Kompas.com - 31/01/2017, 10:50 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) di Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, selalu diwarnai aksi unjuk rasa. Para peserta aksi tersebut berasal dari massa yang pro-Ahok dan kontra Ahok.

Jumlah massa peserta aksi tersebut makin lama makin berkurang. Jika pada sidang-sidang sebelumnya massa memenuhi dua ruas Jalan RM Harsono, pada sidang kedelapan hari ini, Selasa (31/1/2017), massa hanya memadati satu ruas jalan.

Adapun di satu ruas jalan lainnya hanya terlihat beberapa orang sedang duduk-duduk di sparator jalur transjakarta. Pemandangan ini terlihat di kubu pro-Ahok ataupun kontra Ahok.

Untuk massa pro-Ahok, mereka mayoritas menggunakan baju kotak-kotak. Di barisan massa tersebut terdapat ada dua mobil komando. Sesekali, lagu-lagu diputarkan dari mobil komando tersebut. Saat lagu-lagu itu diputarkan, beberapa massa terlihat berjoget.

Selain memutarkan lagu, mobil komando itu juga sesekali digunakan oleh perwakilan massa untuk berorasi. Dalam orasinya, mereka meminta agar Ahok dibebaskan dalam tuduhan penodaan agama.

Sementara itu, massa yang kontra Ahok terlihat mayoritas mengenakan pakaian serba putih. Mereka juga membawa sejumlah bendera. Ada tiga mobil komando yang digunakan massa tersebut.

Di sisi kiri ada dua mobil komando yang digunakan untuk melakukan orasi. Sementara itu, satu mobil komando yang berada di sisi kanan terlihat tidak digunakan.

Dalam menyampaikan orasinya, perwakilan massa kontra Ahok meminta agar calon gubernur petahana itu diproses hukum. Ia juga meminta pihak kejaksaan menahan Ahok.

"Saya dari Depok. Kami umat Islam akan kawal terus sidang Ahok ini," ujar Jupri (27), salah satu anggota dari massa kontra Ahok, saat ditemui di lokasi.

Jupri mengatakan, ia sudah tiba di lokasi sejak pukul 08.00 WIB. Ia datang bersama teman-temannya yang lain menggunakan sepeda motor.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Massa melakukan unjuk rasa menuntut Basuki Tjahaja Purnama dipenjara di depan Kementrian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017). Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akhirnya menjalani sidang sebagai terdakwa kasus dugaan penodaan agama.
Meski jumlah massa makin berkurang, aparat kepolisian tetap menyiagakan kekuatan penuh dalam mengawal aksi ini. Hal ini terlihat dari enam kendaraan taktis yang disiagakan di lokasi.

Kendaraan tersebut diletakkan, baik di sisi massa pro Ahok maupun massa kontra Ahok. Kedua massa tersebut juga ditempatkan di lokasi yang berbeda. Jarak antara massa pro dan kontra Ahok berkisar 500 meter.

Mereka juga saling dibatasi oleh kawat berduri yang dibentangkan di kedua ruas Jalan RM Harsono. Pukul 10.45, gerimis membasahi lokasi. Namun, hal itu tidak membuat mereka mundur.

Tak hanya itu, polisi juga menutup kedua ruas Jalan RM Harsono. Kendaraan pribadi ataupun transjakarta tidak diperkenankan melintasi jalan tersebut.

Sidang ke-8 ini dimulai sejak pukul 09.00 WIB. Agenda sidang ini mendengarkan keterangan dari saksi. Rencananya, ada lima saksi yang dihadirkan JPU, yaitu Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin, saksi pelapor Ibnu Baskoro, Komisioner KPU DKI Jakarta Dahliah Umar, Jaenudin alias Panel bin Adim, dan Sahbudin alias Deni.

Adapun Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu. JPU mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Polisi mengawal massa saat melakukan unjuk rasa menuntut Basuki Tjahaja Purnama dipenjara di depan Kementrian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (31/1/2017). Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama akhirnya menjalani sidang sebagai terdakwa kasus dugaan penodaan agama.

Kompas TV Massa Pro dan Kontra Ahok Berdemo dengan Tertib
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Masih Minimnya Perubahan KTP Warga Terdampak Perubahan Jalan hingga Polda Metro Bangun Ring Tinju

[POPULER JABODETABEK] Masih Minimnya Perubahan KTP Warga Terdampak Perubahan Jalan hingga Polda Metro Bangun Ring Tinju

Megapolitan
Kondisi Polisi yang Ditemukan Tewas di Kediamannya, Saksi: Keluar Darah dari Hidung dan Telinga

Kondisi Polisi yang Ditemukan Tewas di Kediamannya, Saksi: Keluar Darah dari Hidung dan Telinga

Megapolitan
Seorang Polisi Ditemukan Tewas di Kediamannya di Depok

Seorang Polisi Ditemukan Tewas di Kediamannya di Depok

Megapolitan
Curahan Hati Warga Rusun Jatinegara Barat, Rawat Cucu yang Sempat Dibuang Anaknya, Kini Hendak Diusir

Curahan Hati Warga Rusun Jatinegara Barat, Rawat Cucu yang Sempat Dibuang Anaknya, Kini Hendak Diusir

Megapolitan
Cegah PMK, Ratusan Hewan Kurban di Jaksel Disuntik Vaksin

Cegah PMK, Ratusan Hewan Kurban di Jaksel Disuntik Vaksin

Megapolitan
Tembok Toko Sepanjang 17 Meter Roboh di Cakung Dampak Perbaikan Saluran Air, Akses Jalan ke 4 RT Terputus

Tembok Toko Sepanjang 17 Meter Roboh di Cakung Dampak Perbaikan Saluran Air, Akses Jalan ke 4 RT Terputus

Megapolitan
Ragam Cara Warga DKI Protes Perubahan Nama Jalan: Tolak KTP Baru hingga Tutupi Plang dengan Kertas

Ragam Cara Warga DKI Protes Perubahan Nama Jalan: Tolak KTP Baru hingga Tutupi Plang dengan Kertas

Megapolitan
Penanda Sapi Sehat, Hewan Kurban di Tanjung Priok Diberi Pita Warna-warni

Penanda Sapi Sehat, Hewan Kurban di Tanjung Priok Diberi Pita Warna-warni

Megapolitan
Tembok Toko Roboh, Akses Jalan 300 Kepala Keluarga di Cakung Terputus

Tembok Toko Roboh, Akses Jalan 300 Kepala Keluarga di Cakung Terputus

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Bekasi dan Depok Diguyur Hujan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Bekasi dan Depok Diguyur Hujan Sepanjang Hari

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Bekasi Juli 2022

Lokasi Vaksin Booster di Bekasi Juli 2022

Megapolitan
Wagub DKI Imbau Warga Segera Lakukan Vaksinasi 'Booster' Covid-19

Wagub DKI Imbau Warga Segera Lakukan Vaksinasi "Booster" Covid-19

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Jakarta Timur Juli 2022

Lokasi Vaksin Booster di Jakarta Timur Juli 2022

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Bogor Juli 2022

Lokasi Vaksin Booster di Bogor Juli 2022

Megapolitan
2.050 Kasus PMK di Provinsi Banten, Terbanyak di Kota Tangerang

2.050 Kasus PMK di Provinsi Banten, Terbanyak di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.