Normalisasi Kali Krukut Terkendala Perampingan dan Penggabungan SKPD

Kompas.com - 05/01/2017, 16:03 WIB
Walikota Jakarta Selatan, Tri Kurniadi saat memberi arahan kepada 440 pejabat yang baru dilantik di Kantor Walikota Jakarta Selatan, Kamis (5/1/2017). Akhdi Martin PratamaWalikota Jakarta Selatan, Tri Kurniadi saat memberi arahan kepada 440 pejabat yang baru dilantik di Kantor Walikota Jakarta Selatan, Kamis (5/1/2017).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Selatan Tri Kurniadi mengatakan, pada awal tahun 2017 ini normalisasi Kali Krukut belum dilanjutkan. Pasalnya, normalisasi tersebut masih terkendala dengan perampingan dan penggabungan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Pemprov DKI Jakarta.

"Nah ini kan sekarang bajunya ganti. Artinya strukturnya baru, sekarang ini enggak tahu di bawahnya siapa nih, apa dibawah Sudin Sumber Daya Air atau Sudin Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan," ujar Tri di Kantor Wali Kota Jakarta Selatan, Kamis (5/1/2017).

Tri menjelaskan, dari Pemprov DKI sendiri belum dijelaskan mengenai job description masing-masing suku dinas tersebut. Untuk itu, pihaknya masih menunggu suku dinas mana yang berwewenang menangani normalisasi Kali Krukut.

Namun, ia memastikan, pada tahun 2017 ini, normalisasi Kali Krukut pasti akan dilanjutkan.

"Ya tahun ini lah pasti, tapi kita masih tunggu itu, ini wewenang siapa, nanti di job description-nya kelihatan," kata Tri. (Baca: Menunggu Kelanjutan Pembongkaran Bangunan di Bantaran Kali Krukut...)

Perombakan SKPD dan PNS DKI dilakukan setelah Perda Organisasi Perangkat Daerah disahkan. Dengan perda tersebut, jumlah SKPD di Jakarta akan mengalami perampingan.

Beberapa SKPD ada yang mengalami penggabungan, ada juga yang mengalami pemisahan. Contohnya seperti Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah yang mengalami pemisahan menjadi 2 SKPD yaitu Badan Pengelola Keuangan Daerah dan Badan Pengelola Aset Daerah. Selain itu, ada juga SKPD yang mengalami perubahan nomenklatur.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Buru Pebalap Liar yang Aksinya Tersebar di Media Sosial

Polisi Buru Pebalap Liar yang Aksinya Tersebar di Media Sosial

Megapolitan
Distribusi Bansos Tahap VII di Jakarta Timur Molor

Distribusi Bansos Tahap VII di Jakarta Timur Molor

Megapolitan
Mengenang 28 September 2016

Mengenang 28 September 2016

Megapolitan
Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan, Warnet dan 4 Kafe di Bekasi Disegel Tiga Hari

Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan, Warnet dan 4 Kafe di Bekasi Disegel Tiga Hari

Megapolitan
Terima Pengunjung Makan di Tempat, Pusat Kuliner di Jagakarsa Digerebek

Terima Pengunjung Makan di Tempat, Pusat Kuliner di Jagakarsa Digerebek

Megapolitan
Antisipasi Klaster Baru Covid-19, Gedung Sudin Dukcapil Jakarta Timur Disemprot Disinfektan

Antisipasi Klaster Baru Covid-19, Gedung Sudin Dukcapil Jakarta Timur Disemprot Disinfektan

Megapolitan
Polisi Tilang 11 Mobil yang Lakukan Balap Liar di Senayan

Polisi Tilang 11 Mobil yang Lakukan Balap Liar di Senayan

Megapolitan
Ingatkan Anies soal Banjir di Musim Hujan, Ketua DPRD: Jangan Pas Banjir Baru Kerja

Ingatkan Anies soal Banjir di Musim Hujan, Ketua DPRD: Jangan Pas Banjir Baru Kerja

Megapolitan
Pelayanan Dikecam seperti Perpeloncoan, KKP Bandara Klaim Sesuai Prosedur

Pelayanan Dikecam seperti Perpeloncoan, KKP Bandara Klaim Sesuai Prosedur

Megapolitan
Lahan Pemakaman Jenazah Terkait Covid-19 di TPU Pondok Ranggon Diperluas

Lahan Pemakaman Jenazah Terkait Covid-19 di TPU Pondok Ranggon Diperluas

Megapolitan
Ada TNI-Polri hingga Kemenkes, Begini Alur Pelayanan Kedatangan Penumpang Internasional Bandara Soetta Selama Pandemi

Ada TNI-Polri hingga Kemenkes, Begini Alur Pelayanan Kedatangan Penumpang Internasional Bandara Soetta Selama Pandemi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soekarno-Hatta Ditahan | 13 Hari Cai Changpan Kabur dari Lapas

[POPULER JABODETABEK] Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soekarno-Hatta Ditahan | 13 Hari Cai Changpan Kabur dari Lapas

Megapolitan
PSBB Ketat Diperpanjang, Layanan Transjakarta Tetap Berakhir Pukul 19.00 WIB

PSBB Ketat Diperpanjang, Layanan Transjakarta Tetap Berakhir Pukul 19.00 WIB

Megapolitan
Jumlah RW Zona Merah Bertambah Jadi 40, Terbanyak di Jakarta Pusat

Jumlah RW Zona Merah Bertambah Jadi 40, Terbanyak di Jakarta Pusat

Megapolitan
Kritik Blogger Trinity yang Sebut Pelayanan Bandara Soetta Rasa Ospek

Kritik Blogger Trinity yang Sebut Pelayanan Bandara Soetta Rasa Ospek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X