Kompas.com - 27/01/2017, 15:24 WIB
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun pernah terbakar dua tahun lalu, Wihara Dharma Bhakti masih berdiri kokoh di Jalan Kemenangan III, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat.

Wihara itu menyimpan legenda dan sejarah, khususnya soal peradaban China di Jakarta.

Wihara Dharma Bhakti dibangun pada abad 16, tepatnya 1650. Waktu wihara dibangun berdekatan dengan masuknya peradaban China ke Indonesia.

Saat itu, Jakarta masih bernama Batavia. Kota itu masih dikuasai persekutuan dagang pengusaha Belanda (VOC). Indonesia memang belum merdeka.

Hal itu diterangkan dalam buku "Klenteng-klenteng dan Masyarakat Tionghoa di Jakarta" karangan Claudine Salmon (2003).

(Baca juga: Sejarah 400 Tahun Wihara Dharma Bhakti yang Terbakar Pagi Tadi)

Pembangunan kelenteng sebenarnya tak ada hubungannya dengan komunitas Tionghoa yang tinggal di kawasan itu seperti sekarang.

Barulah pada abad 17, VOC menempatkan masyarakat Tionghoa dalam satu wilayah yang kini dikenal sebagai Pecinan—wilayah di sekitar kawasan kelenteng berdiri. Hal tersebut dilakukan agar imigran gelap yang datang dari China dapat diawasi.

Masih berdasarkan buku itu, disebutkan juga bahwa kemungkinan besar Wihara Dharma Bhakti ikut terbakar pada 1740, atau saat pembantaian komunitas Tionghoa di Pecinan. Hubungan antar pengusaha dagang asal Belanda dan Cina kala itu, memang tak akur.

Tragedi tersebut juga ditulis dalam buku "Geger Pacinan" yang ditulis Daradjadi pada 2013.

GARRY ANDREW LOTULUNG Pedagang pernak-pernik Tahun Baru China atau Imlek di Pasar Glodok di kawasan Pecinan Petak Sembilan, Taman Sari, Jakarta Barat, Rabu (25/1/2017). Aktivitas ekonomi di Pasar Glodok menunjukkan peningkatan dan para pedagang sudah menjajakan berbagai kebutuhan perayaan menjelang Imlek 2568 pada 28 Januari 2017.

Meskipun sejarah setelah itu masih terkesan buram, nyatanya wihara bisa ditinggali oleh 18 biksu pada abad 18.

Dalam sejarahnya, kelenteng juga sudah beberapa kali ganti nama. Dua di antara namanya, Kwan Im Teng dan Im Tek Le.

“Sejarahnya panjang. Orang mengenangnya hingga sekarang. Bukan cuma dari dalam negeri, melainkan mancanegara,” ujar Ketua Yayasan Wihara Dharma Bhakti Tan Adi Pranata ditemui Kompas.com, Kamis (26/1/2017).

Karena usianya lebih dari empat abad, kata Tan, wajar apabila Wihara Dharma Bhakti dikenal oleh masyarakat mancanegara. Menurut dia, turis asing juga banyak yang sudah datang ke sana.

“Ada yang dari Rusia, Swiss, dan negara-negara di Asia. Bahkan kedutaan Australia saja sudah sampai sini,” ujar Tan.

(Baca juga: Turis Asing Terkesan Saksikan Perayaan Imlek di Wihara Dharma Bhakti)

Maka dari itu, jangan heran kalau kelenteng yang diurusinya tersebut selalu ramai pengunjung. Bukan hanya orang yang bertujuan sembahyang, melainkan juga wisatawan.

Utamanya, kata dia, masyarakat Tionghoa yang datang ke Jakarta pasti menyempatkan diri untuk datang ke kelenteng itu.

Terbakar

Namun sayangnya, kelenteng yang hampir tiap hari ramai itu harus dilalap api pada 2 Maret 2015 akibat korsleting. Hal itu bagaikan mimpi buruk bagi para pengurus dan jemaah yang biasa datang.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Pengunjung sedang sembahyang di Wihara Darma Bhakti, Kamis (26/1/2017).

Karena banyak peralatan yang mudah terbakar, api dengan cepat merambat. Bagian belakang habis, penyangga kayu berbahan kayu jati di ruang sembahyang pun berubah warna menjadi hitam pekat.

Patung-patung pemujaan pun banyak yang ikut terbakar. Untunglah, patung Dewi Kwan Im yang berusia lebih kurang 300 tahun bisa diselamatkan.

“Yang tersisa hanya (patung) tersebut dan bangunan ini,” tunjuk Tan pada bangunan di samping kanan tempat sembahyang.

(Baca juga: 2 Tahun Setelah Terbakar, Wihara Dharma Bhakti Belum Dibangun Kembali)

Dulunya, tempat itu adalah pusat kesehatan masyarakat (puskesmas). Sekarang, ruang itu dipakai sebagai tempat penyembahan pada Dewi Kwan Im sekaligus kantor pengurus.

“Sempat lima sampai enam bulan setelah kejadian (kebakaran), kelenteng ditutup oleh pengurus. Setelah itu saya pikir, tempat sembahyang ini harus dibuka lagi. Kami harus memperlihatkan bahwa (kami) tetap cinta pada tempat religi ini,” lanjut Tan.

Pengurus pun bergotong-royong merapikan wihara. Paling tidak, kelenteng kembali layak dijadikan tempat sembahyang.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Penyangga berwarna hitam di Wihara Darma Bhakti, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat. Wihara ini sempat terbakar pada 2015. Gambar diambil pada Kamis (26/1/2017)

Hal pertama yang dirapikan adalah puing-puing bekas kebakaran. Bagian belakang kemudian dipagari dengan seng agar tak ada orang yang lewat.   

“Setelah itu, bagian ubin kami cat. Di bagian tengah ruang sembahyang juga sudah ditaruh miniatur patung pemujaan. Kurang lebih sama posisinya seperti sebelum terbakar,” kata dia.

Bawa hoki

Menjadi kelenteng tertua membuat Wihara Dharma Bhakti punya banyak jemaah. Jelang Imlek, Kamis (26/1/2017), pengunjung mulai datang berganti-gantian.

Kata Tan, pengunjung datang belum terlalu banyak. Pada hari Imlek, Sabtu (28/1/2017), jumlahnya bisa ribuan kali lipat. Tan mengatakan, banyak orang yang meyakini bahwa kelenteng ini membawa hoki.

“Prediksi saya biasanya sampai 8.000 orang. Sejak pukul 12 malam ketika pergantian hari, ruangan dan halaman semua penuh. Orang mengantre untuk berdoa,” ujar Tan lagi.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Hio yang sudah disiapkan di Wihara Darma Bhakti untuk menyambut Imlek, Sabtu (28/1/2017)
Kompas.com sempat menemui salah satu jemaah yang juga tinggal di kawasan itu, Koe Hoeng Woei (64).

Woei yang akrab dipanggil Awai itu mengatakan, jemaah yang datang pada hari biasa berbeda tujuan dengan mereka yang datang saat Imlek.

Pada hari biasa seperti ini, biasanya jemaah melantunkan doa untuk leluhur.

“Bisa juga untuk orangtua, kakak, adik, atau anak. Sedangkan saat Imlek, jemaah datang untuk memohon doa agar mendapatkan berkah sepanjang tahun yang baru akan dijejaki,” kata Awai.

(Baca juga: Patung Dewi Kwan Im Selamat dari Kebakaran Wihara Dharma Bhakti)

Biasanya, menurut dia, jemaah datang ke kelenteng bersama keluarga. Kelenteng biasanya sudah dipenuhi jemaah sejak pukul 7 malam sebelum Imlek tiba. Puncaknya terjadi pada pukul 12 malam.

“Pengunjung akan membeludak. Masing-masing khusyuk dalam doa dengan tangan memegang dupa,” kata dia.

Selesai berdoa, biasanya masyarakat Tionghoa akan berkumpul di rumah tetua—orang yang dituakan—keluarga. Mereka akan saling berpelukan, memohon maaf atas apa yang telah diperbuat pada tahun sebelumnya.

“Yang muda datang ke rumah yang lebih tua atau berkumpul di rumah keluarga paling tua. Nanti di sana selain sungkeman—memohon maaf, juga menikmati menu khas Imlek, seperti, ikan bandeng, dan kue keranjang,” ujar Tan.

Kompas TV Pesanan Dupa Jelang Imlek Meningkat
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Terbitkan DPO Kasus Pengeroyokan di SMAN 70 Jakarta, Ini Ciri-ciri Pelaku

Polisi Terbitkan DPO Kasus Pengeroyokan di SMAN 70 Jakarta, Ini Ciri-ciri Pelaku

Megapolitan
Politisi PDI-P Minta Anies Tanggung Jawab soal Perubahan Nama Jalan di Jakarta

Politisi PDI-P Minta Anies Tanggung Jawab soal Perubahan Nama Jalan di Jakarta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Saat Jakarta Terancam Gempa | Penumpang Jatuh ke Bawah Peron Saat KRL Melintas

[POPULER JABODETABEK] Saat Jakarta Terancam Gempa | Penumpang Jatuh ke Bawah Peron Saat KRL Melintas

Megapolitan
Cara Cek Lokasi Pedagang Minyak Goreng Curah Rp 14.000 Per Liter di Jabodetabek

Cara Cek Lokasi Pedagang Minyak Goreng Curah Rp 14.000 Per Liter di Jabodetabek

Megapolitan
UPDATE 26 Juni: Bertambah 364, Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kini Ada 8.522

UPDATE 26 Juni: Bertambah 364, Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kini Ada 8.522

Megapolitan
UPDATE 26 Juni: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.055 dalam Sehari

UPDATE 26 Juni: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.055 dalam Sehari

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jaktim dan Bodebek Diguyur Hujan Siang hingga Malam

Prakiraan Cuaca BMKG: Jaktim dan Bodebek Diguyur Hujan Siang hingga Malam

Megapolitan
Pria yang Lecehkan Tiga Perempuan di Pasar Malam Cidodol Ditetapkan sebagai Tersangka

Pria yang Lecehkan Tiga Perempuan di Pasar Malam Cidodol Ditetapkan sebagai Tersangka

Megapolitan
Seorang Pria Lecehkan Tiga Perempuan di Pasar Malam Cidodol, Dua Korban di Antaranya Masih di Bawah Umur

Seorang Pria Lecehkan Tiga Perempuan di Pasar Malam Cidodol, Dua Korban di Antaranya Masih di Bawah Umur

Megapolitan
Pemkot Bekasi Sediakan Layanan Dukcapil di Lokasi CFD

Pemkot Bekasi Sediakan Layanan Dukcapil di Lokasi CFD

Megapolitan
Dua Rumah di Kemayoran Kebakaran Diduga akibat Korsleting Listrik, Api Berasal dari Lantai 3

Dua Rumah di Kemayoran Kebakaran Diduga akibat Korsleting Listrik, Api Berasal dari Lantai 3

Megapolitan
Permukiman Padat Penduduk di Kemayoran Terbakar, 19 Unit Mobil Pemadam Dikerahkan

Permukiman Padat Penduduk di Kemayoran Terbakar, 19 Unit Mobil Pemadam Dikerahkan

Megapolitan
Urus Data Kependudukan, Warga di 22 Jalan yang Namanya Diubah Tak Perlu Bawa Surat RT/RW

Urus Data Kependudukan, Warga di 22 Jalan yang Namanya Diubah Tak Perlu Bawa Surat RT/RW

Megapolitan
Cerita Petugas PPSU Temukan Dompet Korban Pencopetan, Kartu Identitas Berserakan di Taman...

Cerita Petugas PPSU Temukan Dompet Korban Pencopetan, Kartu Identitas Berserakan di Taman...

Megapolitan
Pria Ini Mengaku Dibayar Seseorang Rp 150.000 untuk Bakar Rumah di Jatinegara

Pria Ini Mengaku Dibayar Seseorang Rp 150.000 untuk Bakar Rumah di Jatinegara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.