Tinjau Kebakaran Pasar Senen, Walkot Jakpus Sebut Api Belum Dikuasai

Kompas.com - 19/01/2017, 10:12 WIB
Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede meninjau kebakaran di Pasar Senen, Kamis (19/1/2017). Jessi CarinaWali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede meninjau kebakaran di Pasar Senen, Kamis (19/1/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede meninjau langsung kebakaran yang sedang terjadi di Pasar Senen, Kamis (19/1/2017). Mangara mengatakan, sampai saat ini api masih belum berhasil dipadamkan.

"Saya harus akui saat ini api belum bisa kita kuasa. Api menyebar hampir semua blok," ujar Mangara.

Mangara mengatakan, angin yang kencang menjadi salah satu penyebab sulitnya memadamkan api. Selain itu, mobil pemadam kebakaran juga kesulitan untuk masuk ke area pasar.

Pemerintah Kota Jakarta Pusat sudah mengerahkan pemadam kebakaran semaksimal mungkin.

"Tidak kurang 50 damkar di sini dan sumber air kita siapkan," ujar dia.

Mangara belum mau membahas soal rencana reviralisasi Pasar Senen. Dia mengatakan, saat ini pemadam fokus untuk pemadaman api terlebih dahulu.

Setelah padam, langkah-langkah selanjutnya baru akan dilakukan. Termasuk rencana relokasi pedagang Pasar Senen. Semua akan dibicarakan setelah pemadaman selesai.

Pantauan Kompas.com, api masih berkobar di lantai 3 Pasar Senen. Sebagian besar pedagang yang berjualan di Pasar Senen sudah mengeluarkan barang dagangannya.

Barang dagangan mereka diletakkan di halaman parkir Pasar Senen dan juga di jalan raya. Beberapa pedagang yang memiliki toko di lantai dasar tampak masih mencoba menyelamatkan barang dagangan mereka.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

RS Ummi Dapat Teguran Keras, MER-C: Seharusnya Bima Arya Percaya Penuh pada RS

Megapolitan
Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Di Tengah Polemik Tes Swab, Rizieq Shihab Pergi Tinggalkan RS Ummi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X