Kompas.com - 24/11/2016, 07:31 WIB
Koordinator Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Sebastian Salang KOMPAS.com/NABILLA TASHANDRAKoordinator Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Sebastian Salang
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun 2017 mendatang tercatat akan ada 101 perhelatan pemilihan kepala daerah (pilkada) yang digelar serentak di seluruh Indonesia. Tujuh di antaranya merupakan pilkada tingkat provinsi untuk pemilihan gubernur.

Namun, selama masa kampanye ini, perhatian publik dianggap terlalu terfokus pada Pilkada DKI Jakarta. Daerah-daerah lain seakan terlupakan.

Koordinator Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Sebastian Salang, menyebutkan, banyak faktor yang membuat perhatian masyarakat terlalu terfokus pada Pilkada DKI. Salah satunya adalah faktor Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, gubernur petahana sekaligus salah satu peserta Pilkada DKI 2017.

Sebastian menyampaikan hal itu saat menjadi pembicara dalam diskusi bertema "Gangguan Kampanye, Bentuk Penistaan Demokrasi", di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (23/11/2016).

Menurut Sebastian, Ahok dengan segala popularitasnya, termasuk dalam hal kasus yang menimpanya, telah berhasil menarik perhatian publik ke Pilkada DKI.

"Kenapa seolah-olah pilkada hanya terjadi di Jakarta. Semua fokus di Jakarta. Karena ada Ahok yang berhasil menarik perhatian orang secara luar biasa. Tidak hanya masyarakat Indonesia, tetapi juga di luar negeri," kata Sebastian.

Menurut Sebastian, terfokusnya perhatian publik kepada Ahok dan Pilkada DKI tak lepas dari peran media massa. Ia lalu mencontohkan pemberitaan media-media tentang Ahok.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Semua hal dari Ahok diberitakan. Apa saja," kata dia.

Selain faktor Ahok, terfokusnya perhatian publik pada Pilkada DKI tak lepas dari status Jakarta sebagai pusat pemerintahan dan ekonomi.

"Jakarta tempat pertarungan berbagai kepentingan di republik ini. Baik kepentingan politik maupun ekonomi. Semua media juga pusatnya di Jakarta," kata Sebastian.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebanyak 7.560 Nakes di Tangsel Belum Dapat Vaksinasi Booster

Sebanyak 7.560 Nakes di Tangsel Belum Dapat Vaksinasi Booster

Megapolitan
Sudin Pendidikan Jaksel Yakin Tak Ada Klaster Covid-19 PTM di Wilayahnya

Sudin Pendidikan Jaksel Yakin Tak Ada Klaster Covid-19 PTM di Wilayahnya

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Jumat, 24 September

Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling di Jakarta pada Jumat, 24 September

Megapolitan
Akhir Pelarian Perampok yang Bacok Korbannya di Cipulir, Pelaku Terlilit Utang Judi Togel

Akhir Pelarian Perampok yang Bacok Korbannya di Cipulir, Pelaku Terlilit Utang Judi Togel

Megapolitan
Fakta Penyegelan 6 TPS Liar di Kota Tangerang: Diadukan oleh Warga, Pengelola Pasrah

Fakta Penyegelan 6 TPS Liar di Kota Tangerang: Diadukan oleh Warga, Pengelola Pasrah

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

Megapolitan
UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Megapolitan
UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

Megapolitan
Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Megapolitan
Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Megapolitan
Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.