Agus: Saya Tidak Terpengaruh oleh Hasil Survei

Kompas.com - 15/12/2016, 21:52 WIB
Calon gubernur DKI Agus Harimurti Yudhoyono berkampanye di Cipete Utara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dalam kesempatan tersebut, Agus menumpang bajaj untuk berkampanye mengelilingi pemukiman warga. Kamis (15/12/2016) Kompas.com/Robertus BelarminusCalon gubernur DKI Agus Harimurti Yudhoyono berkampanye di Cipete Utara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dalam kesempatan tersebut, Agus menumpang bajaj untuk berkampanye mengelilingi pemukiman warga. Kamis (15/12/2016)
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni, berada di peringkat kedua  hasil survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) yang dirilis pada Kamis (15/12/2016) ini.

Saat menanggapi hasil survei tersebut, Agus mengatakan, "Dari awal saya mengatakan, setiap saya menerima hasil survei saya tidak terlalu terpengaruh. Saya terus meyakinkan dan menekankan fokus pada strategi yang saya sudah jalankan tanpa terlalu terpengaruh dengan hasil apa pun."

Agus mengatakan hal itu seusai kampanye di Cipete Utara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (15/12/2016).

Agus menyatakan, lembaga survei banyak dan hasilnya beragam. Ia meminta wartawan jika ingin menganalisis lebih lanjut hasil survei agar menanyakan saja ke lembaga survei yang bersangkutan.

"Karena saya tidak mengetahui metodologinya seperti apa, analisanya seperti apa, yang lebih pasti mereka yang menguasainya," kata Agus.

Ia kembali menegaskan bahwa apa pun hasil survei, ia tak terpengaruh.

"Saya terus meyakinkan dari hari ke hari menyapa masyarakat di mana pun di berbagai elemen, semakin mendekatkan hati ke hati dan menjiwai persoalan yang ada di masyarakat," ujar Agus.

Survei terbaru LSI menunjukkan, sebanyak 31,8 responden memilih Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat jika Pilkada DKI Jakarta dilakukan saat ini. Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni didukung oleh 26,5 persen responden, sedangkan Anies Baswedan-Sandiaga Uno berada di urutan ketiga dengan dukungan 23,9 persen. Responden yang belum memutuskan sebesar 17,8 persen.

Survei itu digelar pada 3-11 Desember 2016. Survei dilakukan secara tatap muka terhadap 800 responden. Responden dipilih dengan menggunakan metode multistage random sampling dengan margin of error survei ini plus minus 3,5 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen.

(Baca: Hasil Survei LSI: Elektabilitas Ahok 31,8 Persen, Agus 26,5 Persen, dan Anies 23,9 Persen )

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Megapolitan
Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Megapolitan
30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X