Anies: Kaum Difabel Tak Butuh Garis-garis Kuning, tetapi Pekerjaan

Kompas.com - 09/02/2017, 17:49 WIB
Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menemui warga difabel di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/2/2017) pagi. Anies mencatat sejumlah permintaan warga difabel yang merasa perhatian dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terhadap mereka belum maksimal. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERACalon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menemui warga difabel di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/2/2017) pagi. Anies mencatat sejumlah permintaan warga difabel yang merasa perhatian dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terhadap mereka belum maksimal.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan, mencatat sejumlah hal yang jadi perhatian kaum difabel di Jakarta.

"Saya perhatikan, teman-teman difabel ini petarung. Yang dibutuhkan adalah kesempatan, bukan garis-garis kuning. Yang dibutuhkan pekerjaan, kesempatan untuk bisa berkarya," kata Anies kepada wartawan usai berkumpul dan berdiskusi bersama perwakilan kaum difabel di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/2/2017).

Pernyataan Anies sejalan dengan pendapat Ketua Komite Advokasi Penyandang Disabilitas Indonesia Fikri Thalib, yang turut hadir pada acara tersebut.

Menurut Fikri, guiding block atau garis-garis kuning yang disediakan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di trotoar bukanlah hal mendasar bagi kaum difabel.

"Guiding block itu memang bagus dan membantu ya, tetapi kami lebih butuh lapangan kerja. Sama perlakuan yang sama dari lingkungan kami, termasuk di tempat kerja," kata Fikri.

Menurut Anies, pihaknya telah lama menaruh perhatian lebih kepada kaum difabel di Jakarta. Anies memastikan, jika terpilih pada Pilkada DKI Jakarta, dia akan kembali menemui para kaum difabel untuk membahas kebijakan strategis yang lebih memihak mereka.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rasio Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tinggi, padahal Testing Bermasalah

Rasio Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tinggi, padahal Testing Bermasalah

Megapolitan
Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Jalani Tes Kejiwaan

Tersangka Pelecehan Seksual di Bandara Soetta Jalani Tes Kejiwaan

Megapolitan
Sembuh dari Covid-19, Ini Tips dari Wali Kota Jakbar untuk Pasien Positif

Sembuh dari Covid-19, Ini Tips dari Wali Kota Jakbar untuk Pasien Positif

Megapolitan
Cerita Penyintas Covid-19, Terpapar karena Menyepelekan...

Cerita Penyintas Covid-19, Terpapar karena Menyepelekan...

Megapolitan
Pria Ditemukan Tergeletak Tak Bernyawa di Depok

Pria Ditemukan Tergeletak Tak Bernyawa di Depok

Megapolitan
Graha Wisata TMII Siap Tampung 102 Pasien Covid-19 yang Jalani Isolasi

Graha Wisata TMII Siap Tampung 102 Pasien Covid-19 yang Jalani Isolasi

Megapolitan
Seorang Pengendara Diserang Sekelompok Orang Pakai Pecahan Botol di Ciputat

Seorang Pengendara Diserang Sekelompok Orang Pakai Pecahan Botol di Ciputat

Megapolitan
Pemkot Jakbar Keruk Lumpur yang Sebabkan Banjir Tiap Hujan Deras

Pemkot Jakbar Keruk Lumpur yang Sebabkan Banjir Tiap Hujan Deras

Megapolitan
Sosialisasi Masker, Polisi dan Satpol PP Patroli Keliling Wilayah Padat Penduduk di Kuningan Barat

Sosialisasi Masker, Polisi dan Satpol PP Patroli Keliling Wilayah Padat Penduduk di Kuningan Barat

Megapolitan
Pakar UI: Pandemi Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Lakukan PSBB Ketat!

Pakar UI: Pandemi Covid-19 di Indonesia Belum Terkendali, Lakukan PSBB Ketat!

Megapolitan
Ada Covid-19, Angka Kemiskinan di Tangsel Diprediksi Naik Jadi 1,8 Persen

Ada Covid-19, Angka Kemiskinan di Tangsel Diprediksi Naik Jadi 1,8 Persen

Megapolitan
Beredar Video Pria Diborgol di KRL, PT KCI Sebut Itu Copet yang Ditangkap

Beredar Video Pria Diborgol di KRL, PT KCI Sebut Itu Copet yang Ditangkap

Megapolitan
Dapur Nasi Murah Hadir di Kalibata Timur untuk Bantu Warga Terdampak Covid-19

Dapur Nasi Murah Hadir di Kalibata Timur untuk Bantu Warga Terdampak Covid-19

Megapolitan
Kompas Gramedia Raih Penghargaan Gedung Perkantoran Ramah Pesepeda

Kompas Gramedia Raih Penghargaan Gedung Perkantoran Ramah Pesepeda

Megapolitan
UPDATE 29 September: RSD Stadion Patriot Chandrabaga Rawat 28 Pasien Covid-19 OTG

UPDATE 29 September: RSD Stadion Patriot Chandrabaga Rawat 28 Pasien Covid-19 OTG

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X