Kompas.com - 13/01/2017, 17:00 WIB
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Umur air bawah tanah di cekungan air tanah Jakarta semakin muda dari tahun ke tahun. Dalam kurun waktu belasan tahun saja umur air telah berkurang ribuan tahun. Pengambilan air berlebih membuat daur ulang hidrologi tidak seimbang.

Riset yang dilakukan tim Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) bekerja sama dengan Badan Konservasi Air Tanah (BKAT) Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menemukan perubahan umur air tanah ini terjadi di seluruh titik sampel dalam kurun 19 tahun. Riset ini menggunakan data dasar penelitian pada 1998.

Paston Sidauruk, Peneliti Utama Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi Batan, menuturkan, dari analisis di sejumlah sampel ditemukan perubahan yang cukup signifikan.

Di lokasi sumur yang diambil di lokasi pabrik PT Yuasa, Tangerang, umur air saat ini 7.584 tahun. Padahal, berdasarkan data pada 1998, umur air di lokasi yang sama sekitar 11.140 tahun.

"Yang cukup signifikan juga misalnya di titik sumur di kantor ini (Jalan Tongkol) yang umur airnya sekitar 14.567 tahun. Pada 19 tahun lalu, daerah di sini umur air bawah tanahnya di angka 25.000 tahun," ujar Paston, Kamis (12/1), dalam paparan riset yang dilakukannya bersama tim, di kantor BKAT, Jakarta Utara.

Secara umum, menurut Paston, terjadi perubahan umur air di wilayah Jakarta. Akan tetapi, angka di satu sumur berbeda dengan sumur yang lain. Berubahnya umur air mengindikasikan pengambilan air bawah tanah secara berlebihan.

Sumur produksi

Penelitian ini dilakukan mulai Oktober 2016. Sampel diambil dari sumur produksi dengan kedalaman 40 meter-150 meter. Hingga saat ini ada delapan titik yang dianalisis untuk pengukuran umur air bawah tanah. Dari setiap hasil pengukuran umur, angka margin of error sekitar 5-10 persen. Penelitian ini masih penelitian awal, yang menurut rencana dilanjutkan tahun ini.

Menurut Satrio, anggota tim dari Batan, sampel air yang diambil lalu diolah di laboratorium dengan sejumlah alat hingga ditemukan aktivitas C14 dalam CO2. Setelahnya dikonversi menjadi umur air dengan membandingkan angka standar yang telah ditentukan.

Umur air bawah tanah menunjukkan berapa lama air bergerak dari daerah imbuhan atau titik jatuh hujan hingga ke dalam tanah. Umur 14.567 tahun, misalnya, menunjukkan lama air bergerak dari titik imbuhan hingga ke Jalan Tongkol di daerah utara Jakarta saat diambil sampel beberapa tahun lalu.

"Dengan perjalanan yang semakin cepat, maka dibutuhkan pasokan air yang lebih cepat di daerah imbuhan. Dengan kata lain, kebergantungan terhadap hujan semakin tinggi," ungkapnya.

Tidak seimbang

Hasil riset umur air bawah tanah ini sejalan dengan kondisi muka air tanah cekungan air tanah (CAT) Jakarta. Jika dibandingkan, umur air yang lebih muda berada di lokasi yang mengalami penurunan muka air tanah selama ini.

Ekstraksi air bawah tanah berlebihan memang terus terjadi. Ribuan sumur ilegal diduga kuat masih mengambil banyak air tanpa memperhatikan aspek lingkungan dan keberlanjutan.

Menurut Kepala BKAT Kementerian ESDM Muhammad Wachyudi Memed, air yang bergerak dari daerah imbuhan yang jauh lebih tinggi biasanya tiba di daerah tujuan dalam 10.000 tahun, sekarang menjadi 5.000 tahun. Hal itu disebabkan debit air di lokasi tujuan berkurang karena penyedotan.

"Seharusnya, kalaupun umur air berkurang, tidak berbeda jauh dengan kondisi awal. Dalam kondisi seperti ini, daur ulang hidrologi menjadi tidak seimbang," kata Memed. Ia menambahkan, pihaknya menggunakan umur air sebagai bahan dalam memberi rekomendasi teknis pembuatan sumur air bawah tanah. (JAL)

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 13 Januari 2017, di halaman 27 dengan judul "Umur Air Tanah Jakarta Semakin Muda".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Gelombang Penolakan Ganti Nama Jalan, Wagub DKI: Sekali Lagi, Ini Tak Akan Bebani Warga

Tanggapi Gelombang Penolakan Ganti Nama Jalan, Wagub DKI: Sekali Lagi, Ini Tak Akan Bebani Warga

Megapolitan
Seorang Wanita dan Agensinya Ditangkap akibat Siarkan Aksi Pornografi di Media Sosial

Seorang Wanita dan Agensinya Ditangkap akibat Siarkan Aksi Pornografi di Media Sosial

Megapolitan
Wagub DKI Tegaskan Pemprov Tak Kerja Sama dengan ACT soal Penyelenggaraan Kurban

Wagub DKI Tegaskan Pemprov Tak Kerja Sama dengan ACT soal Penyelenggaraan Kurban

Megapolitan
Teknisi Sekolah Bacok Kepala TU SMAN Unggulan Jakarta, Pelaku Serahkan Diri Usai Kejadian

Teknisi Sekolah Bacok Kepala TU SMAN Unggulan Jakarta, Pelaku Serahkan Diri Usai Kejadian

Megapolitan
PKL di Dekat Rel Pasar Kemiri Muka Menolak Ditertibkan, Pedagang: Jangan Dibongkar, tapi Dirapikan...

PKL di Dekat Rel Pasar Kemiri Muka Menolak Ditertibkan, Pedagang: Jangan Dibongkar, tapi Dirapikan...

Megapolitan
PPKM di Jakarta Jadi Level 1 Lagi, Wagub Ariza: Kita Bersyukur

PPKM di Jakarta Jadi Level 1 Lagi, Wagub Ariza: Kita Bersyukur

Megapolitan
Pemkot Tangsel Imbau Masyarakat Bawa Alat Ibadah Sendiri Saat Shalat Idul Adha

Pemkot Tangsel Imbau Masyarakat Bawa Alat Ibadah Sendiri Saat Shalat Idul Adha

Megapolitan
3 Ustaz Tersangka Kasus Pemerkosaan di Pesantren Depok, Keluar Asrama Sejak 2021

3 Ustaz Tersangka Kasus Pemerkosaan di Pesantren Depok, Keluar Asrama Sejak 2021

Megapolitan
Lapas Bulak Kapal Bekasi Kembali Perbolehkan Kunjungan Tatap Muka Setelah 2 Tahun Pandemi Covid-19

Lapas Bulak Kapal Bekasi Kembali Perbolehkan Kunjungan Tatap Muka Setelah 2 Tahun Pandemi Covid-19

Megapolitan
Mobil Tabrak Separator Busway, Diduga Hilang Kendali Saat Tertinggal Iring-iringan Pengantar Jenazah

Mobil Tabrak Separator Busway, Diduga Hilang Kendali Saat Tertinggal Iring-iringan Pengantar Jenazah

Megapolitan
Sakit Hati Ditegur, Seorang Teknisi Hujamkan Katana ke Kepala TU SMA Unggulan di Jakarta Timur

Sakit Hati Ditegur, Seorang Teknisi Hujamkan Katana ke Kepala TU SMA Unggulan di Jakarta Timur

Megapolitan
PPKM di Jabodetabek Kembali ke Level 1, Kemendagri Sebut Ada Tren Penurunan Kasus Covid-19

PPKM di Jabodetabek Kembali ke Level 1, Kemendagri Sebut Ada Tren Penurunan Kasus Covid-19

Megapolitan
Mendadak Balik Arah Aturan PPKM Jakarta, Pelonggaran Pembatasan dan Dalih Lewati Puncak Pandemi

Mendadak Balik Arah Aturan PPKM Jakarta, Pelonggaran Pembatasan dan Dalih Lewati Puncak Pandemi

Megapolitan
Parkir Liar Kerap Bikin Macet, Polisi Akan Tindak Tegas Siapa Pun Pelanggarnya

Parkir Liar Kerap Bikin Macet, Polisi Akan Tindak Tegas Siapa Pun Pelanggarnya

Megapolitan
Curi Motor di Jakasampurna Bekasi, Pelaku Malah Tinggalkan Motornya di Tempat Pencurian

Curi Motor di Jakasampurna Bekasi, Pelaku Malah Tinggalkan Motornya di Tempat Pencurian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.