Kata Warga soal Jalur Transjakarta Koridor XIII Ciledug-Tendean

Kompas.com - 03/02/2017, 21:25 WIB
Halte transjakarta Kebayoran Lama di Koridor 13, rute Ciledug - Kapten Tendean, Jakarta, Rabu (18/1/2017). Jalur transjakarta sepanjang 9,3 kilometer ini akan dilengkapi 12 halte dan direncanakan beroperasi mulai Juni 2017. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOHalte transjakarta Kebayoran Lama di Koridor 13, rute Ciledug - Kapten Tendean, Jakarta, Rabu (18/1/2017). Jalur transjakarta sepanjang 9,3 kilometer ini akan dilengkapi 12 halte dan direncanakan beroperasi mulai Juni 2017.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan layang khusus bus Transjakarta koridor XIII (Tandean-Ciledug) ditargetkan akan mulai beroperasi pada Juni 2017 mendatang. Diharapkan, dengan adanya jalur tersebut akan memberikan alternatif transportasi bagi masyarakat.

Warga Ciledug, Jakarta Selatan berharap jalur tersebut bisa memecahkan masalah kemacetan yang kerap terjadi di wilayah itu. Salah satunya Nada (22), warga Paninggilan Utara, Ciledug berharap koridor XIII bisa menjadi andalannya untuk pergi kerja di kawasan Gatot Soebroto, Jakarta Selatan.

"Semoga dengan adanya jalur itu bisa lebih cepet sampe kantor kalau pas pagi. Biasanya aku kalau ke kantor dari rumah bisa sampai 2 jam," ujar Nada saat dijumpai Kompas.com di Jakarta Selatan, Jumat (3/2/2017).

Wanita karir ini berharap halte-halte yang berada di Koridor XIII terintegrasi dengan Koridor lainnya yang sudah ada. Sebab, hal tersebut akan semakin membantunya pergi ke kantornya.

"Kalau harus turun dan jalan keluar masuk halte walaupun deket kan repot, apalagi kalau harus bayar lagi padahal masih di perjalanan yang sama," ujarnya.

Ia pun berharap satu-satunya koridor yang memiliki jalan sendiri ini tetap steril dan tidak dimanfaatkan oleh kendaraan lainnya.

"Bertahun-tahun kena macet untuk ke Jakarta ya, senang banget kalau nanti haltenya jadi mungkin tidak sampai sejam lebih lagi untuk ke Jakarta," kata Nada.

Akhdi Martin Pratama Kondisi jalan yang rusak di Jalan Ciledug Raya, Jakarta Selatan pada Jumat (3/2/2017).
Hal yang sama juga dirasakan oleh Hartono (48). Ia memercayai pembangunan koridor XIII bisa memecahkan persoalan kemacetan di wilayah Ciledug.

"Saya sih yakin ini (jalur koridor XIII) lebih cepet daripada lewat bawah. Kalau lewat bawah macetnya bikin tua di jalan," ujarnya seraya tertawa.

Namun, ia meminta agar nantinya ada petugas yang jaga di tiap pintu masuk dan keluar jalur tersebut. Hal ini perlu dilakukan agar jalur tersebut tetap steril.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kelurahan Ancol Imbau Warga Antisipasi Banjir Rob, Aliran Listrik Dimatikan

Kelurahan Ancol Imbau Warga Antisipasi Banjir Rob, Aliran Listrik Dimatikan

Megapolitan
Kasus 219 Kg Ganja dari Aceh, Jaksa Tuntut 3 Terdakwa Hukuman Mati

Kasus 219 Kg Ganja dari Aceh, Jaksa Tuntut 3 Terdakwa Hukuman Mati

Megapolitan
Bertambah 7 Kasus, Total 382 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Bertambah 7 Kasus, Total 382 Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
Rekonstruksi Suami Lansia Bunuh Istri di Tangerang, Berawal dari Minum Miras Bareng

Rekonstruksi Suami Lansia Bunuh Istri di Tangerang, Berawal dari Minum Miras Bareng

Megapolitan
APBD Kota Bekasi 2020 Diperkirakan Anjlok 50 Persen

APBD Kota Bekasi 2020 Diperkirakan Anjlok 50 Persen

Megapolitan
Mulai 8 Juni, 50 Persen PNS Pemprov DKI Bakal Mulai Kerja di Kantor

Mulai 8 Juni, 50 Persen PNS Pemprov DKI Bakal Mulai Kerja di Kantor

Megapolitan
Kerugian Ekologis Akibat Perdagangan Ilegal 153 Reptil di Bandara Soetta Sangat Besar

Kerugian Ekologis Akibat Perdagangan Ilegal 153 Reptil di Bandara Soetta Sangat Besar

Megapolitan
Kurangi Bau Sampah, Damkar Tangsel Semprotkan Bahan Kimia ke TPA Cipeucang

Kurangi Bau Sampah, Damkar Tangsel Semprotkan Bahan Kimia ke TPA Cipeucang

Megapolitan
Masuk PSBB Proporsional, 16 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Berikut Daftarnya

Masuk PSBB Proporsional, 16 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Berikut Daftarnya

Megapolitan
Banjir Rob di Sunda Kelapa, 1.089 Keluarga Terdampak

Banjir Rob di Sunda Kelapa, 1.089 Keluarga Terdampak

Megapolitan
Kecamatan Senen Rencanakan Rapid Test Kampung di 6 Kelurahan

Kecamatan Senen Rencanakan Rapid Test Kampung di 6 Kelurahan

Megapolitan
PSBB Bogor, Aktivasi Mal Tunggu Perubahan Status Level Kewaspadaan

PSBB Bogor, Aktivasi Mal Tunggu Perubahan Status Level Kewaspadaan

Megapolitan
Rumah Karaoke di Bekasi Boleh Beroperasi asal Karyawannya Rapid Test

Rumah Karaoke di Bekasi Boleh Beroperasi asal Karyawannya Rapid Test

Megapolitan
Rentetan Perampokan, Polisi Minta Minimarket Dijaga Sekuriti

Rentetan Perampokan, Polisi Minta Minimarket Dijaga Sekuriti

Megapolitan
4 RT Zona Merah Covid-19 di Kelurahan Kramat Gunakan Sistem Satu Pintu

4 RT Zona Merah Covid-19 di Kelurahan Kramat Gunakan Sistem Satu Pintu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X