Permukaan Ciliwung di Kampung Pulo Naik 2 Meter, Rumah Warga Sempat Tergenang 5 Cm

Kompas.com - 13/02/2017, 12:05 WIB
Kompas.com/Alsadad Rudi Kondisi aliran Ciliwung yang mengalir di kawasan Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Senin (13/2/2017) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Permukiman warga di Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur sempat tergenang selama dua jam pada Minggu (12/2/2017) malam. Menurut keterangan warga, ketinggian genangan mencapai sekitar 5 sentimeter.

Salah seorang warga, Rizky (32) menyebut genangan muncul setelah hujan yang terus menerus turun dari siang hingga sore kemarin.

"(Ketinggian air) semata kaki," ujar dia saat ditemui Kompas.com, Senin (13/2/2017) pagi.

Warga lainnya, Tini (26) menyebut genangan berasal dari meluapnya selokan yang ada di depan rumah mereka. Ia menyebut genangan mulai surut setelah disedot oleh mesin yang dioperasikan oleh petugas Dinas Sumber Daya Air.


"(Mulai tergenang) Maghrib, tapi enggak lama langsung disedot. Jam 21.00 udah surut," kata Tini.

Pada Senin pagi, sejumlah mobil mesin pompa tampak berada di pinggir jalan inspeksi Kali Ciliwung. Terlihat pula Kepala Dinas Sumber Daya Air Teguh Hendarwan beserta jajarannya yang sedang melakukan inspeksi.

Menurut Teguh, genangan yang sempat muncul di Kampung Pulo pada Minggu malam akibat letak permukiman warga yang lebih rendah dari permukaan Kali Ciliwung. Hal itulah yang disebut Teguh membuat air dari kali meluap ke selokan-selokan yang ada di permukiman warga.

Untuk mencegah terjadinya lagi hal tersebut, Teguh menyebut pihaknya langsung menutup pintu-pintu air di Kampung Pulo. Selama ini, pintu air menjadi tempat pembuangan air dari selokan ke kali.

Menurut Teguh, pintu air baru akan dibuka kembali setelah ketinggian air di Kali Ciliwung menurun dan lebih rendah dari letak permukiman warga.

"Kami juga siagakan juga mesin pompa mobile di tiap-tiap pintu air," ujar Teguh.

Kompas.com/Alsadad Rudi Kondisi permukiman warga di Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Senin (13/2/2017) pagi.
Pada Senin pagi, permukaan air di Kali Ciliwung tampak lebih lebih tinggi dibanding biasanya. Menurut Teguh, permukaan air naik sekitar dua meter.

Teguh mengatakan, naiknya permukaman air imbas dari naiknya status bendungan Katulampa di Bogor.

Pada Minggu malam, status Bendungan Katulampa dinformasikan sempat naik menjadi siaga 3. Meski status bendungan Katulampa naik, Teguh menyebut permukaan air laut justru turun. Kondisi ini yang disebutnya membuat air kiriman dari hulu bisa segera dibuang ke laut.

"Karena (permukaan) lautnya sekarang justru lebih rendah," kata Teguh.

Kampung Pulo berlokasi di pinggir Kali Ciliwung yang mengalir di kawasan Jatinegara. Beberapa tahun lalu, terdapat permukiman liar di atas lokasi yang kini sudah jadi jalan inspeksi.

Penertiban permukiman liar di Kampung Pulo dilakukan bersamaan dengan pembangunan jalan inspeksi dan pembuatan turap di Kali Ciliwung.



EditorAna Shofiana Syatiri

Close Ads X