Kompas.com - 31/01/2017, 14:44 WIB
Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan 1 Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni berjoget di acara Natal Nusantara Partai Demokrat di JCC, Senayan, Jakarta, Sabtu (21/1/2017). IhsanuddinPasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan 1 Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni berjoget di acara Natal Nusantara Partai Demokrat di JCC, Senayan, Jakarta, Sabtu (21/1/2017).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - "Nanti tolong ya jangan ditanya di luar agenda ini," ujar salah satu tim Agus-Sylviana kepada wartawan yang meliput kegiatan pasangan calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni.

Peringatan ini disampaikan saat Agus-Sylvi menghadiri milad salah seorang tokoh masyarakat di Jakarta Timur, Buya Saifuddin, Selasa (31/1/2017).

Peringatan itu pun terjadi. Agus awalnya sempat memberikan pernyataan sikap terhadap dukungan yang diberikan oleh Buya Saifuddin kepada dia dan Sylvi.

Setelah berbicara kurang lebih tiga menit, tiba-tiba terdengar dari tim pendukung Agus bahwa pernyataan yang diberikan oleh Agus telah selesai dan wartawan diminta untuk keluar dari ruangan.

"Sudah ya, kalau sudah wartawan silakan keluar," ujar salah satu tim pendukung Agus-Sylviana.

Agus dan Sylvi tampak hanya tersenyum sambil bersiap-siap untuk meninggalkan ruangan.

Sempat terdengar celetukan dari wartawan yang tengah berkumpul yang merasa kecewa dengan pembatasan pertanyaan itu.

"Gini doang nih? Masa ngomong gini aja, mau buat berita apa kalau gini," keluh wartawan.

Saat Kompas.com mencoba untuk bertanya kepada Agus, Agus tak menjawab. Dia mengatakan akan ada sesi tanya jawab. Namun, tidak jelas waktu yang dia maksud.

Adapun pada agenda pagi tadi di Bukit Duri, sejumlah wartawan menyebut pembatasan pertanyaan juga dilakukan oleh tim Agus-Sylviana.

"Nanti ya Mas, nanti ada doorstop (waktu bertanya," ujar Agus.

Pembatasan pertanyaan tidak sekali dilakukan oleh tim pemenangan Agus-Sylviana. Sebelumnya pembatasan pertanyaan dilakukan di salah satu restoran di Jakarta Selatan, Senin (21/11/2016).

Saat itu, salah seorang tim pemenangan Agus-Sylvi, Rachlan Nashidik, sedari awal mengatakan, wartawan dibatasi untuk bertanya tiga pertanyaan. Namun salah seorang tim lainnya membebaskan jumlah pertanyaan kepada Agus.

Kompas TV AHY Janjikan Perubahan untuk Jakarta
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran 9 Kios di Pasar Rebo, Bermula dari Pedagang Tinggalkan Warung Saat Kompor Menyala

Kebakaran 9 Kios di Pasar Rebo, Bermula dari Pedagang Tinggalkan Warung Saat Kompor Menyala

Megapolitan
88 dari 90 Sekolah yang Ditutup akibat Temuan Kasus Covid-19 Sudah Dibuka Kembali

88 dari 90 Sekolah yang Ditutup akibat Temuan Kasus Covid-19 Sudah Dibuka Kembali

Megapolitan
Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Polda Metro Jaya Pulangkan 98 Karyawan Pinjol Ilegal di PIK

Megapolitan
Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Wagub DKI Anggap Wajar Studi Banding Panitia Formula E ke Arab Saudi

Megapolitan
Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Trotoar di Kebayoran Baru Diduga Diubah Tanpa Izin

Megapolitan
Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Ikan Bandeng di Pasar Malam Rawa Belong Dipanen Khusus untuk Perayaan Imlek

Megapolitan
Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Tradisi Keluarga Betawi Saat Imlek, Berikan Ikan Bandeng ke Orangtua dan Mertua

Megapolitan
UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

UPDATE 28 Januari: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 653

Megapolitan
Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Polisi Selidiki Dugaan Penyebaran Berita Bohong Terkait Kasus Dua Penjambret Tewas Ditabrak

Megapolitan
Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Polisi Cari Pria yang Pura-pura Tertabrak dan Adang Mobil di Pasar Rebo

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Anggota DPRD DKI Sebut Studi Banding Formula E Tak Perlu ke Arab Saudi, Cukup ke Mandalika

Megapolitan
Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Polisi Selidiki Video Pria Pura-pura Tertabrak Mobil, Diduga Hendak Memeras

Megapolitan
Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Pasar Malam Ikan Bandeng di Rawa Belong Diserbu Warga Jelang Imlek

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Kasus Covid-19 Melonjak, Epidemiolog: Jakarta Harusnya Terapkan PPKM Lebih Ketat

Megapolitan
Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Polisi Hentikan Penyidikan Penjambretan di Tebet karena Pelaku Tewas Ditabrak Korban

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.