Kemampuan Fisik Jadi Pertimbangan Utama untuk Jadi "Pasukan Oranye" - Kompas.com

Kemampuan Fisik Jadi Pertimbangan Utama untuk Jadi "Pasukan Oranye"

Kompas.com - 23/01/2017, 14:27 WIB
Alsadad Rudi Sejumlah petugas pemelihara prasarana dan sarana umum (PPSU) atau yang lebih dikenal sebagai

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemampuan fisik disebut jadi pertimbangan utama untuk dapat diterima menjadi petugas pemelihara prasarana dan sarana umum (PPSU) atau yang lebih dikenal sebagai " pasukan oranye".

Sekretaris Kelurahahan Jatinegara, Ani Kurniani, menjelaskan bahwa kemampuan fisik jadi pertimbangan utama karena tugas pasukan oranye akan banyak berkutat dengan kegiatan yang menguras fisik.

"Yang jadi pokok utama sebenarnya fisiknya karena kan kerjaanya menyangkut fisik," kata Ani saat ditemui di Kantor Kelurahan Jatinegara, Cakung, Jakarta Timur, Senin (234/1/2017).

Menurut Ani, kemampuan fisik yang mereka pertimbangkan bukan fisik yang hanya melihat faktor usia. Namun, benar-benar kemampuan fisik dari sisi stamina.

Ani menyatakan, banyak pelamar pasukan oranye yang berusia tua masih diterima pada tahun ini.

"Kalau misalnya tua tapi mumpuni, ya masuk," ujar Ani.

Selain fisik, Ani menyatakan, lokasi tempat tinggal jadi pertimbangan kedua dalam menerima pelamar pasukan oranye. Ia menyatakan, pasukan oranye Kelurahan Jatinegara diutamakan mereka yang berdomisi di wilayah tersebut.

Hal itulah yang disebut Ani menyebabkan ada beberapa anggota pasukan oranye tahun 2016 yang tak diterima tahun ini. Mereka diketahui adalah warga yang bukan berdomisi di kelurahan Jatinegara.

"Identitas diutamakan orang sini," ujar Ani.

Data pihak Kelurahan Jatinagara menyebutkan jumlah pelamar pasukan oranye 2017 mencapai 150 orang, alias meningkat dua kali lipat lebih dibanding jumlah pelamar pada tahun 2016. Kuota maksimal pasukan oranye di tiap kelurahan diketahui berjumlah 70 orang.

Banyaknya pelamar yang tak berbanding dengan kuota itu kemudian menyebabkan ada sejumlah anggota pasukan oranye angkatan lama yang tidak lagi diterima karena dinilai tak lolos seleksi. Mereka kemudian mendatangi Balai Kota untuk menyampaikan protes pada pekan lalu.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya


Close Ads X