Sandiaga Berharap Pasar Senen Dibangun Aman dari Bencana - Kompas.com

Sandiaga Berharap Pasar Senen Dibangun Aman dari Bencana

Kompas.com - 23/01/2017, 18:00 WIB
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Kepulan asap hitam membumbung tinggi dari peristiwa kebakaran di Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (19/1/2017). Kebakaran yang terjadi sejak pukul 04.30 WIB itu diduga karena korsleting listrik di lantai satu Blok III dan masih dalam penanganan petugas yang mengerahkan sedikitnya 50 unit mobil pemadam kebakaran.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasar Senen beberapa waktu kemarin mengalami kebakaran hebat. Calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno menilai ke depannya pembangunan Pasar Senen harus profesional, mengingat pasar tersebut sudah beberapa kali terbakar, ia ingin agar Pasar Senen aman untuk menghadapi bencana.

"Pasar Senen ini harus dibangun sangat profesional dan sangat mendengarkan kajian-kajian rekayasa yang baik, sirkulasi udara baik, pengamanan terhadap bencana, dan manajemen yang potensial," kata Sandiaga, usai acara sebuah talk show di Pulogadung, Jakarta Timur, Senin (23/1/2017).

Pria yang juga Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) itu berharap, pengelolaan Pasar Senen nantinya bisa lebih baik.

"Banyak kok pasar tradisional yang sekarang dikelola baik, saya berharap Pasar Senen juga dikelola baik," ujar Sandiaga. (Baca: Pedagang Pasar Senen Antre untuk Dapatkan Kios Sementara di Blok V)

Dirinya menyatakan keprihatinan dengan musibah kebakaran di Pasar Senen. Sandiaga mengklaim, menurunkan tim dari APPSI untuk mendata pedagang di pasar tersebut yang butuh bantuan pihaknya.

"Kami langsung menggerakan teman-teman dari APPSI untuk memetakan siapa saja yang butuh bantuan dan kami akan olah itu untuk bantu mereka," ujar Sandiaga.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali

Terkini Lainnya

Hewan Misterius Kembali Serang Kambing Warga

Hewan Misterius Kembali Serang Kambing Warga

Regional
Perum PPD Klaim Kantongi Sertifikat Kepemilikan Tanah di Kebon Sayur Ciracas

Perum PPD Klaim Kantongi Sertifikat Kepemilikan Tanah di Kebon Sayur Ciracas

Megapolitan
Pembunuh Sopir Taksi Online di Palembang Divonis Penjara Seumur Hidup

Pembunuh Sopir Taksi Online di Palembang Divonis Penjara Seumur Hidup

Regional
Risma: Saya Sudah Surati Presiden Jokowi, tetapi Belum Ada Tanggapan...

Risma: Saya Sudah Surati Presiden Jokowi, tetapi Belum Ada Tanggapan...

Regional
Ditemukan Kembali Lubang yang Diduga Bekas Tembakan Peluru di Gedung DPR

Ditemukan Kembali Lubang yang Diduga Bekas Tembakan Peluru di Gedung DPR

Nasional
ICJR Apresiasi Ide Pemerintah Susun Aturan Khusus bagi Napi Lansia

ICJR Apresiasi Ide Pemerintah Susun Aturan Khusus bagi Napi Lansia

Nasional
Cerita Ni'matul Fauziah, Atlet Tuna Netra Peraih Perak Lawnball Asian Paragames 2018 (1)

Cerita Ni'matul Fauziah, Atlet Tuna Netra Peraih Perak Lawnball Asian Paragames 2018 (1)

Regional
Taliban Peringatkan Guru dan Pelajar untuk Tak Ikuti Pemilu

Taliban Peringatkan Guru dan Pelajar untuk Tak Ikuti Pemilu

Internasional
'Nyabu', Pengusaha Kertas Gunarko Papan Dituntut 1 Tahun 6 Bulan Penjara

"Nyabu", Pengusaha Kertas Gunarko Papan Dituntut 1 Tahun 6 Bulan Penjara

Megapolitan
Unicef Kirim Ratusan Tenda Darurat dan Paket Sekolah untuk Anak-anak Korban Bencana Sulteng

Unicef Kirim Ratusan Tenda Darurat dan Paket Sekolah untuk Anak-anak Korban Bencana Sulteng

Nasional
Catatan ICW, Ada 19 Kasus di Internal KPK Selama 2010-2018

Catatan ICW, Ada 19 Kasus di Internal KPK Selama 2010-2018

Nasional
Ini Daftar Rusunawa Siap Huni, Salah Satunya Rusun KS Tubun

Ini Daftar Rusunawa Siap Huni, Salah Satunya Rusun KS Tubun

Megapolitan
5 Fakta Baru Bencana Sulteng, Instruksi Jokowi hingga Anak Korban Perkosaan di Pengungsian

5 Fakta Baru Bencana Sulteng, Instruksi Jokowi hingga Anak Korban Perkosaan di Pengungsian

Regional
Usai Bercinta dengan Istri Tetangga, Kakek Ini Diserang Orang Tak Dikenal

Usai Bercinta dengan Istri Tetangga, Kakek Ini Diserang Orang Tak Dikenal

Regional
Anak Korban Bencana Sulteng Diperkosa, Wali Kota Makassar Data Ulang Pengungsi

Anak Korban Bencana Sulteng Diperkosa, Wali Kota Makassar Data Ulang Pengungsi

Regional
Close Ads X