Sandiaga Ingin Jadikan Kampung Nelayan di Jakarta seperti di San Francisco

Kompas.com - 03/11/2016, 20:44 WIB
Calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno mendatangi warga Rusun Muara Angke, Jakarta Utara, Kamis (3/11/2016) Kompas.com/David Oliver PurbaCalon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno mendatangi warga Rusun Muara Angke, Jakarta Utara, Kamis (3/11/2016)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Saat mendatangi kampung nelayan di Muara Angke, Jakarta Utara, calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno menerima sejumlah keluhan dari warga, Kamis (3/11/2016). Warga yang mayoritas bekerja sebagai pengolah ikan asin mengeluhkan kenaikan retribusi untuk lahan yang mereka tinggali saat ini.

Tokoh masyarakat di kampung nelayan, Haryono, menjelaskan, pihak UPT Perikanan Muara Angke menaikkan retribusi lahan dari biaya yang semula Rp 75.000 per satu unit rumah per bulannya menjadi Rp 100.000 per meter.

Rata-rata warga menempati lahan seluas 150 meter untuk tempat tinggal dan tempat pengolahan ikan.

"Kalau dulu mereka minta per unit, sekarang diminta per meter. Bayangkan berapa kenaikannya," ujar Haryono.

Hal yang lebih mengkhawatirkan, kata Haryono, sejak dua tahun lalu, UPT Perikanan tidak lagi mau menerima retribusi yang diberikan warga tanpa alasan yang jelas. Isu yang beredar, UPT Perikanan berniat menggusur lahan yang mereka tempati.

Menanggapi keluhan warga itu, Sandiaga berjanji akan segera memberikan solusi. Menurut Sandiaga, seharusnya warga serta lahan di kampung nelayan diberdayakan untuk meningkatkan roda perekonomian di Jakarta. (Baca: Sandiaga Bercita-Cita Membangun Rusunami untuk Warga Jakarta)

Sandiaga menambahkan, lahan yang berada di pinggir laut jelas memiliki nilai keekonomian yang tinggi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal itu, menurut dia, bisa dimanfaatkan oleh pemerintah untuk dijadikan tempat hiburan layaknya fisherman wharf yang ada di San Francisco. Namun, pemerintah harus melibatkan warga yang tinggal di kawasan itu.

"Kalau mau beli ikan bisa datang ke mari, dan ini bisa jadi geliat ekonomi," ujar Sandiaga.

Kompas TV Sandiaga Uno: Saya Siap Dipilih dan Siap Belum Dipilih
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur, Warga Dengar Dentuman

LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur, Warga Dengar Dentuman

Megapolitan
Fakta Kecelakaan Bus Transjakarta, Dua Tewas dan 37 Luka-luka

Fakta Kecelakaan Bus Transjakarta, Dua Tewas dan 37 Luka-luka

Megapolitan
Hasil Pemeriksaan Dinas LH DKI, Teluk Jakarta Masih Tercemar Parasetamol

Hasil Pemeriksaan Dinas LH DKI, Teluk Jakarta Masih Tercemar Parasetamol

Megapolitan
Evaluasi Ganjil Genap di 13 Lokasi di Jakarta, Polisi: 90 Persen Masyarakat Sudah Patuh

Evaluasi Ganjil Genap di 13 Lokasi di Jakarta, Polisi: 90 Persen Masyarakat Sudah Patuh

Megapolitan
Imbas Pandemi, Pengajuan Paspor Baru di Bekasi Turun Drastis pada 2021

Imbas Pandemi, Pengajuan Paspor Baru di Bekasi Turun Drastis pada 2021

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, 50 RPTRA di Jakarta Pusat Kembali Dibuka

PPKM Level 2 Jakarta, 50 RPTRA di Jakarta Pusat Kembali Dibuka

Megapolitan
Perpanjang Kerja Sama TPST Bantargebang, Pemprov DKI Beri Hibah Rp 379,5 Miliar Per Tahun ke Pemkot Bekasi

Perpanjang Kerja Sama TPST Bantargebang, Pemprov DKI Beri Hibah Rp 379,5 Miliar Per Tahun ke Pemkot Bekasi

Megapolitan
Polisi Belum Tilang Pelanggar Ganjil Genap di 10 Ruas Jalan pada Senin-Rabu

Polisi Belum Tilang Pelanggar Ganjil Genap di 10 Ruas Jalan pada Senin-Rabu

Megapolitan
Kantin SD yang Gelar PTM di Kota Tangerang Dilarang Buka

Kantin SD yang Gelar PTM di Kota Tangerang Dilarang Buka

Megapolitan
Kerja Sama Pemprov DKI Kelola TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diperpanjang 5 Tahun

Kerja Sama Pemprov DKI Kelola TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diperpanjang 5 Tahun

Megapolitan
Polisi Selidiki Sebab Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, dari Dugaan Sopir Mengantuk hingga Rem Blong

Polisi Selidiki Sebab Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, dari Dugaan Sopir Mengantuk hingga Rem Blong

Megapolitan
PTM Terbatas di 45 SD di Kota Tangerang Akan Dievaluasi Tiap Hari

PTM Terbatas di 45 SD di Kota Tangerang Akan Dievaluasi Tiap Hari

Megapolitan
77 RPTRA di Jakarta Utara Beroperasi Kembali, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk

77 RPTRA di Jakarta Utara Beroperasi Kembali, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk

Megapolitan
Setelah 44 Jam Pencarian, Bocah Hanyut di Kali Angke Serpong Ditemukan Tak Bernyawa

Setelah 44 Jam Pencarian, Bocah Hanyut di Kali Angke Serpong Ditemukan Tak Bernyawa

Megapolitan
Bukan 3, Korban Tewas akibat Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang Ada 2 Orang

Bukan 3, Korban Tewas akibat Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang Ada 2 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.