Proyek Turap di Ciater, Tangerang Selatan, Perlu Diaudit

Kompas.com - 05/01/2017, 19:50 WIB
Sebagian ruang kelas Sekolah Menengah Pertama Negeri 19 Tangerang Selatan di Ciater, Serpong, rusak parah setelah tertimpa longsoran tanah dan turap, Rabu (4/1/2014). Longsor ini diduga akibat kualitas turap di belakang sekolah tidak baik sehingga tak mampu menahan desakan air setelah hujan deras mengguyur kawasan ini. KOMPAS/HERU SRI KUMOROSebagian ruang kelas Sekolah Menengah Pertama Negeri 19 Tangerang Selatan di Ciater, Serpong, rusak parah setelah tertimpa longsoran tanah dan turap, Rabu (4/1/2014). Longsor ini diduga akibat kualitas turap di belakang sekolah tidak baik sehingga tak mampu menahan desakan air setelah hujan deras mengguyur kawasan ini.
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG SELATAN, KOMPAS — Turap atau dinding penahan tanah yang dibangun dengan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kota Tangerang Selatan senilai Rp 1,4 miliar, Rabu (4/1/2016) pagi, longsor dan menimpa empat ruang kelas SMP Negeri 19 Tangerang Selatan di Kelurahan Ciater, Kecamatan Serpong, hingga rusak berat. Pembangunan turap yang baru selesai perlu diaudit untuk melihat apakah ada penyelewengan atau tidak dalam pembangunannya.

Muhammad Nurdin, Kepala Tata Usaha SMPN 19, mengatakan, longsor terjadi sekitar pukul 06.00 saat hujan deras mengguyur kawasan itu sejak subuh. Hari itu, kebetulan tidak ada kegiatan belajar karena masih liburan semester dan baru akan masuk sekolah Kamis (5/1) ini.

Ada empat ruang kelas yang rusak berat, yaitu kelas VIII-5, kelas IX-4, IX-5, dan IX-6. Dinding ruang kelas jebol karena tertimpa bagian turap yang jebol.

SMPN 19 dibangun di bawah bukit yang dikepras. Terdapat perkampungan di atas bukit dan tepat di bawahnya terdapat bangunan SMPN 19 dengan dinding tebing yang tegak lurus. Tinggi turap 10-12 meter dengan panjang total 120 meter.

Sepanjang 80 meter di antaranya ambruk. Sisanya masih berdiri, tetapi sudah terlihat ada retakan sehingga rawan terjadi longsor. Antara turap dan bangunan terluar sekolah hanya berjarak sekitar 4 meter.

Bangunan kelas lain, yang tidak langsung bersebelahan dengan turap, menurut Nurdin, masih dapat digunakan untuk kegiatan belajar. Karena itu, mulai Kamis, kegiatan belajar akan dibagi dua sif, pagi dan siang, dengan bergantian memanfaatkan sisa ruang kelas yang ada.

Ruangan lain, yaitu laboratorium, perpustakaan, dan tata usaha, ditutup karena rawan terkena longsor susulan.

Nurdin mengatakan, proyek pembangunan turap itu baru berlangsung dua bulan terakhir dan hampir selesai. Sebelumnya, tebing di belakang sekolah itu hanya berupa tebing tanah yang pernah longsor pada 2013.

Salah seorang warga setempat, Marni (48), yang rumahnya berada di atas bukit, mengatakan hal senada. Hingga Selasa malam, pekerja masih mengerjakan proyek itu. Pagi hari, ia mendengar suara gemuruh, tidak menyangka bahwa ternyata turap yang tengah dibangun itu roboh. Ia juga khawatir dengan rumahnya yang hanya sekitar 10 meter dari tebing akan ikut longsor.

Koordinator Tangerang Public Transparency Watch (Truth) Tangsel, Suhendar, mengatakan, proyek yang baru selesai dibangun kemudian ambruk, apalagi merugikan fasilitas publik penting, seperti sekolah, harus dievaluasi. Perlu diselidiki apakah proyek itu dibangun sesuai anggaran dan spesifikasi yang seharusnya atau tidak. Beberapa pihak harus bertanggung jawab, satuan kerja perangkat daerah sebagai pengguna anggaran hingga kepala daerah.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lucinta Luna Divonis 1,5 Tahun Penjara, Jaksa Banding

Lucinta Luna Divonis 1,5 Tahun Penjara, Jaksa Banding

Megapolitan
Garuda Indonesia Gelar Sayembara Desain Masker di Moncong Pesawat

Garuda Indonesia Gelar Sayembara Desain Masker di Moncong Pesawat

Megapolitan
Warga Kepulauan Seribu Keluhkan Kondisi Ekonomi akibat PSBB Jakarta

Warga Kepulauan Seribu Keluhkan Kondisi Ekonomi akibat PSBB Jakarta

Megapolitan
Polisi Masukkan Nama Cai Changpan ke Dalam DPO

Polisi Masukkan Nama Cai Changpan ke Dalam DPO

Megapolitan
Batasi Jam Operasional, Pemkot Bekasi Harap Pelaku Usaha Utamakan Kesehatan

Batasi Jam Operasional, Pemkot Bekasi Harap Pelaku Usaha Utamakan Kesehatan

Megapolitan
Warga Jakarta Pindah Tongkrongan ke Bodetabek, Wagub DKI Minta Perketat Protokol Kesehatan

Warga Jakarta Pindah Tongkrongan ke Bodetabek, Wagub DKI Minta Perketat Protokol Kesehatan

Megapolitan
Digemari Masyarakat, Ini Alasan Harga Janda Bolong Melambung

Digemari Masyarakat, Ini Alasan Harga Janda Bolong Melambung

Megapolitan
UPDATE 1 Oktober: Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel Capai 1.007 Orang

UPDATE 1 Oktober: Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel Capai 1.007 Orang

Megapolitan
Remaja Tewas Dibacok dalam Tawuran di Tengah Pandemi Covid-19

Remaja Tewas Dibacok dalam Tawuran di Tengah Pandemi Covid-19

Megapolitan
Kecelakaan hingga Mobil Terbalik di Tol JORR, Suami, Istri, dan Anak Selamat

Kecelakaan hingga Mobil Terbalik di Tol JORR, Suami, Istri, dan Anak Selamat

Megapolitan
Pangdam Jaya Sebut Belum Ada yang Kena Sanksi akibat Kericuhan di TMP Kalibata

Pangdam Jaya Sebut Belum Ada yang Kena Sanksi akibat Kericuhan di TMP Kalibata

Megapolitan
Satpol PP Bakal Segel Tempat Usaha di Kota Bekasi yang Beroperasi di Atas Pukul 18.00 WIB

Satpol PP Bakal Segel Tempat Usaha di Kota Bekasi yang Beroperasi di Atas Pukul 18.00 WIB

Megapolitan
Langkah Pengelola Atasi Anjloknya Jumlah Penumpang di Bandara Sekarno-Hatta Selama Pandemi

Langkah Pengelola Atasi Anjloknya Jumlah Penumpang di Bandara Sekarno-Hatta Selama Pandemi

Megapolitan
Kampanye di Buaran, Sara Janjikan Pusat Kesenian seperti TIM di Tangsel

Kampanye di Buaran, Sara Janjikan Pusat Kesenian seperti TIM di Tangsel

Megapolitan
Pasien OTG Meningkat, Pemprov DKI Terus Siagakan Fasilitas Isolasi Mandiri

Pasien OTG Meningkat, Pemprov DKI Terus Siagakan Fasilitas Isolasi Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X