Kompas.com - 02/12/2016, 05:37 WIB
Bus Transjakarta dengan nomor bus TJ 0054 bernomor polisi B 7942 IV, terbakar di Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur. Kamis (1/12/2016) Kompas.com/Robertus BelarminusBus Transjakarta dengan nomor bus TJ 0054 bernomor polisi B 7942 IV, terbakar di Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur. Kamis (1/12/2016)
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Bus transjakarta gandeng yang terbakar di Jalan M.T Haryono dekat Halte Cawang BNN (Badan Narkotika Nasional) bermerek Ankai, Kamis (1/12/2016) sore. Atas peristiwa itu, PT Transjakarta memutuskan untuk menghentikan pengoperasian bus merek Ankai tersebut.

Ada 30 bus dengan merek Ankai yang dihentikan pengoperasiannya hingga ada kepastian penyebab kebakaran serta penanggulangannya.

Penghentian pengoperasian dilakukan agar PT Transjakarta bisa melakukan investigasi menyeluruh mengenai kondisi kendaraan tersebut.

"Penghentian operasi itu agar transjakarta dapat melakukan investigasi mendalam secara menyeluruh kendaraan tersebut," ujar Direktur Utama PT Transjakarta Budi Kaliwono melalui keterangan tertulis, Kamis (1/12/2016).

(Baca: Cerita Tukang Soto yang Menyaksikan Transjakarta Terbakar di Cawang)

Budi mengatakan tidak ada korban jiwa saat bus transjakarta bermerek Ankai terbakar di Cawang. Kebakaran langsung bisa ditangani dalam waktu kurang dari 30 menit.

"Kami tidak pernah menoleriansi semua gangguan yang berhubungan dengan aspek keselamatan. Semua bus yang kami operasikan harus kami pastikan aman," ucap Budi.

Budi mengatakan belum diketahui penyebab terbakarnya bus transjakarta dengan nomor bus TJ054 tersebut.

"Namun dugaan sementara api berasal dari depan cabin, diperkirakan dari arus pendek," ujar dia.

Budi pun memohon maaf kepada warga Jakarta atas peristiwa kebakaran tersebut. Nantinya, Budi juga menjamin layanan bus transjakarta tetap berjalan normal meski 30 bus dihentikan.

(Baca: Terbakarnya Transjakarta di Cawang Diduga karena Korsleting)




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Kembali Perpanjangan PPKM hingga 31 Mei

Anies Kembali Perpanjangan PPKM hingga 31 Mei

Megapolitan
Ada 9.291 Pergerakan Penumpang di Soekarno-Hatta pada Hari Terakhir Larangan Mudik

Ada 9.291 Pergerakan Penumpang di Soekarno-Hatta pada Hari Terakhir Larangan Mudik

Megapolitan
Berstatus Mantan Narapidana, Tuntutan Hukuman Rizieq Shihab dalam Kasus Kerumunan Diperberat

Berstatus Mantan Narapidana, Tuntutan Hukuman Rizieq Shihab dalam Kasus Kerumunan Diperberat

Megapolitan
Fakta Pelaku Pencurian dan Pemerkosaan Anak di Bekasi: Positif Narkoba, Ada Residivis, Aktor Utama Buron

Fakta Pelaku Pencurian dan Pemerkosaan Anak di Bekasi: Positif Narkoba, Ada Residivis, Aktor Utama Buron

Megapolitan
Komisioner KPK Berharap Bisa Segera Fokus pada Kerja Pemberantasan Korupsi Setelah Ada Pernyataan Presiden Soal TWK

Komisioner KPK Berharap Bisa Segera Fokus pada Kerja Pemberantasan Korupsi Setelah Ada Pernyataan Presiden Soal TWK

Megapolitan
Banjir Sempat Melanda Kampung Baru, Warga: Sudah Biasa

Banjir Sempat Melanda Kampung Baru, Warga: Sudah Biasa

Megapolitan
Warga Cimahpar Bogor Pasang Spanduk Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Bebas Covid-19

Warga Cimahpar Bogor Pasang Spanduk Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Bebas Covid-19

Megapolitan
5 Terdakwa Kasus Kerumunan Petamburan Dituntut Penjara Selama 1 Tahun 6 Bulan

5 Terdakwa Kasus Kerumunan Petamburan Dituntut Penjara Selama 1 Tahun 6 Bulan

Megapolitan
Banjir di 6 RT di Pondok Pinang Sudah Surut Senin Sore

Banjir di 6 RT di Pondok Pinang Sudah Surut Senin Sore

Megapolitan
Kasus Kerumunan Petamburan, Rizieq Shihab Dituntut Penjara Selama 2 Tahun

Kasus Kerumunan Petamburan, Rizieq Shihab Dituntut Penjara Selama 2 Tahun

Megapolitan
10.000 Rapid Test Antigen Gratis Disiapkan Dinkes Kota Tangerang untuk Antisipasi Lonjakan Covid-19

10.000 Rapid Test Antigen Gratis Disiapkan Dinkes Kota Tangerang untuk Antisipasi Lonjakan Covid-19

Megapolitan
Dinkes DKI Lanjutkan Vaksinasi AstraZeneca Selain Batch CTMAV547

Dinkes DKI Lanjutkan Vaksinasi AstraZeneca Selain Batch CTMAV547

Megapolitan
UPDATE 17 Mei: 21 Kasus Covid-19 Baru di Tangsel, 1 Pasien Meninggal

UPDATE 17 Mei: 21 Kasus Covid-19 Baru di Tangsel, 1 Pasien Meninggal

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Covid-19, Polisi Sediakan 3.400 Tes Antigen Gratis di Sejumlah Titik di Kota Tangerang

Antisipasi Lonjakan Covid-19, Polisi Sediakan 3.400 Tes Antigen Gratis di Sejumlah Titik di Kota Tangerang

Megapolitan
Penumpang yang Tiba di Terminal Kalideres Dites Cepat Antigen Covid-19, Dua Positif

Penumpang yang Tiba di Terminal Kalideres Dites Cepat Antigen Covid-19, Dua Positif

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X