Kompas.com - 31/01/2017, 15:45 WIB
Toko-toko parfum Arab berjajar di sepanjang Jalan Condet Raya, Jakarta Timur. KOMPAS.com/YODSA RIENALDOToko-toko parfum Arab berjajar di sepanjang Jalan Condet Raya, Jakarta Timur.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan Raya Condet merupakan jalanan alternatif sepanjang 5 kilometer di Jakarta Timur, yang menghubungkan antara Jalan Dewi Sartika dan Jalan Raya Bogor. Ukurannya hanya selebar dua mobil, selalu ramai di jam sibuk.

Pada ujung utara jalan ini, yang persisi berada di seberang Pusat Grosir Cililitan (PGC), juga dilalui oleh anak Sungai Ciliwung.

Melintasi Jalan Raya Condet, aroma semerbak mulai tercium kuat menyamarkan bau asap kendaraan yang ramai melintasi jalan itu. Aroma wangi ini berasal dari belasan toko parfum yang berjejer sepanjang satu kilometer.

Toko-toko parfum ini kemudian semakin mempopulerkan Conder selain salaknya yang khas.

Idris, salah seorang pedang parfum yang sudah berjualan parfum sejak tahun 1992, mengaku bahwa menjamurnya toko parfum di Condet dimulai sejak awal tahun 2000-an.

“Dulu saya yang termasuk awal-awal jualan di sini. Di tahun 1992, itu baru 2-3 toko saja yang jualan minyak wangi (parfum),” jelas pria asal Jawa Timur ini kepada Kompas.com, Senin (30/1/2017).

Semua toko minyak wangi yang berada di jalan Condet ini menjual minyak wangi refill atau bibit minyak wangi dengan aroma yang serupa dari berbagai macam merek parfum terkenal.

KOMPAS.com/YODSA RIENALDO Toko parfum yang ada di Jalan Raya Condet, Jakarta Timur.
“Tinggal sebutkan saja mereknya apa, kita ada semua,” ucap Idris.

Kelebihan dari toko-toko parfum yang berada di sepanjang jalan ini adalah para pelanggan bebas memilih 300 varian aroma parfum sesuai dengan jumlah yang mereka inginkan. Botol-botolnya pun tersedia dari ukuran 20 sampai 100 ml.

“Parfum di sini bagus mas, sampai seminggu (wanginya) enggak hilang-hilang. Kalau yang lain paling sehari. Saya kalau tokonya tutup sampai enggak jadi beli parfum,” ungkap Ratna, salah satu pelanggan setia Idris yang sedang membeli parfum dengan aroma Aqua di Gio keluaran Giorgio Armani.

Tidak hanya itu, kelebihan lainnya dari toko parfum di sini adalah pelanggan juga bebas menentukan campuran bibit parfum serta tingkat kepekatan yang mereka inginkan.

Bahkan, para pedagang di daerah ini juga bisa membuatkan campuran dengan contoh minyak wangi yang dibawa oleh pelanggan sendiri.

Harganya pun bermacam-macam. Ada yang Rp 1000 per ml, bahkan ada yang sampai Rp 50.000 per ml.

“Yang Rp 50.000 itu asli  impor dari Arab, biasanya dipakai untuk mandiin barang-barang pusaka,” jelas Biski, pemuda asal Pasuruan yang menjadi pegawai di salah satu toko parfum di sini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Megapolitan
Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Megapolitan
[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

Megapolitan
Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Megapolitan
Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Megapolitan
Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Megapolitan
Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Sandiaga Uno: Mudik Enggak Boleh, Wisata Diperbolehkan dengan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Salip Truk di Daan Mogot, Pengendara Motor Tabrak Trotoar lalu Jatuh dan Tewas Tertabrak

Megapolitan
Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Soal SIKM, Pemprov DKI Tunggu Aturan Lebih Lanjut dari Kemenhub

Megapolitan
Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Sehari Disuruh Layani 5 Pria

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Adzan Subuh di Tangerang Raya, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Adzan Subuh di Tangerang Raya, 20 April 2021

Megapolitan
Seorang Ibu Diusir Suami dan Dilarang Bertemu Anaknya, Sudah Lapor Polisi hingga Surati Jokowi

Seorang Ibu Diusir Suami dan Dilarang Bertemu Anaknya, Sudah Lapor Polisi hingga Surati Jokowi

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 20 April 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X