Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Strategi Agus-Sylvi Rebut Suara Pendukung Ahok di PIK dan Muara Karang

Kompas.com - 03/12/2016, 15:57 WIB
Kontributor Amerika Serikat, Andri Donnal Putera

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono, mengaku tidak akan memilih-milih tempat kampanye, termasuk jika harus ke "sarang" lawannya dalam Pilkada 2017.

Hal itu diungkapkan oleh politikus PKB Daniel Johan usai menemani Agus berkampanye di Jalan Niaga, Muara Karang, Jakarta Utara, Sabtu (3/12/2016).

"Jadi PIK (Pantai Indah Kapuk) sama Muara Karang memang termasuk salah satu basis PKB. Pertama karena memang Gus Dur dulu sangat dekat dengan masyarakat di PIK dan Muara Karang. Warisan yang harus dijaga sampai kapanpun, punya kedekatan hati, ideologi untuk menjaga kebersamaan," kata Daniel.

PKB sendiri merupakan salah satu dari koalisi partai politik yang mengusung Agus bersama calon wakil gubernurnya, Sylviana Murni. Meski daerah PIK dan Muara Karang dianggap sebagai tempat pendulang suara bagi calon gubernur Basuki Tjahaja Purnama, menurut Daniel, ada cara lain yang ditempuh oleh Agus untuk memenangkan hati warga di sana.

"Jadi terlepas dari hal apa pun, dia punya tugas yang diberikan oleh PKB untuk menyerap aspirasi dari warga di sini. Jadi strategi paling pertama blusukan dulu, sehingga seluruh berita, prasangka, menjadi clear," tutur Daniel.

Strategi berikutnya adalah dengan memaparkan program-program unggulannya, terutama soal program Rp 1 miliar per RW tiap tahun. Daniel yakin, melalui program tersebut, dampak positif bagi kehidupan masyarakat di sebuah lingkungan akan semakin besar.

Sebelumnya, Agus berpendapat bahwa calon pemimpin sudah seharusnya tidak membeda-bedakan kelompok masyarakat yang satu dengan yang lain. Dia juga menilai kampanye tatap muka seperti yang dilakukannya itu sebagai cara yang efektif untuk dekat dengan warga.

"Ke sini memang sudah kami rencanakan dari jauh-jauh hari. Alhamdulillah hari ini kami diterima dengan baik dan bisa bersilaturahim dengan warga di sini," ujar Agus.

(Baca juga: Agus: Rp 1 Miliar Per RW Bukan Uang Pribadi, Bukan "Money Politic")

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Megapolitan
Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Megapolitan
Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Megapolitan
Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Megapolitan
Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Megapolitan
Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Megapolitan
KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

Megapolitan
Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Megapolitan
Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Megapolitan
RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Megapolitan
Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Megapolitan
Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Megapolitan
Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Megapolitan
Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com