Bus Tingkat Wisata DKI Jakarta Akan Dilengkapi TV dan Musik Betawi

Kompas.com - 29/12/2016, 11:33 WIB
Sebuah bus tingkat wisata dari PT Tower Bersama Infrastructure Tbk kepada Pemprov DKI Jakarta, Jumat (20/5/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaSebuah bus tingkat wisata dari PT Tower Bersama Infrastructure Tbk kepada Pemprov DKI Jakarta, Jumat (20/5/2016).
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama PT Transjakarta, Budi Kaliwono, mengaku dapat masukan dari Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta, Sumarsono, untuk memperkaya fasilitas di dalam bus tingkat wisata. Fasilitas yang dimaksud adalah televisi dan musik bernuansa budaya Betawi.

"Dia pengin ada suasana yang lebih menghibur, yaitu TV, dan segala macam. Memang kami sulitnya kan busnya donasi kan, mungkin next-nya kami akan wajibkan supaya ada TV-nya," kata Budi kepada Kompas.com, Kamis (29/12/2016).

Budi mengaku belum bisa memastikan kapan fasilitas tambahan itu akan ada di bus tingkat wisata. Kendalanya, selama ini pihaknya belum pernah meminta secara khusus kepada pihak swasta yang menyumbang bus tingkat untuk menyediakan televisi.

Jika televisi ingin ditambahkan pada bus tingkat wisata yang sudah ada, itu perlu pembicaraan lebih lanjut dengan pihak yang bersangkutan. Secara teknis, cara menyertakan televisi di dalam bus-bus yang sudah ada itu perlu juga untuk dipertimbangkan.

"Kalau busnya sudah jadi, kami install tambahan, butuh suatu modifikasi dulu. Memang beberapa bus ada TV, biasanya kami pakai yang 22 inci, di sebelah atas dan bawah," kata Budi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmi Berlaku, Syarat Naik Kereta dengan Tes GeNose Maksimal 3x24 Jam

Resmi Berlaku, Syarat Naik Kereta dengan Tes GeNose Maksimal 3x24 Jam

Megapolitan
Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Megapolitan
Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Megapolitan
Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Megapolitan
Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Megapolitan
Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Megapolitan
Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Megapolitan
Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Megapolitan
33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

Megapolitan
Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X