Kompas.com - 24/01/2017, 07:59 WIB
Calon gubenur DKI Jakarta, Anies Baswedan di tempat pelelangan kerang hijau di Jakarta Utara, Senin (23/1/2017). Kahfi Dirga CahyaCalon gubenur DKI Jakarta, Anies Baswedan di tempat pelelangan kerang hijau di Jakarta Utara, Senin (23/1/2017).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, berencana menata permukiman sekaligus mengembangkan usaha nelayan di Kalibaru, Cilincing, Jakarta Utara. Anies menilai permukiman padat di lokasi itu perlu segera ditata.

Permukiman nelayan Kalibaru tepat berada di pinggir laut. Rata-rata bangunan menggunakan material kayu.

Adapun permukiman itu sekaligus dijadikan sebagai tempat usaha untuk pengolahan hasil tangkapan di laut. Anies berencana melakukan dua hal di sana, yakni penataan lingkungan dan pendampingan usaha.

Terkait penataan permukiman, Anies akan mempertimbangkan pembangunan kampung deret. Namun konsep kampung deret itu tak seperti di bantaran kali.

Sebab, kondisi di tepi laut memiliki perbedaan dengan bantaran kali, salah satunya adalah usaha pengelolaan ikan oleh nelayan di pinggir laut.

"Konsepnya ditata ulang sehingga tidak hanya sesuai dengan kebutuhan kehidupan, tapi juga sehat aman dan nyaman. Dan bagi warga sekitar sini diberikan kepastian untuk tempat tinggal," kata Anies di Kalibaru, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (23/1/2017).

(Baca:Anies: Anak Kita kalau Pendidikan Bagus, Enggak Kalah sama Anak Gedongan)

Sementara itu, Anies juga menilai perlu segera dilakukan pendampingan usaha bagi nelayan. Pendampingan ini agar para nelayan bisa menghasilkan produk lebih baik.

Saat ini, nelayan setempat masih dianggap belum maksimal memanfaatkan hasil tangkapannya. Padahal, menurut Anies, hasil laut para nelayan memiliki nilai jual cukup tinggi.

Oleh karena itu, Anies merasa penting untuk membantu menumbuhkan kemampuan berusaha agar para nelayan bisa mendapatkan manfaat lebih besar. Anies sendiri mengatakan akan memprioritaskan kegiatan wirausaha di tempat pelelangan kerang hijau.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jakpro Pastikan Tender Ulang Sirkuit Tak Ganggu Jadwal Formula E

Jakpro Pastikan Tender Ulang Sirkuit Tak Ganggu Jadwal Formula E

Megapolitan
Sabu Senilai Rp 5 Miliar Disita dari Tangan Pengendar Narkoba di Kawasan Wisata Kepulauan Seribu

Sabu Senilai Rp 5 Miliar Disita dari Tangan Pengendar Narkoba di Kawasan Wisata Kepulauan Seribu

Megapolitan
Ada Kasus Covid-19 di SMA Kota Tangerang, Disdik Banten: Bukan Klaster Sekolah

Ada Kasus Covid-19 di SMA Kota Tangerang, Disdik Banten: Bukan Klaster Sekolah

Megapolitan
3 Siswa dan 2 Guru di SMAN 86 Jakarta Terkonfirmasi Positif Covid-19

3 Siswa dan 2 Guru di SMAN 86 Jakarta Terkonfirmasi Positif Covid-19

Megapolitan
Pasien Omicron yang Meninggal di RS Sari Asih Dimakamkan di TPU Jombang

Pasien Omicron yang Meninggal di RS Sari Asih Dimakamkan di TPU Jombang

Megapolitan
Tiga Siswa dan Dua Guru Terpapar Covid-19, SMAN 86 Gelar Tes 'Swab' Massal

Tiga Siswa dan Dua Guru Terpapar Covid-19, SMAN 86 Gelar Tes "Swab" Massal

Megapolitan
Upacara Kremasi Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Penuh Haru, Keluarga Tak Mampu Bendung Kesedihan

Upacara Kremasi Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Penuh Haru, Keluarga Tak Mampu Bendung Kesedihan

Megapolitan
Diduga Korban KDRT, Wanita Ini Ditahan Polda Metro Jaya Usai Dilaporkan Suaminya

Diduga Korban KDRT, Wanita Ini Ditahan Polda Metro Jaya Usai Dilaporkan Suaminya

Megapolitan
2 Muridnya Positif Covid-19, SMPN 77 Jakpus Langsung Swab Tes Massal

2 Muridnya Positif Covid-19, SMPN 77 Jakpus Langsung Swab Tes Massal

Megapolitan
Polisi Sebut 5 Tersangka Pengeroyok Kakek 89 Tahun Tak Ada Kaitannya dengan Urusan Sengketa Tanah Korban

Polisi Sebut 5 Tersangka Pengeroyok Kakek 89 Tahun Tak Ada Kaitannya dengan Urusan Sengketa Tanah Korban

Megapolitan
Melonjak, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Bertambah 654 dalam Sepekan

Melonjak, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Bertambah 654 dalam Sepekan

Megapolitan
Ditemukan Kasus Covid-19, 7 SMA di Kota Tangerang Batalkan PTM

Ditemukan Kasus Covid-19, 7 SMA di Kota Tangerang Batalkan PTM

Megapolitan
Dirut Jakpro Sebut Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tak Gagal tapi Diulang

Dirut Jakpro Sebut Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tak Gagal tapi Diulang

Megapolitan
Beberapa Pengeroyok Kakek 89 Tahun di Cakung Belum Tertangkap, Polisi Pegang Data Kendaraan

Beberapa Pengeroyok Kakek 89 Tahun di Cakung Belum Tertangkap, Polisi Pegang Data Kendaraan

Megapolitan
Rumah Jaelani di Pegangsaan Dua Jadi Pilot Project 'Bedah Rumah' oleh Polsek Wilayah Jakarta Utara

Rumah Jaelani di Pegangsaan Dua Jadi Pilot Project "Bedah Rumah" oleh Polsek Wilayah Jakarta Utara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.