Pedagang Durian di Kalibata Cukup Bayar Retribusi Rp 3.000 Per Hari

Kompas.com - 08/02/2017, 18:45 WIB
Wali Kota Jakarta Selatan, Tri Kurniadi saat memberi sambutan di pusat kuliner durian Kalibata, Jakarta Selatan, Rabu (8/2/2017). Akhdi Martin PratamaWali Kota Jakarta Selatan, Tri Kurniadi saat memberi sambutan di pusat kuliner durian Kalibata, Jakarta Selatan, Rabu (8/2/2017).
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Wali Kota Jakarta Selatan, Tri Kurniadi, meresmikan lokasi pusat kuliner durian di Kalibata, Pancoran, Jakarta Selatan, pada Rabu (8/2/2017). Ia berharap, pusat kuliner durian itu menjadi salah satu destinasi wisata di wilayah Jakarta Selatan yang dapat menarik wisatawan lokal ataupun internasional.

"Ini ikon Jakarta Selatan. Masyarakat yang mau makan durian larinya ke Kalibata. Pedagang durian semua kalau mau jual durian di Kalibata," kata Tri di lokasi pusat kuliner durian di Jalan Kalibata Raya itu.

Tri mengatakan, dengan adanya sentra durian itu, diharapkan tidak ada lagi pedagang durian yang berjualan di fasilitas sosial dan fasilitas umum (fasos dan fasum). Di sentra durian itu terdapat 30 lapak untuk para pedagang durian menjajakan dagangannya.

"Para pedagang hanya dikenakan biaya retribusi sebesar Rp 3.000 per hari. Bayarnya pakai Jak Card," ucap dia.

Tri berpesan agar para pedagang menjual durian dengan kualitas terbaik sehingga tidak mengecewakan para konsumen. Selain itu, ia berpesan agar para pedagang menjaga kebersihan lokasi itu.

"Saya pesan kepada pedagang untuk menjaga kebersihan. Tidak ada tumpukan sampah. Hari itu dikupas, hari itu dibuang sehingga konsumen tidak terganggu bau sampah," kata Tri.

Tri mengaku akan meningkatkan fasilitas di pusat kuliner durian tersebut. Salah satunya dengan mengadakan pertunjukan musik agar mampu menarik kosumen.

Pusat kuliner durian ini terbentang sekitar 300 meter. Di lokasi itu juga disediakan meja serta bangku untuk para pengunjung. Tak hanya itu, disediakan pula wastafel bagi pengunjung untuk bercuci tangan.

Sayangnya, tempat parkir kurang memadai. Para pengunjung hanya bisa memarkirkan kendaraan di pinggir jalan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Megapolitan
Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Megapolitan
2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

Megapolitan
Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Megapolitan
Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Megapolitan
Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Megapolitan
[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

Megapolitan
Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Megapolitan
Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Megapolitan
Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Megapolitan
Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Megapolitan
Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Megapolitan
Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Megapolitan
Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Megapolitan
Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X