Imlek ala Generasi Milenial, Antara Kenangan Riang dan Harapan Baik

Kompas.com - 27/01/2017, 16:03 WIB
Suasana di Pasar Glodok di kawasan Pecinan Petak Sembilan, Taman Sari, Jakarta Barat, Rabu (25/1/2017). Aktivitas ekonomi di Pasar Glodok menunjukkan peningkatan dan para pedagang sudah menjajakan berbagai kebutuhan perayaan menjelang Imlek 2568 pada 28 Januari 2017. GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana di Pasar Glodok di kawasan Pecinan Petak Sembilan, Taman Sari, Jakarta Barat, Rabu (25/1/2017). Aktivitas ekonomi di Pasar Glodok menunjukkan peningkatan dan para pedagang sudah menjajakan berbagai kebutuhan perayaan menjelang Imlek 2568 pada 28 Januari 2017.
|
EditorPalupi Annisa Auliani


KOMPAS.com
- Setiap kali Imlek datang, Gio (24 tahun) akan jadi anak kecil lagi. Matanya berbinar menatap hidangan Imlek yang menghiasi ruang makan di rumah kakek dan neneknya.

“Emak, kiong hi!” adalah kalimat “sakti” Gio sejak kecil setiap kali bertemu sang nenek di perayaan Imlek. Ucapan tersebut semestinya berbunyi lengkap “Kiong Hi Huat Tsai” yang berarti “Selamat Menjadi Kaya”.

Kalimat “sakti” itu selalu berbuah manis, meski struktur bahasanya tak lengkap. Hasilnya, amplop merah angpau berpindah ke tangan Gio. Bisa jadi inilah satu-satunya kalimat "salah ucap" yang paling menyenangkan bagi Gio dan anak-anak keturunan Tionghoa.

Bukan lagi semata soal keyakinan

Bagi Gio, menerima angpau tak hanya mengembalikan kesenangan merasa lagi menjadi anak-anak yang riang, tetapi juga pertanda keluarga besarnya berkumpul.

Gue sih suka banget ya Imlek. Soalnya, justru perayaan hari-hari China yang bikin keluarga gue pada ngumpul. Maklum kami lintas-agama,” ujar dara yang bekerja di komunikasi publik di kawasan Jakarta Selatan ini, Rabu (25/1/2017).

Gio mengatakan, tak semua anggota keluarga besarnya masih menganut agama Budha. Banyak dari mereka yang kini memeluk agama Kristen. Keluarga Gio kini pun beragama Islam.

“Nenek gue juga menyajikan hidangan babi karena banyak keluarga yang Kristen. Tapi karena dia tahu gue Muslim, dia bakal kasih tahu nih yang bisa gue makan masakan yang mana saja,” tutur Gio.

Menata ulang harapan

Lain lagi dengan Lia (24). Baginya, Imlek adalah sebuah awal untuk kembali berharap. Setelah satu tahun berlalu lagi, Imlek kembali menyajikan harapan baru.

Seperti halnya Gio, keluarga besar Lia juga tak lagi memeluk satu keyakinan yang sama. Di keluarganya ada yang masih memeluk agama Budha, ada juga yang kini beragama Kristen atau Katolik.

KOMPAS.COM/MUHAMMAD IRZAL A Dekorasi serba Imlek di pintu gerbang Taman Safari Indonesia di Cisarua, Bogor, Jawa Barat, Jumat (5/2/2016).

Imlek, kata Lia, di keluarganya tak cuma jadi ajang untuk semua anggota keluarga besar berkumpul. Acara seperti pernikahan, ujar dia, sudah bisa kalau "hanya" untuk kebutuhan "kumpul keluarga".

Kegiatan saat berkumpul menjelang Imlek dan acara keluarga yang lain pun serupa, dari menyantap hidangan favorit hingga menggoda Lia yang belum ada gelagat menikah.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Izin Pendirian Apartemen hingga Gudang

Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Izin Pendirian Apartemen hingga Gudang

Megapolitan
Nelayan Masih Beraktivitas di Sekitar Pulau Sebaru

Nelayan Masih Beraktivitas di Sekitar Pulau Sebaru

Megapolitan
Polisi Kesulitan Cari Pencuri Kaca Spion Mobil Quraish Shihab

Polisi Kesulitan Cari Pencuri Kaca Spion Mobil Quraish Shihab

Megapolitan
Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Megapolitan
68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

Megapolitan
4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

Megapolitan
Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Megapolitan
Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Megapolitan
Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Megapolitan
Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Megapolitan
Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Megapolitan
Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Megapolitan
Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas 4 Begal yang Bacok dan Rampas Motor Petugas PPSU

Polisi Kantongi Identitas 4 Begal yang Bacok dan Rampas Motor Petugas PPSU

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X