Kericuhan di Luar Batang 4 November, Ini Kata Sandiaga

Kompas.com - 06/11/2016, 14:30 WIB
Bakal calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengunjungi Pasar Ciracas, di Jalan Ciracas, Jakarta Timur, Minggu (6/11/2016). Kompas.com/Robertus BelarminusBakal calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengunjungi Pasar Ciracas, di Jalan Ciracas, Jakarta Timur, Minggu (6/11/2016).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Luar Batang, Penjaringan, Jakarta Utara sempat ricuh pada 4 November 2016 kemarin.

Calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno yang dimintai tanggapannya punya penilaian mengenai penyebab kerusuhan di Luar Batang. Menurutnya, faktor penyebab hal itu karena ketidakadilan yang terjadi di sana.

"Saya lihat empat kali setelah saya ke sana, terakhir yang Pasar Ikan itu digusur, warga masyarakat khususnya kelompok muda banyak yang menganggur. Mereka frustasi, merasa ada ketidakadilan," kata Sandiaga, disela kunjungannya di RT 03 RW 03, Jalan Tengki, Cipayung, Jakarta Timur, Minggu (6/11/2016).

Sementara pembangunan di sekitar berkembang, masyarakat Luar Batang menurut Sandiaga tidak ikut mengecapinya.

"Kelas menengah atas, tingkat hedonismenya terlihat di Jakarta Utara, sementara mereka tidak mendapatkan kue perekonomian itu," ujar Sandiaga.

"Nah, itu memicu tindakan yang salah sama sekali, yaitu tindakan rusuh, anarkis. Jadi kita punya tanggung jawab untuk menyentuh kepada akar permasalahannya, ketimpangan ekonomi dan kesejahteraannya itu, yang sekarang Anies-Sandi fokus (akan hal itu), khususnya di Jakarta Utara," ujar Sandiaga.

Sandiaga menilai, kawasan Luar Batang yang lokasinya dekat laut seharusnya punya potensi ekonomi yang bagus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Karena kan kalau tinggal di water front, paling depan air, di mana-mana harusnya berpotensi. Tapi kok malah terpuruk. Ya, ada memang yang sudah bagus. Tapi di Jakarta Utara yang bagian timurnya, masih tertinggal," ujar Sandiaga.

Seperti diberitakan, sekelompok orang menjarah sebuah minimarket di Luar Batang, Penjaringan, Jakarta Utara, Jumat malam.

Polisi langsung terjun ke lokasi untuk menangkap para pelaku. Sempat terjadi "gontok-gontokkan" antara kelompok orang itu dengan aparat keamanan.

Massa melempar batu, botol dan pecahan kaca ke arah aparat yang dibalas dengan melontarkan gas air mata untuk membubarkan massa.

Polri menduga kuat terdapat koordinator yang mendalangi aksi penjarahan minimarket di Luar Batang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Megapolitan
Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Megapolitan
Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Megapolitan
Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Megapolitan
Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.