkelanjutan dengan semangat yang kuat untuk membangun manusia, lingkungan, dan pemerintahan.

"Ada tiga pilar utama dalam pembangunan Jakarta, yaitu human development, urban and enviromental development serta welfare development. Untuk human development yang akan kami lakukan adalah stabilisasi harga bahan pokok, pengembangan human capital secara komprehensif, menjalankannya good governance dengan meningkatkan keikutsertaan publik dan membangun relasi yang kuat dengan masyarakat untuk menyelesaikan permasalahan sosial," kata Sandiaga.

Untuk urban and enviromental development, pasangan ini akan meningkatkan partisipasi dan kesadaran warga dalam penanganan masalah sampah dan banjir, katanya.

"Sedangkan untuk welfare development, akan dikembangkan pusat-pusat kewirausahaan di tiap-tiap kecamatan untuk melahirkan 200.000 pengusaha," kata Sandiaga.

Kompas TV Sandiaga: Nomor Urut 3, Maknanya Sungguh Mendalam
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Relakan Dagangan Basah, Nanang Bersyukur Kiosnya di Pasar Poncol Tak Ikut Terbakar

Relakan Dagangan Basah, Nanang Bersyukur Kiosnya di Pasar Poncol Tak Ikut Terbakar

Megapolitan
Langkah PDI-P Untuk Pilkada 2024 di DKI dan Sumut Dinilai Tak Ringan

Langkah PDI-P Untuk Pilkada 2024 di DKI dan Sumut Dinilai Tak Ringan

Megapolitan
Akhir Pelarian Caleg PKS Asal Aceh yang Terlibat Bisnis Narkoba, Buron sejak Maret 2024

Akhir Pelarian Caleg PKS Asal Aceh yang Terlibat Bisnis Narkoba, Buron sejak Maret 2024

Megapolitan
Runutan Polemik Kampung Susun Bayam yang Dimulai sejak Pembangunan JIS

Runutan Polemik Kampung Susun Bayam yang Dimulai sejak Pembangunan JIS

Megapolitan
FBJ Deklarasikan Dukungan untuk Anies Baswedan Maju Jadi Calon Gubernur Jakarta 2024

FBJ Deklarasikan Dukungan untuk Anies Baswedan Maju Jadi Calon Gubernur Jakarta 2024

Megapolitan
Diperkosa Ayah Tiri, Anak di Kemayoran Diberi Rp 5.000 Sambil Diancam Dicelakai jika Mengadu

Diperkosa Ayah Tiri, Anak di Kemayoran Diberi Rp 5.000 Sambil Diancam Dicelakai jika Mengadu

Megapolitan
Perkosa Anak Disabilitas, Pemilik Warung di Kemayoran Beri Rp 10.000 agar Korban Tutup Mulut

Perkosa Anak Disabilitas, Pemilik Warung di Kemayoran Beri Rp 10.000 agar Korban Tutup Mulut

Megapolitan
3 Kios di Pasar Poncol dan Satu Rumah Warga Terbakar, Diduga akibat Korsleting

3 Kios di Pasar Poncol dan Satu Rumah Warga Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Polisi Tetapkan Eks Staf Kelurahan di Tangsel sebagai Tersangka Pemerkosaan Remaja

Polisi Tetapkan Eks Staf Kelurahan di Tangsel sebagai Tersangka Pemerkosaan Remaja

Megapolitan
Terkait Dorongan ke Pilkada Sumut, Pengamat: Ahok Digunakan PDI-P buat Pusat Pemberitaan

Terkait Dorongan ke Pilkada Sumut, Pengamat: Ahok Digunakan PDI-P buat Pusat Pemberitaan

Megapolitan
Saat DPRD DKI Kritik Penyelenggaraan PPDB, Berujung Permohonan Maaf Disdik

Saat DPRD DKI Kritik Penyelenggaraan PPDB, Berujung Permohonan Maaf Disdik

Megapolitan
Setelah 1,5 Tahun Dilaporkan, Pelaku Pemerkosaan Remaja di Tangsel Akhirnya Ditangkap Polisi

Setelah 1,5 Tahun Dilaporkan, Pelaku Pemerkosaan Remaja di Tangsel Akhirnya Ditangkap Polisi

Megapolitan
Penolakan Revisi UU Penyiaran Menguat, Kebebasan Pers Terancam dan Demokrasi Dikhawatirkan Melemah

Penolakan Revisi UU Penyiaran Menguat, Kebebasan Pers Terancam dan Demokrasi Dikhawatirkan Melemah

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 28 Mei 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 28 Mei 2024

Megapolitan
Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 28 Mei 2024

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 28 Mei 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com