Ahok: 6.000 Kamera CCTV yang Bisa Deteksi Muka Dipasang Tahun Ini

Kompas.com - 28/12/2016, 20:50 WIB
Calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) blusukan melihat inspeksi Kali Ciliwung di Kelurahan Cililitan, Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (28/12/2016). Nursita SariCalon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) blusukan melihat inspeksi Kali Ciliwung di Kelurahan Cililitan, Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (28/12/2016).
Penulis Nursita Sari
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta non-aktif, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, mengatakan bahwa 6.000 kamera CCTV akan selesai dipasang hingga akhir 2016 ini.

Pemasangan kamera CCTV yang dapat medeteksi wajah ini dilakukan untuk meningkatkan keamanan di Jakarta.

"Kita kan pasang CCTV. Nanti akhir tahun bisa selesai 6.000 yang bisa deteksi muka," ujar Ahok di Cililitan, Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (28/12/2016).

(Baca juga: Apa Pengalaman Paling Mengesankan bagi Ahok pada 2016?)

Terkait pembunuhan sadis yang terjadi di Pulomas, Jakarta Timur, pada Selasa (27/12/2016) kemarin, Ahok ingin kamera CCTV yang telah dipasang itu dikontrol.

Dengan begitu, hal-hal yang berkaitan dengan kriminalitas bisa dengan mudah dideteksi.

Selain itu, Ahok menyebut Pemprov DKI tengah bekerja sama dengan salah satu bank untuk melatih pegawai yang bertugas menerima panggilan darurat 112 atau layanan "Jakarta Siaga 112".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita pengin orang yang nanganin itu bukan cuma iya-iya saja, tetapi dia mesti kerjain. Jadi kita kerja sama dengan BCA untuk melatih orang-orang kita untuk bisa ngangkat 112," ucap Ahok.

(Baca juga: Ahok: Katulampa Siaga I Pun Saya Enggak Khawatir Sekarang...)

"Jakarta Siaga 112", lanjut Ahok, telah berjalan. Masyarakat bisa menghubungi nomor tersebut menggunakan provider apa pun secara gratis.

"Jadi orang kalau ada apa-apa ingatnya 112. Handphone kamu enggak ada pulsa pun bisa pakai, beda provider pun bisa pakai," tutur dia.

Ahok mengatakan, Pemprov DKI ingin membeli lahan eks Kedubes Inggris untuk dijadikan pusat "Jakarta Siaga 112" tersebut.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korupsi Dana Damkar Depok Naik ke Penyidikan, Kejaksaan Sebut Unsur Pidana Ditemukan

Korupsi Dana Damkar Depok Naik ke Penyidikan, Kejaksaan Sebut Unsur Pidana Ditemukan

Megapolitan
Kota Tua Jakarta Dibuka untuk Olahraga pada Sabtu-Minggu Pukul 06.00 - 10.00 WIB

Kota Tua Jakarta Dibuka untuk Olahraga pada Sabtu-Minggu Pukul 06.00 - 10.00 WIB

Megapolitan
Polisi: Kebocoran Pipa Gas Margo City yang Berujung Ledakan Bukan akibat Kelalaian Manusia

Polisi: Kebocoran Pipa Gas Margo City yang Berujung Ledakan Bukan akibat Kelalaian Manusia

Megapolitan
Kejar Herd Immunity, Pemkot Bekasi Ajak Masyarakat Vaksinasi Covid-19

Kejar Herd Immunity, Pemkot Bekasi Ajak Masyarakat Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Cerita Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang: Api Menjalar Perlahan, Narapidana Coba Selamatkan Diri

Cerita Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang: Api Menjalar Perlahan, Narapidana Coba Selamatkan Diri

Megapolitan
Usai Jalani Perawatan di RS, 1 Napi Korban Kebakaran Kembali ke Lapas Tangerang

Usai Jalani Perawatan di RS, 1 Napi Korban Kebakaran Kembali ke Lapas Tangerang

Megapolitan
Penggugat Polusi Udara Jakarta: Alasan Pemerintah Tak Masuk Akal, Jangan Sampai Banding Hanya untuk Ego

Penggugat Polusi Udara Jakarta: Alasan Pemerintah Tak Masuk Akal, Jangan Sampai Banding Hanya untuk Ego

Megapolitan
TMII Mulai Dibuka untuk Wisata, Baru 2 Wahana yang Beroperasi

TMII Mulai Dibuka untuk Wisata, Baru 2 Wahana yang Beroperasi

Megapolitan
Makna Warna Ondel Ondel Laki-laki dan Perempuan

Makna Warna Ondel Ondel Laki-laki dan Perempuan

Megapolitan
Beda Jokowi dan Anies Sikapi Vonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta

Beda Jokowi dan Anies Sikapi Vonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta

Megapolitan
Pemberlakuan Ganjil Genap di Jakarta Selama PPKM Level 3

Pemberlakuan Ganjil Genap di Jakarta Selama PPKM Level 3

Megapolitan
Bioskop Kembali Buka, Pegawai Senang Bisa Layani Pembelian Tiket Nonton Lagi

Bioskop Kembali Buka, Pegawai Senang Bisa Layani Pembelian Tiket Nonton Lagi

Megapolitan
XXI BSD Plaza Kembali Buka, Pengelola: Penonton Antusias Banget

XXI BSD Plaza Kembali Buka, Pengelola: Penonton Antusias Banget

Megapolitan
Menanti Hasil Bersolek Taman Ismail Marzuki

Menanti Hasil Bersolek Taman Ismail Marzuki

Megapolitan
Ganjil Genap Berlaku di Sekitar TMII dan Ancol Saat Akhir Pekan

Ganjil Genap Berlaku di Sekitar TMII dan Ancol Saat Akhir Pekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.