Ahok Sebut Kalibata City Program Pelanggaran

Kompas.com - 24/11/2016, 16:57 WIB
Aparat gabungan dari Badan Narkotika Nasional, Polda Metro Jaya, dan Kantor Imigrasi, melakukan razia narkoba dan warga negara asing (WNA) di Apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2016). Razia dilakukan untuk memberantas dugaan sindikat narkoba dan penyalahgunaan keimigrasian WNA. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOAparat gabungan dari Badan Narkotika Nasional, Polda Metro Jaya, dan Kantor Imigrasi, melakukan razia narkoba dan warga negara asing (WNA) di Apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2016). Razia dilakukan untuk memberantas dugaan sindikat narkoba dan penyalahgunaan keimigrasian WNA.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menyebut banyak warga yang berpenghasilan tinggi menetap di rumah susun Kalibata City.

Pernyataan Ahok ini menyusul keluhan penghuni Kalibata City yang meminta keadilan soal terbitnya surat keputusan Perhimpunan Pemilik dan Penghuni Satuan Rumah Susun (P3SRS) oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Kalau Bapak minta keadilan, kalau saya adil, bicara jujur, Kalibata City itu program pelanggaran. Karena yang beli apartemen adalah bapak-bapak yang gajinya di atas Rp 5 juta," kata Ahok, di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (24/11/2016).

Ahok menjelaskan, Kalibata City termasuk dalam program rumah susun sederhana milik (rusunami) yang diperuntukkan bagi warga berpenghasilan di bawah Rp 5 juta tiap bulannya. Ahok merasa kesal, karena semakin lama, unit di rusunami tersebut dihuni oleh warga kelas menengah ke atas.

Selain itu, lanjut dia, ada lahan parkir khusus yang disediakan di Kalibata City. Menurut Ahok, seharusnya tidak ada lahan parkir mobil di sana.

"Karena dirancang untuk naik kereta. Mohon maaf, ada juga perempuan simpanan macam-macam di sana," kata Ahok.

Mantan Bupati Belitung Timur itu menegaskan, dirinya tak sepakat dengan program pembangunan rusunami. Sebab rawan disalahgunakan.

"Kalau keadilan saya, saya akan periksa penghasilan bapak ibu semua dan usir semua penghuni yang tidak sesuai. Tapi kan saya kan sadar, ini kesalahan tempo dulu," kata Ahok.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KAI Catat Lonjakan Pemesanan Tiket KA Jarak Jauh untuk 27 dan 28 Oktober

KAI Catat Lonjakan Pemesanan Tiket KA Jarak Jauh untuk 27 dan 28 Oktober

Megapolitan
Denda Pelanggar PSBB di Jakarta Terkumpul Rp 4,9 Miliar

Denda Pelanggar PSBB di Jakarta Terkumpul Rp 4,9 Miliar

Megapolitan
Satpol PP Sebut Warga Ibu Kota Makin Taat Kenakan Masker

Satpol PP Sebut Warga Ibu Kota Makin Taat Kenakan Masker

Megapolitan
Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Petugas Sempat Kesulitan karena Asap Tebal

Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Petugas Sempat Kesulitan karena Asap Tebal

Megapolitan
Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Asap Tebal Mengepul

Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Asap Tebal Mengepul

Megapolitan
Polisi Tangkap 13 Pemuda yang Tawuran di Kebon Jeruk

Polisi Tangkap 13 Pemuda yang Tawuran di Kebon Jeruk

Megapolitan
Perumahan Vila Jatirasa Bekasi Terendam Banjir, Tim SAR Evakuasi 20 Warga

Perumahan Vila Jatirasa Bekasi Terendam Banjir, Tim SAR Evakuasi 20 Warga

Megapolitan
Banjir hingga 1,5 Meter di Bekasi, Tim SAR Jakarta Bantu Evakuasi Korban

Banjir hingga 1,5 Meter di Bekasi, Tim SAR Jakarta Bantu Evakuasi Korban

Megapolitan
PSBB Transisi Jakarta Diperpanjang hingga 8 November, Ini Penjelasan Anies

PSBB Transisi Jakarta Diperpanjang hingga 8 November, Ini Penjelasan Anies

Megapolitan
Membegal Gadis di Ciputat, Dua Pelaku Ditangkap Polisi

Membegal Gadis di Ciputat, Dua Pelaku Ditangkap Polisi

Megapolitan
Minggu, 72 RT di Jakarta Terdampak Banjir

Minggu, 72 RT di Jakarta Terdampak Banjir

Megapolitan
Antisipasi Begal, Polisi Patroli di Jalur Sepeda Saat Akhir Pekan

Antisipasi Begal, Polisi Patroli di Jalur Sepeda Saat Akhir Pekan

Megapolitan
Dua Kecamatan di Kabupaten Bekasi Juga Terdampak Banjir Kiriman dari Bogor

Dua Kecamatan di Kabupaten Bekasi Juga Terdampak Banjir Kiriman dari Bogor

Megapolitan
Sungai Meluap Usai Hujan Deras, Sejumlah Wilayah di Depok Sempat Terendam Banjir

Sungai Meluap Usai Hujan Deras, Sejumlah Wilayah di Depok Sempat Terendam Banjir

Megapolitan
Rumah Terendam Banjir, 80 Warga Pondok Gede Permai Bekasi Mengungsi di Posko BNPB

Rumah Terendam Banjir, 80 Warga Pondok Gede Permai Bekasi Mengungsi di Posko BNPB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X