Kompas.com - 18/01/2017, 08:10 WIB
Kasie Ekonomi Pembangunan dan Kebersihan Lingkungan Hidup Kelurahan Johar Baru, Partahian Sinaga membantah memecat belasan pekerja harian lepas (PHL) di Kelurahan Johar Baru. Kahfi Dirga CahyaKasie Ekonomi Pembangunan dan Kebersihan Lingkungan Hidup Kelurahan Johar Baru, Partahian Sinaga membantah memecat belasan pekerja harian lepas (PHL) di Kelurahan Johar Baru.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - “Sampai merinding saya nih,” kata Partahian Sinaga sambil menunjukkan bulu roma di tangan kanannya yang berdiri.

Partahaian mengatakan hal itu saat menanggapi tudingan soal "permainan" di balik perekrutan pekerja Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) atau "pasukan oranye" di Kelurahan Johar Baru, Jakarta Pusat, Selasa (17/1/2017).

Partahian merupakan Kasie Ekonomi Pembangunan dan Kebersihan Lingkungan Hidup Kelurahan Johar Baru. Dia membawahi langsung PPSU.

Bagi Partahian, tudingan isu permainan perekrutan pekerjan harian lepas (PHL), kini dilebur PPSU, tak masuk akal. Dia mengatakan, tak mungkin memotong kesempatan seseorang yang membutuhkan kerja hanya karena untuk kepentingan pribadi. Dia dan rekan-rekan kerjanya di Pemprov DKI Jakarta sudah merasa cukup dengan gaji mereka.

"Kalau cuma, mohon maaf juga, kalau masih mengutit, maaf aja, dia (PPSU) aja orang susah, justru kami mengangkat derajat dia semua. Sampai merinding saya nih,” kata Partahian  kepada Kompas.com di Kelurahan Johar Baru, Jakarta Pusat, Selasa.

Dia mengaku tak tega memperlakukan calon PPSU. Justru, kata dia, pihak kelurahan mencari cara agar kehidupan perekonomian mereka terangkat.

"Jangan sampai orangnya gak punya, kami ngutit (potong) lagi,” kata dia.

Dia mengatakan bahwa ada resiko sanksi administratif dan hukum bila berbuat curang dalam perekrutan PPSU. Apalagi, saat ini Pemerintah Republik Indonesia tengah gencar menggaungkan sapu bersih (saber) pungutan liar (pungli).

Sebagai aparat Pemprov DKI Jakarta, dia mengatakan sudah memahami betul resiko tersebut.

“Kami kan punya keluarga dong, nggak mungkin korbankan (keluarga) karena (pungli) Rp 100,” kata dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangsel Masih Tetap Jalankan PTM 100 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangsel Masih Tetap Jalankan PTM 100 Persen

Megapolitan
PM Singapura Berkunjung ke Indonesia, Menhan Prabowo: Kita Perlu Persahabatan yang Baik dengan Tetangga

PM Singapura Berkunjung ke Indonesia, Menhan Prabowo: Kita Perlu Persahabatan yang Baik dengan Tetangga

Megapolitan
Gandeng 26 Komunitas Balap Motor, Polres Metro Bekasi Siap Gelar Street Race Februari

Gandeng 26 Komunitas Balap Motor, Polres Metro Bekasi Siap Gelar Street Race Februari

Megapolitan
Wagub Ariza: BOR di DKI Jakarta Naik 33 Persen, ICU 13 Persen

Wagub Ariza: BOR di DKI Jakarta Naik 33 Persen, ICU 13 Persen

Megapolitan
Saksi Sebut Anggota FPI Ikut Baiat ISIS Hanya karena Lihat Atribut, Kubu Munarman Keberatan

Saksi Sebut Anggota FPI Ikut Baiat ISIS Hanya karena Lihat Atribut, Kubu Munarman Keberatan

Megapolitan
Begal Makin Meresahkan di Kota Bekasi, Polisi: Hindari Tempat Gelap

Begal Makin Meresahkan di Kota Bekasi, Polisi: Hindari Tempat Gelap

Megapolitan
Diduga Tersasar karena Peta Digital, Kakek Kayuh Sepeda Masuk Tol Sedyatmo

Diduga Tersasar karena Peta Digital, Kakek Kayuh Sepeda Masuk Tol Sedyatmo

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Mal asal Didampingi Orangtua

PPKM Level 2 Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Mal asal Didampingi Orangtua

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Omicron Tak Lebih Berbahaya dari Batuk Flu, tapi...

Wagub DKI Sebut Omicron Tak Lebih Berbahaya dari Batuk Flu, tapi...

Megapolitan
Kecelakaan Beruntun Terjadi di Flyover Jatibaru Tanah Abang

Kecelakaan Beruntun Terjadi di Flyover Jatibaru Tanah Abang

Megapolitan
Disebut sebagai Macan yang Mengeong, Ini Tanggapan Prabowo

Disebut sebagai Macan yang Mengeong, Ini Tanggapan Prabowo

Megapolitan
Menhan Prabowo Ingatkan Kemerdekaan RI Bukan Hadiah

Menhan Prabowo Ingatkan Kemerdekaan RI Bukan Hadiah

Megapolitan
Saksi Ungkap Isi Ceramah Munarman yang Bangkitkan Keinginan Peserta Bergabung dengan ISIS

Saksi Ungkap Isi Ceramah Munarman yang Bangkitkan Keinginan Peserta Bergabung dengan ISIS

Megapolitan
Duduk Perkara Kasus KDRT  Neira J Kalangi: Viral di Media Sosial, Kini Jadi Tersangka Akses Ilegal

Duduk Perkara Kasus KDRT Neira J Kalangi: Viral di Media Sosial, Kini Jadi Tersangka Akses Ilegal

Megapolitan
Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Mulai Hari Ini untuk Revitalisasi

Bandara Halim Perdanakusuma Tutup Mulai Hari Ini untuk Revitalisasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.