Kali Krukut, Jinak di Hilir, Liar di Hulu

Kompas.com - 23/01/2017, 19:00 WIB
Anak-anak bermain di Kali Krukut di kawasan Cipedak, Jagakarsa, Jakarta Selatan, 13 September 2016. Di kawasan ini, Kali Krukut menjadi batas alami wilayah Kota Depok, Jawa Barat, dan DKI Jakarta. KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Anak-anak bermain di Kali Krukut di kawasan Cipedak, Jagakarsa, Jakarta Selatan, 13 September 2016. Di kawasan ini, Kali Krukut menjadi batas alami wilayah Kota Depok, Jawa Barat, dan DKI Jakarta.
EditorEgidius Patnistik

Program revitalisasi kali yang disebut pemerintah sebagai normalisasi itu tidak sekarang saja dilakukan. Jejak normalisasi Kali Krukut 40 tahun silam, misalnya, masih terlihat dan dirasakan hari ini.

Coba saja ikuti aliran Kali Krukut. Selepas dari Petogogan, Kali Krukut meliuk masuk daerah Kuningan menyeberang di bawah Jalan Gatot Subroto. Dari sini, Jembatan Kebalen VII, kondisi Kali Krukut membaik. Badan kali yang semula 3-5 meter melebar hingga 15-20 meter. Kali yang dulunya berkelok kini lurus lebar.

Haji Amirullah Ayub (76), tokoh warga Karet Tengsin yang lahir dan menua di perkampungan di tepian Kali Krukut, mengatakan, hilangnya liukan Kali Krukut terjadi karena adanya normalisasi pada era Gubernur Ali Sadikin, 1966-1977.

"Dulu berkelok-kelok, lalu ada pulau-pulau kecil di tengah Krukut ini. Karena kelokan dipotong, pulau-pulau ikut hilang. Kantor Urusan Agama Tanah Abang itu dulu pulau di tengah Krukut tempat saya mandiin kuda tetangga," ujarnya.

Normalisasi Kali Krukut pada era Bang Ali merupakan bagian dari upaya pemerintah saat itu mengantisipasi banjir Jakarta. Setidaknya, 8.000 orang digusur dari bantaran Kali Krukut dari Bendungan Hilir hingga Kanal Barat dan saluran Cideng (Kompas, 21 Februari 1971).

"Helikopter" alias jamban terbuka yang pada masa itu banyak bertengger di Kali Krukut juga dibersihkan. Sejumlah usaha kerajinan batik dan kulit yang banyak berdiri di bantaran di sekitar Bendungan Hilir dan Karet direlokasi. Relokasi ini juga untuk mengurangi masuknya limbah industri ke Kali Krukut.

Namun, memasuki Kebon Melati dan Kampung Bali di Tanah Abang, Kali Krukut kembali menyempit. Sampah padat masih terlihat dan beraroma busuk.

Terpotong dan bercabang

Di Pintu Air Karet, Tanah Abang, Kali Krukut bermuara di Kanal Barat. Sungai ini menghilang dan menyatu dengan Sungai Ciliwung. Namun, sekitar 300 meter dari pertemuan arus itu, tepatnya setelah Pintu Air Kanal Barat, muncul lagi kali kecil yang lebih mirip got selebar 3 meter. Kali kecil ini disebut Krukut Bawah oleh warga setempat. Ini merupakan bagian dari Kali Krukut Lama.

Rahayu (57), warga Kebon Melati, bercerita, nama Kali Krukut Bawah itu sudah muncul jauh sebelum ia datang ke Jakarta pada 1970. Terakhir, sekitar 1995, aliran air di Kali Krukut lebih bersih dari saat ini.

"Di sini dulu sering sekali banjir, yang paling besar tahun 2007 lalu 2009. Waktu itu banjir sampai merendam rel kereta api. Sekarang sudah ada pintu air di ujung sana. Jadi, kalau airnya tinggi di sana, pintu ditutup sehingga warga di sini tidak kebanjiran," ujarnya.

Hingga kawasan perkulakan Tanah Abang, aliran Kali Krukut Bawah kecil dan dangkal. Di kanan-kirinya dipenuhi bangunan rumah. Ada bangunan yang dibangun di atas aliran kali.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sopir Transjakarta Akui Keluar Jalur Saat Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Bajaj

Sopir Transjakarta Akui Keluar Jalur Saat Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Bajaj

Megapolitan
Anies Sebut 25 Juta Warga Berusaha Turunkan Penularan Covid-19, Berharap Tak Sia-sia

Anies Sebut 25 Juta Warga Berusaha Turunkan Penularan Covid-19, Berharap Tak Sia-sia

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta Saat Lebaran 2020 Jadi yang Terbaik sejak 5 Tahun Terakhir

Kualitas Udara Jakarta Saat Lebaran 2020 Jadi yang Terbaik sejak 5 Tahun Terakhir

Megapolitan
Anies: Hampir 60 Persen Warga Jakarta Tak Berpergian Selama PSBB

Anies: Hampir 60 Persen Warga Jakarta Tak Berpergian Selama PSBB

Megapolitan
Warga Masuk Jakarta Harus Kantongi Izin, Anies: Antisipasi Gelombang Kedua Covid-19

Warga Masuk Jakarta Harus Kantongi Izin, Anies: Antisipasi Gelombang Kedua Covid-19

Megapolitan
Anies: Mereka yang Tak Punya SIKM Tak Diizinkan Masuk Jakarta

Anies: Mereka yang Tak Punya SIKM Tak Diizinkan Masuk Jakarta

Megapolitan
Anies: Jakarta Hadapi Gelombang Kedua Covid-19 bila Kita Mulai Bebas Bepergian

Anies: Jakarta Hadapi Gelombang Kedua Covid-19 bila Kita Mulai Bebas Bepergian

Megapolitan
37.642 Pengendara Tercatat Mencoba Keluar Jadetabek Selama PSBB

37.642 Pengendara Tercatat Mencoba Keluar Jadetabek Selama PSBB

Megapolitan
Sudah Dua Hari Satpol PP Halau PKL yang Berdagang di Kota Tua

Sudah Dua Hari Satpol PP Halau PKL yang Berdagang di Kota Tua

Megapolitan
53 Persen Penghuni Rutan di Depok Dapat Remisi Idul Fitri

53 Persen Penghuni Rutan di Depok Dapat Remisi Idul Fitri

Megapolitan
Rem Blong, Bajaj Tabrak Bus Transjakarta, 1 Penumpang Tewas

Rem Blong, Bajaj Tabrak Bus Transjakarta, 1 Penumpang Tewas

Megapolitan
PSBB Bogor, Depok, Bekasi untuk Sementara Diperpanjang sampai 29 Mei, Sesuai PSBB Jabar

PSBB Bogor, Depok, Bekasi untuk Sementara Diperpanjang sampai 29 Mei, Sesuai PSBB Jabar

Megapolitan
275 Pengendara Tercatat Langgar PSBB pada Hari Lebaran

275 Pengendara Tercatat Langgar PSBB pada Hari Lebaran

Megapolitan
PSBB Depok Diperpanjang 3 Hari

PSBB Depok Diperpanjang 3 Hari

Megapolitan
Hari Pertama Lebaran, 2.727 Kendaraan Mencoba Keluar Jadetabek

Hari Pertama Lebaran, 2.727 Kendaraan Mencoba Keluar Jadetabek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X