Serapan Anggaran Minim karena Lahan Eks Kedubes Inggris

Kompas.com - 26/12/2016, 11:29 WIB
Pelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Sumarsono di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (5/12/2016). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAPelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Sumarsono di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (5/12/2016).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono menyebut Dinas Pertamanan dan Pertamanan DKI Jakarta merupakan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) DKI yang tidak menyerap anggaran secara maksimal.

Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta Djafar Muchlisin menjelaskan, instansinya gagal menyerap anggaran karena sebagian anggaran dialokasikan untuk pembelian lahan bekas Kedutaan Besar Inggris di Bunderan Hotel Indonesia.

"Hampir 40 persen anggaran kami untuk (pembelian lahan) Kedutaan Inggris," kata Djafar, kepada wartawan, Senin (26/12/2016).

Dia menjelaskan, total anggaran Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta pada APBD 2016 sebesar Rp 1,6 triliun.


Beberapa waktu lalu, Sumarsono menyebut Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta baru menyerap anggaran sekitar 27 persen. Djafar menyebut instansinya bisa menyerap anggaran maksimal hingga 50 persen pada akhir tahun.

"Makanya kami lagi nunggu perhitungan dari teman-teman Suku Dinas, apa saja kegiatan yang sudah berjalan. Tapi, memang ada kegiatan gagal lelang sama gagal beli lahan," kata Djafar.

Sementara beberapa program yang gagal lelang seperti pembangunan Taman Pemakaman Umum (TPU) dan pembangunan taman. Rencananya, lokasi pembangunan taman itu ada di enam titik yang tersebar di wilayah Jakarta.

Adapun Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta batal membeli lahan bekas Kedutaan Besar Inggris tahun ini. Sebab, Pemprov DKI Jakarta baru akan membeli lahan tersebut setelah Kedubes Inggris membayar sewa lahan yang selama ini tak dibayarkan.

Kedubes Inggris berkewajiban membayar Rp 63.000 tiap tahunnya sesuai nilai jual objek pajak (NJOP) pada tahun perolehan hak pakai atau pada tahun 1961.

Rencananya, Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta akan membeli lahan tersebut dengan anggaran sebesar Rp 479 miliar. Lahan tersebut akan difungsikan sebagai RTH, lokasi aksi unjuk rasa, serta command center bagi Mass Rapid Transit (MRT).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf, Jalan Depan Gedung DPR RI Disterilkan

Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf, Jalan Depan Gedung DPR RI Disterilkan

Megapolitan
Jalan MH Thamrin-Medan Merdeka Barat Ditutup, Sejumlah Rute Transjakarta Dialihkan

Jalan MH Thamrin-Medan Merdeka Barat Ditutup, Sejumlah Rute Transjakarta Dialihkan

Megapolitan
Pintu Masuk Stasiun MRT Bendungan Hilir Depan Intiland Ditutup Sementara

Pintu Masuk Stasiun MRT Bendungan Hilir Depan Intiland Ditutup Sementara

Megapolitan
Pantau Pengamanan Pelantikan Presiden-Wapres, Panglima TNI: Semua Sudah Siap

Pantau Pengamanan Pelantikan Presiden-Wapres, Panglima TNI: Semua Sudah Siap

Megapolitan
Harapan Warga kepada Jokowi-Ma'ruf, Lindungi Pengusaha Kecil hingga Buka Lapangan Kerja

Harapan Warga kepada Jokowi-Ma'ruf, Lindungi Pengusaha Kecil hingga Buka Lapangan Kerja

Megapolitan
Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf, Jalan Sekitar Monas Ditutup

Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf, Jalan Sekitar Monas Ditutup

Megapolitan
Amankan Pelantikan Presiden, TNI Kerahkan Helikopter hingga Drone

Amankan Pelantikan Presiden, TNI Kerahkan Helikopter hingga Drone

Megapolitan
Situasi Jakarta Kondusif Jelang Pelantikan Presiden-Wapres

Situasi Jakarta Kondusif Jelang Pelantikan Presiden-Wapres

Megapolitan
[JABODETABEK SEPEKAN] Pengakuan Wanita Pengancam Jokowi | Anies Gubernur Rasa Presiden | Tipu Muslihat Djeni

[JABODETABEK SEPEKAN] Pengakuan Wanita Pengancam Jokowi | Anies Gubernur Rasa Presiden | Tipu Muslihat Djeni

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Belakang Kompleks Parlemen Senayan Dijaga Ketat

Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Belakang Kompleks Parlemen Senayan Dijaga Ketat

Megapolitan
Ini Pengalihan Lalu Lintas di Seputar Istana Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Ini Pengalihan Lalu Lintas di Seputar Istana Jelang Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Ini Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini, Buka Mulai Pukul 6.00 WIB

Ini Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini, Buka Mulai Pukul 6.00 WIB

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Jalan Seputar Istana Ditutup

Jelang Pelantikan Presiden-Wapres, Jalan Seputar Istana Ditutup

Megapolitan
Ada Pelantikan Presiden-Wapres, CFD Sudirman-Thamrin Ditiadakan Hari Ini

Ada Pelantikan Presiden-Wapres, CFD Sudirman-Thamrin Ditiadakan Hari Ini

Megapolitan
Petugas Damkar Lepas Cincin Mainan dari Jari Seorang Ibu

Petugas Damkar Lepas Cincin Mainan dari Jari Seorang Ibu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X