Kompas.com - 03/01/2017, 10:29 WIB
Massa pro dan kontra Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dipisahkan dengan barracuda dan meriam air di lokasi sidang, Auditorium Kementerian Pertanian, Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan, Rabu (3/1/2017). Kahfi Dirga CahyaMassa pro dan kontra Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dipisahkan dengan barracuda dan meriam air di lokasi sidang, Auditorium Kementerian Pertanian, Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan, Rabu (3/1/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Bus transjakarta tetap beroperasi meskipun Jalan RM Harsono ditutup karena ada sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Auditorium Kementerian Pertanian, Selasa (3/1/2017).

Bus transjakarta tetap melintas di jalur khusus. Meskipun bisa lewat, bus berjalan dengan perlahan saat mendekati Kementerian Pertanian.

Sebab, massa pengunjuk rasa tampak memenuhi jalur khusus bus transjakarta. Sejumlah polisi yang berjaga dekat jalur transjakarta pun dengan sigap mengatur agar jalur steril.

Tak hanya polisi, sejumlah pengunjuk rasa juga ikut mengatur teman-temannya untuk tak berada di lajur transjakarta.

"Ayo-ayo masuk ke dalam barisan lagi. Jangan ganggu saudara kita yang hendak pergi kerja menggunakan bus transjakarta," kata salah seorang pengunjuk rasa yang masuk dalam bagian massa kontra Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok kepada temannya di Jalan RM Harsono, Jakarta Selatan, Selasa (3/1/2016).

(Baca juga: Ada Sidang Ahok, Jalan Raya Ragunan di Depan Kementan Ditutup)

Polisi hanya menutup jalur umum di Jalan RM Harsono arah Ragunan. Hanya bus transjakarta yang diperbolehkan melintas di jalur tersebut.

Sementara itu, Jalan RM Harsono arah Mampang tak ditutup. Namun, kendaraan melintas dengan perlahan karena jalanan disesaki massa.

Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara kembali menggelar sidang kasus penodaan agama Ahok, Selasa (3/1/2017).

Agenda sidang akan mendengar keterangan dari saksi yang dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU).

Kesaksian itu penting untuk membuktikan dakwaan JPU serta meyakinkan majelis hakim memvonis Ahok terkait kasus dugaan penodaan agama.

(Baca juga: Pemeriksaan Saksi, Pemindahan Lokasi, dan Pengamanan Sidang Ahok)

Kompas TV Adu Mulut Antara Massa Pro dan Kontra Ahok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Megapolitan
Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Megapolitan
Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Megapolitan
Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Megapolitan
Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Sembilan Kios di Pasar Rebo Terbakar

Megapolitan
Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Resmi Diluncurkan, Angkot Ber-AC di Jakarta Dilengkapi Kamera CCTV hingga Emergency Button

Megapolitan
Cegah Kerumunan, Puskesmas Aren Jaya Batasi Kuota Vaksinasi Booster 100 Orang Per Hari

Cegah Kerumunan, Puskesmas Aren Jaya Batasi Kuota Vaksinasi Booster 100 Orang Per Hari

Megapolitan
Kasus Covid-19 Varian Omicron di Jakarta Didominasi Transmisi Lokal

Kasus Covid-19 Varian Omicron di Jakarta Didominasi Transmisi Lokal

Megapolitan
Pengemudi Tak Sengaja Injak Pedal Gas, Mobil Sedan Terperosok ke Kali di Ciputat

Pengemudi Tak Sengaja Injak Pedal Gas, Mobil Sedan Terperosok ke Kali di Ciputat

Megapolitan
PT KAI Daop 1 Berinovasi Hadirkan Fasilitas Ruang Tunggu yang Instagramable

PT KAI Daop 1 Berinovasi Hadirkan Fasilitas Ruang Tunggu yang Instagramable

Megapolitan
BOR RS Rujukan Covid-19 di Bekasi Melonjak, Pekan Lalu 7 Persen, Kini Nyaris 22 Persen

BOR RS Rujukan Covid-19 di Bekasi Melonjak, Pekan Lalu 7 Persen, Kini Nyaris 22 Persen

Megapolitan
Kadisdik Kota Tangerang: Jangan Sampai karena PTM Ada yang Terpapar Covid-19

Kadisdik Kota Tangerang: Jangan Sampai karena PTM Ada yang Terpapar Covid-19

Megapolitan
Setelah Diundang Anies, JRMK Batal Gelar Demo Akbar di Balai Kota

Setelah Diundang Anies, JRMK Batal Gelar Demo Akbar di Balai Kota

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.