Anies: Kami Tidak Pakai Baju Khusus untuk Kampanye, Kami Otentik Tanpa Kosmetik

Kompas.com - 15/12/2016, 21:02 WIB
Dua pasang kadidat gubernur DKI Jakarta yaitu pasangan nomor 2 Basuki Tjahaja Purnama-Saeful Djarot Hidayat dan pasangan nomor 3 Anies Baswedan-Sandiaga Uno dalam acara debat Kompas TV di Djakarta Theatre, Jakarta, Kamis (15/12/2016). Pasangan nomor 1 Agus Yudhoyono-Sylvia Murni tidak datang. KOMPAS.COM/WISNU NUGROHODua pasang kadidat gubernur DKI Jakarta yaitu pasangan nomor 2 Basuki Tjahaja Purnama-Saeful Djarot Hidayat dan pasangan nomor 3 Anies Baswedan-Sandiaga Uno dalam acara debat Kompas TV di Djakarta Theatre, Jakarta, Kamis (15/12/2016). Pasangan nomor 1 Agus Yudhoyono-Sylvia Murni tidak datang.
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com
— Dalam program "Rosi dan Kandidat Pemimpin Jakarta" di Kompas TV, pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur diberi pertanyaan bagaimana cara merebut dukungan dari para undecided voters.

Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan, menjawab hal itu dengan menyinggung masalah kepemimpinan di Jakarta saat ini.

"Ada persoalan kepemimpinan, kalau kami bicara tentang karya, karyanya terlihat. Tapi kepemimpinannya ada problem," ujar Anies di Djakarta Theater, Jakarta Pusat, Kamis (15/12/2016) malam.

Adapun sebuah survei dari Survei Indikator pernah menyebut bahwa tingkat kepuasan warga terhadap pasangan Ahok dan Djarot tinggi, tetapi warga tidak mau memilihnya.

Anies pun menyinggung masalah kepemimpinan yang, menurut dia, bermasalah itu dalam hal Pancasila. Dia tidak setuju jika Pancasila disebut mencapai puncaknya ketika minoritas menjadi pemimpin seperti yang pernah disampaikan oleh Ahok.

"Saya tidak setuju Pancasila mencapai puncak bila minoritas menjadi pemimpin, bukan. Tetapi, puncaknya jika terjadi keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia," ujar Anies.

(Baca: Anies Sebut Ahok Hanya Fokus Membangun Benda Mati)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan konsep keadilan sosial ini, Anies mengatakan bahwa warga Jakarta butuh pemimpin yang bisa menjadi contoh dan bisa menggerakkan warga.

Menurut dia, warga Jakarta membutuhkan pemimpin yang otentik. Anies mengatakan, pemimpin yang otentik itu ada pada dirinya dan cawagub Sandiaga Uno.

"Kami berbaju ya sehari-hari ya begini. Kami enggak pakai baju khusus untuk kampanye. Baju kami otentik, bukan kosmetik. Istri kami, mereka sehari-hari ya begini bajunya. Kami hadir dengan otentisitas, bukan sekadar kosmetik untuk berkampanye," ujar Anies.

Adapun pasangan Ahok dan Djarot menggunakan pakaian bermotif kotak-kotak selama masa kampanye. Para pendukungnya juga selalu menggunakan baju kotak-kotak dengan berbagai desain ketika kampanye.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kafe di Pancoran Ditutup 3 Hari Buntut Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Berjoget

Kafe di Pancoran Ditutup 3 Hari Buntut Sejumlah Pria Berpakaian Wanita Berjoget

Megapolitan
Demo Buruh di Balai Kota DKI dan Istana, Polisi Tutup Sejumlah Jalan

Demo Buruh di Balai Kota DKI dan Istana, Polisi Tutup Sejumlah Jalan

Megapolitan
Pukul 09.00 WIB, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Munarman Terkait Terorisme

Pukul 09.00 WIB, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Munarman Terkait Terorisme

Megapolitan
2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah Ditangkap, Pelaku Kakak Adik

2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah Ditangkap, Pelaku Kakak Adik

Megapolitan
Kebakaran di Tambora, Satu Keluarga Tewas

Kebakaran di Tambora, Satu Keluarga Tewas

Megapolitan
Polres Jaksel Tangkap 2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Polres Jaksel Tangkap 2 Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Megapolitan
Rabu Subuh, 4 Rumah di Tambora Terbakar

Rabu Subuh, 4 Rumah di Tambora Terbakar

Megapolitan
UPDATE: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Potret Banjir Rob Jakarta | Adu Mulut antara Anggota DPRD DKI dan Direksi PT Transjakarta

[POPULER JABODETABEK] Potret Banjir Rob Jakarta | Adu Mulut antara Anggota DPRD DKI dan Direksi PT Transjakarta

Megapolitan
UPDATE: Tambah 2 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 2 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hari Ini, 10.000 Buruh Gelar Unjuk Rasa Tagih Janji Anies Naikkan UMP

Hari Ini, 10.000 Buruh Gelar Unjuk Rasa Tagih Janji Anies Naikkan UMP

Megapolitan
Wali Kota Jakut: Tanggul Kawasan Dermaga dan Muara Perlu Ditinggikan

Wali Kota Jakut: Tanggul Kawasan Dermaga dan Muara Perlu Ditinggikan

Megapolitan
KNKT Turun Tangan Setelah 500-an Kecelakaan Bus Transjakarta...

KNKT Turun Tangan Setelah 500-an Kecelakaan Bus Transjakarta...

Megapolitan
Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Megapolitan
Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.