Longsoran Turap Ganggu Proses Belajar di SMPN 19 Tangsel

Kompas.com - 09/01/2017, 18:59 WIB
Sebagian ruang kelas Sekolah Menengah Pertama Negeri 19 Tangerang Selatan di Ciater, Serpong, rusak parah setelah tertimpa longsoran tanah dan turap, Rabu (4/1/2014). Longsor ini diduga akibat kualitas turap di belakang sekolah tidak baik sehingga tak mampu menahan desakan air setelah hujan deras mengguyur kawasan ini. KOMPAS/HERU SRI KUMOROSebagian ruang kelas Sekolah Menengah Pertama Negeri 19 Tangerang Selatan di Ciater, Serpong, rusak parah setelah tertimpa longsoran tanah dan turap, Rabu (4/1/2014). Longsor ini diduga akibat kualitas turap di belakang sekolah tidak baik sehingga tak mampu menahan desakan air setelah hujan deras mengguyur kawasan ini.
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Proses belajar mengajar di SMP Negeri 19 Kota Tangerang Selatan terganggu karena enam ruang kelas tertimpa longsoran tanah dan turap, Kamis (5/1/2017). Sekolah membagi waktu para murid untuk masuk pagi dan siang.

Untuk siswa yang masuk pagi, kelas delapan dan sembilan masuk mulai pukul 07.00-12.00 WIB. Sementara untuk kelas tujuh masuk mulai pukul 12.30-17.00 WIB.

Padahal bila tak terkendala, jam belajar dari pukul 07.00 WIB - 14.00 WIB.

"(Jadi) dipotong lima menit per jam pelajaran," kata Kepala SMPN 19 Kota Tangsel, Endang Hamidin, saat ditemui Kompas.com di sekolah tersebut, Senin (9/1/2017).

Endang tak menampik bahwa pembagian waktu belajar pada pagi dan siang ini merugikan jam belajar siswa. Namun, kebijakan ini merupakan jalan tengah agar proses belajar mengajar di sekolah itu tetap berjalan.

"Kalau ikuti kurikulum itu bisa sampai jam delapan malam," kata Endang.

(Baca: Lima Ruang Kelas SMPN 19 Tangsel Terkena Longsor)

Pembagian waktu ini direncanakan hanya dua pekan hingga enam bangunan yang tertimpa longsoran tanah dan turap kembali dapat difungsikan normal. Kini hanya tersisa 11 ruang kelas SMPN 19 Tangsel yang dapat digunakan karena ruang kelas lainnya dindingnya roboh tertimpa longsoran tersebut.

"Dua minggu lagi untuk rehab kelas," kata Endang.




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Megapolitan
Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Megapolitan
5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

Megapolitan
Anies Terbitkan Aturan Soal Masker Kain di DKI Jakarta, Ini Ketentuan dan Sanksi buat Pelanggar

Anies Terbitkan Aturan Soal Masker Kain di DKI Jakarta, Ini Ketentuan dan Sanksi buat Pelanggar

Megapolitan
Pelayat Padati Area Pemakaman Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf di Pancoran

Pelayat Padati Area Pemakaman Habib Ali bin Abdurrahman Assegaf di Pancoran

Megapolitan
Cerita Ivana, Perawat di Jakarta yang Sudah Divaksin Covid-19

Cerita Ivana, Perawat di Jakarta yang Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Pramugari Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Keluarga Jemput Jenazah di RS Polri

Pramugari Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Keluarga Jemput Jenazah di RS Polri

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Komplotan Pembobol Mesin ATM di Stasiun Pasar Minggu

4 Fakta Penangkapan Komplotan Pembobol Mesin ATM di Stasiun Pasar Minggu

Megapolitan
 Akhir Kasus Mutilasi di Bekasi, Vonis 7 Tahun Penjara Bagi Si Remaja Manusia Silver

Akhir Kasus Mutilasi di Bekasi, Vonis 7 Tahun Penjara Bagi Si Remaja Manusia Silver

Megapolitan
Fakta-fakta Gugatan terhadap Raffi Ahmad Gara-gara Pesta Usai Divaksinasi Covid-19

Fakta-fakta Gugatan terhadap Raffi Ahmad Gara-gara Pesta Usai Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Buntut Keluyuran Usai Vaksin, Raffi Ahmad Diminta Lakukan 3 Hal Ini oleh Penggugat

Buntut Keluyuran Usai Vaksin, Raffi Ahmad Diminta Lakukan 3 Hal Ini oleh Penggugat

Megapolitan
Update Korban Sriwijaya Air SJ 182, 17 Jenazah Teridentifikasi, Sampel DNA Keluarga Telah Lengkap

Update Korban Sriwijaya Air SJ 182, 17 Jenazah Teridentifikasi, Sampel DNA Keluarga Telah Lengkap

Megapolitan
Fakta Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air, 272 Kantong Jenazah Dievakuasi hingga Operasi SAR Diperpanjang

Fakta Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air, 272 Kantong Jenazah Dievakuasi hingga Operasi SAR Diperpanjang

Megapolitan
Sepekan Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182: CVR Masih Dicari hingga 17 Korban Teridentifikasi

Sepekan Jatuhnya Sriwijaya Air SJ 182: CVR Masih Dicari hingga 17 Korban Teridentifikasi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Berawan Pagi Ini, Tangerang Mendung Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodebek Berawan Pagi Ini, Tangerang Mendung Sepanjang Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X