Kompas.com - 07/02/2017, 11:52 WIB
Berjualan di momen sidang Ahok mendatangkan rezeki bagi sejumlah pedagang. Nampak para pedagang di barisan massa kontra Ahok berjualan. Selasa (7/2/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusBerjualan di momen sidang Ahok mendatangkan rezeki bagi sejumlah pedagang. Nampak para pedagang di barisan massa kontra Ahok berjualan. Selasa (7/2/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Berjualan di momen sidang Ahok mendatangkan rezeki bagi sejumlah pedagang. Mereka pun bisa memperoleh untung yang cukup lumayan.

Di barisan massa penolak Ahok, sejumlah pedagang khususnya penjual baju dan asesoris agamis ramai berjejer. Salah satunya yakni Irwan (35). Pria asal Jatinegara, Jakarta Timur itu mengaku mendapat omset yang lumayan berjualan di momen ini.

"Cukup lumayan, karena niat saya syiar," kata Irwan, saat berbincang dengan Kompas.com, di Jalan RM Harsono, Selasa (7/2/2017).

Irwan menjual baju bergambar "212". Ini merupakan baju yang dibuat terkait aksi doa bersama 212 pada Desember 2016 silam. Irwan juga menjual gros, pim, dan gantungan kunci.

Dia mengaku sudah berjualan sejak sidang ke lima Ahok. Paling sepi, dia bisa menjual dua lusin baju kaos. Setiap potong baju dia jual Rp 35.000. Artinya saat paling sepi unjuk rasa pun dia bisa membawa pulang omset Rp 840.000.

"Paling banyak pernah terjual enam setengah lusin," ujar pedagang musiman itu. (Baca: Massa Pendukung dan Kontra Ahok Sudah Berkumpul di Jalan RM Harsono)

Sementara itu, seorang pedang nasi uduk juga mendapat pengalaman yang sama. Wanita yang enggan disebutkan namanya itu mengaku sebelumnya hanya menjadi ibu rumah tangga. Namun, sejak ada sidang Ahok, dia mulai berjualan di barisan massa kontra Ahok.

Sehari, dia bisa memperoleh omset kotor Rp 400.000.

"Bersihnya Rp 300.000, lumayan," ujar ibu tersebut.

Pantauan Kompas.com, para pedang tidak hanya terdapat di barisan massa kontra Ahok, tetapi ada juga yang berjualan di barisan massa pendukung Ahok. Mereka rata-rata pedagang asongan atau kue-kue dan air mineral.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Megapolitan
Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Megapolitan
Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Megapolitan
Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Megapolitan
Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Baznas Kota Tangerang Terima Zakat Fitrah Rp 1,3 Miliar

Megapolitan
Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Komnas KIPI: Belum Cukup Bukti Ada Penggumpalan Darah pada Kasus Pria Meninggal Sehari Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca

Megapolitan
Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Ziarah Dilarang Mulai 12-16 Mei 2021, TPU Selapajang di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Ini Jam Operasional Transportasi Umum di Jakarta pada 12-16 Mei 2021

Megapolitan
Pasar Tanah Abang Ditutup Seminggu, Anies: Kan Pedagang Juga Lebaran

Pasar Tanah Abang Ditutup Seminggu, Anies: Kan Pedagang Juga Lebaran

Megapolitan
Takbir Keliling Dilarang, Akan Ada Filterisasi di Sudirman-Thamrin Mulai 18.00 WIB

Takbir Keliling Dilarang, Akan Ada Filterisasi di Sudirman-Thamrin Mulai 18.00 WIB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X