Ruhut: Pak Ahok Bukan Tak Mau Jawab soal Pilpres, melainkan Pening Kepala Dia

Kompas.com - 14/01/2017, 14:59 WIB
Ruhut Sitompul turut mendukung calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta 2017 no urut 2 di kawasan ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Kalijodo, Jakarta Barat, Sabtu (14/1/2017).  Para relawan Ahokers (masa pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok) menyampaikan pesan damai dan anti-kekerasan. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELIRuhut Sitompul turut mendukung calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta 2017 no urut 2 di kawasan ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Kalijodo, Jakarta Barat, Sabtu (14/1/2017). Para relawan Ahokers (masa pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok) menyampaikan pesan damai dan anti-kekerasan.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Ruhut Sitompul, Juru Bicara Ahok-Djarot, mengatakan bahwa calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), bukannya tak mau menjawab pertanyaan moderator debat mengenai godaan untuk Ahok maju pada Pemilihan Presiden 2019.

Ruhut menyebut Ahok sedang banyak pikiran. "Pak Ahok bukannya enggak mau jawab, memang Pak Ahok juga pening kepala dia," kata Ruhut, di kawasan Kalijodo, Jakarta Barat, Sabtu (14/1/2017).

Saat itu, Ahok memberikan kesempatan kepada pasangannya, calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Ahok tampak hanya tersenyum mendengar moderator debat yang berlangsung pada Jumat (13/1/2017) malam itu mengajukan pertanyaan tersebut.

(Baca juga: Ruhut: Jangan Mau Diiming-Imingi Uang Rp 1 Miliar...)

Hari ini, Ruhut mengatakan bahwa banyak warga Indonesia dari provinsi lain yang menginginkan Ahok menjadi gubernur mereka.

Kemudian, kata dia, tak sedikit yang berharap Ahok menjadi Presiden Republik Indonesia dengan maju pada Pilpres 2019. Meski demikian, dia yakin Ahok tak akan maju pada Pilpres 2019.

"Itulah seorang Ahok, Ahok tetap akan loyal kepada Pak Jokowi (Presiden ketujuh Republik Indonesia Joko Widodo), dan Pak Jokowi akan maju dua periode," kata Ruhut.

Presiden Jokowi merupakan rekan Ahok memimpin Jakarta pada periode 2012-2013. Jokowi pernah menjabat Gubernur DKI Jakarta.

"Tapi siapa calon wapresnya, nah tanya Pak Jokowi. Aku takut nanti malah (Jokowi pilih) Si Poltak raja minyak ini (jadi cawapres)," kata Ruhut tertawa.

Dalam debat tersebut, Djarot mengatakan, jiwa dan raga pasangan Ahok dan Djarot sudah untuk warga Jakarta. Djarot menyebut dia dan Ahok berkomitmen memimpin Jakarta sampai akhir periode.

"Kita ingin jadikan Jakarta Ibu Kota yang bisa dibanggakan Republik ini. Oleh karena itu pekerjaan belum selesai, kami ingin 5 tahun lagi mengabdi untuk Jakarta," kata Djarot.

(Baca juga: Jawaban Cagub-Cawagub DKI Saat Ditanya Komitmen Tak Ikut Pilpres 2019)

Pertanyaan yang sama juga diajukan kepada pasangan calon lain, yakni Agus Yudhoyono-Sylviana Murni dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Atas pertanyaan ini, Anies menjawab, mereka komitmen untuk memimpin Jakarta sampai akhir periode jika terpilih.

Anies juga berjanji pasangan Anies-Sandiaga Uno akan membuat Jakarta bersatu dalam kebinekaan.

Sementara itu, Agus Yudhoyono mengatakan, tujuan dia dan Sylviana Murni berkompetisi adalah untuk memperjuangkan warga Jakarta.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Agustus: Temuan Kasus di Depok Melonjak Lagi, 334 Pasien Masih Dirawat

[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Agustus: Temuan Kasus di Depok Melonjak Lagi, 334 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Megapolitan
Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar, PT KCI Tutup Akses Selatan Stasiun Tanah Abang

Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar, PT KCI Tutup Akses Selatan Stasiun Tanah Abang

Megapolitan
Ledakan di Tempat Laundry Bintaro, Diduga akibat Tabung Gas Bocor

Ledakan di Tempat Laundry Bintaro, Diduga akibat Tabung Gas Bocor

Megapolitan
Jasa Marga Targetkan Tol Kunciran-Bandara Soetta Beroperasi Akhir 2020

Jasa Marga Targetkan Tol Kunciran-Bandara Soetta Beroperasi Akhir 2020

Megapolitan
Bangunan Liar di Sekitar Danau Sunter Dibongkar untuk Bikin Jogging Track

Bangunan Liar di Sekitar Danau Sunter Dibongkar untuk Bikin Jogging Track

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Sunter Agung Tinggi, Lurah: Beberapa Tertular dari Lingkungan Kerja

Kasus Covid-19 di Sunter Agung Tinggi, Lurah: Beberapa Tertular dari Lingkungan Kerja

Megapolitan
Masa Pandemi, Siswa SD dan SMP di Kota Tangerang Dapat Pelajaran Bercocok Tanam dan Wirausaha

Masa Pandemi, Siswa SD dan SMP di Kota Tangerang Dapat Pelajaran Bercocok Tanam dan Wirausaha

Megapolitan
Struktur Bata Berbentuk Lorong yang Diduga Bangunan Kuno Ditemukan di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Struktur Bata Berbentuk Lorong yang Diduga Bangunan Kuno Ditemukan di Proyek DDT Stasiun Bekasi

Megapolitan
3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel Ditangkap

3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel Ditangkap

Megapolitan
Tangerang Raya, Bekasi, dan Bogor Masuk Zona Oranye, Apa Artinya?

Tangerang Raya, Bekasi, dan Bogor Masuk Zona Oranye, Apa Artinya?

Megapolitan
Polisi Tunggu Kajian Pemprov DKI soal Wacana Ganjil Genap 24 Jam

Polisi Tunggu Kajian Pemprov DKI soal Wacana Ganjil Genap 24 Jam

Megapolitan
JPU Akan Hadirkan 3 Saksi Memberatkan untuk Putra Siregar

JPU Akan Hadirkan 3 Saksi Memberatkan untuk Putra Siregar

Megapolitan
Polisi Akan Panggil Selegram Berinisial HB dan GD yang Bantu Promosikan Klinik Dokter Gigi Gadungan

Polisi Akan Panggil Selegram Berinisial HB dan GD yang Bantu Promosikan Klinik Dokter Gigi Gadungan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X