Eggi Sudjana Menilai Polisi Lambat Memproses Laporan soal Bagan Dana Makar

Kompas.com - 09/01/2017, 21:01 WIB
Istri Sri Bintang Pamungkas, Ernalia Sri Bintang, dan advokat Eggi Sudjana di Mapolda Metro Jaya, Senin (9/1/2017). Nibras Nada NailufarIstri Sri Bintang Pamungkas, Ernalia Sri Bintang, dan advokat Eggi Sudjana di Mapolda Metro Jaya, Senin (9/1/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Di sela-sela pemeriksaan sebagai saksi terhadap Rachmawati Soekarnoputri dalam kasus dugaan makar, Eggi Sudjana mengeluhkan lambannya penyidik kepolisian memproses laporannya terkait penyebar bagan dana makar yang beredar luas di media sosial.

Eggi melapor pada kepolisian karena merasa nama baiknya dicemarkan.

"Lanjutan ini belum saya lihat. Progresnya lambat," kata Eggi di Mapolda Metro Jaya, Senin (9/1/2017).

(Baca: Namanya Dicatut sebagai Donatur Aksi Makar, Eggi Sudjana Lapor Polisi)


Eggi mengatakan dia sudah membuat berita acara pemeriksaan (BAP). Namun belum diketahui siapa lagi selain Eggi yang sudah dimintai keterangan.

Dalam bagan tersebut, Eggi digambarkan terlibat dalam aliran dana yang diduga untuk upaya makar. Eggi yang keberatan atas fitnah tersebut sudah melaporkan dan tercatat dalam LP/5984/XII/PMJ/Ditreskrimsus tertanggal 6 Desember 2016.

"Di bagan itu menarik, ada Habib Rizieq, Bachtiar Nasir, Arifin Ilham, Munarman, dan lain-lain. Mereka tidak melapor kaya saya. Kan mestinya melapor karena difitnah. Bisa saja bagan ini dibuat untuk mengadu domba kita semua," ujar Eggi.

Selain Eggi, Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal juga melaporkan ke Polda Metro Jaya terkait bagan tersebut.

Baik Eggi maupun Iqbal membantah terlibat makar maupun menerima aliran dana. Status keduanya adalah saksi dalam kasus dugaan makar.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Megapolitan
Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Megapolitan
4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

Megapolitan
BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

Megapolitan
Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Megapolitan
Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X