Kompas.com - 13/02/2017, 13:43 WIB
Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Grace Natalie di Kantor PSI, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017). Kahfi Dirga CahyaKetua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Grace Natalie di Kantor PSI, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) meluncurkan gerakan Solidaritas Anti-politik Uang (SAPU) pada pilkada serentak 2017.

Gerakan ini muncul karena PSI menilai politik uang selama ini yang menggerogoti praktik politik di Indonesia.

(Baca juga: Diduga Lakukan Politik Uang, Empat Warga Ditangkap)

Ketua Umum PSI Grace Natalie mengatakan, gerakan anti-politik uang ini direalisasikan ke dalam bentuk pusat pelaporan.

Masyarakat bisa memberikan laporan langsung dalam bentuk foto atau video ke pusat laporan SAPU bila menemukan kecurangan saat dan setelah pencoblosan.

"Kami siapkan semudah mungkin orang mengakaes call center, mulai dari menelepon langsung, SMS, WA (WhatsApp), email," kata Grace di Kantor PSI, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017).

Nomor untuk pusat pelaporan SMS, WhatsApp, atau telepon yakni 081319999147 dan 085899991407.

Format untuk Laporan lewat SMS dan WhatsApp adalah, Ketik SAPU (spasi) LAPOR (spasi) NAMA DEPAN ANDA (spasi) LOKASI.

(Baca juga: "Politik Uang adalah Suatu Kejahatan")

Sementara itu, untuk laporan telepon baru aktif dari pukul 09.00-22.00 WIB. Cara lain adalah dengan lewat surat elektronik ke sapu@psi.id.

Pelapor diwajibkan menulis identitas, kronologi, identitas pelaku dan korban, berikut foto atau video yang direkam.

"Idenya hanya simpel saja, kami sadar untuk membuktikan praktik politik uang sulit, belum lagi ada keenganan untuk melapor, apalagi budaya melapor belum tumbuh di masyarakat," kata Grace.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Megapolitan
RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

Megapolitan
Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Megapolitan
Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Megapolitan
Artis Rio Reifan Kembali Ditangkap Terkait Dugaan Narkoba

Artis Rio Reifan Kembali Ditangkap Terkait Dugaan Narkoba

Megapolitan
Koja Berdarah, Ketika 3 Tewas dan Ratusan Luka-Luka dalam Konflik Makam Mbah Priok

Koja Berdarah, Ketika 3 Tewas dan Ratusan Luka-Luka dalam Konflik Makam Mbah Priok

Megapolitan
Cerita Pangdam Jaya Dudung Abdurrachman Shalat Bersama Pedemo hingga Ketika Ambil Keputusan Berisiko

Cerita Pangdam Jaya Dudung Abdurrachman Shalat Bersama Pedemo hingga Ketika Ambil Keputusan Berisiko

Megapolitan
BLT UMKM Wilayah Jakarta Dibuka, Ini Syarat dan Link Pendaftarannya

BLT UMKM Wilayah Jakarta Dibuka, Ini Syarat dan Link Pendaftarannya

Megapolitan
Pertikaian Para Pemuda di Tebet Bermula dari Permusuhan 2 Orang

Pertikaian Para Pemuda di Tebet Bermula dari Permusuhan 2 Orang

Megapolitan
Kasus Penyalahgunaan Narkotika Jeff Smith: Konsumsi Ganja Setelah Lulus SMA dan Barang Bukti 0,52 Gram

Kasus Penyalahgunaan Narkotika Jeff Smith: Konsumsi Ganja Setelah Lulus SMA dan Barang Bukti 0,52 Gram

Megapolitan
Menengok Masjid Raya KH Hasyim Ashari yang Bernuansa Betawi

Menengok Masjid Raya KH Hasyim Ashari yang Bernuansa Betawi

Megapolitan
Kata Para Saksi soal Kerumunan Rizieq Shihab di Megamendung

Kata Para Saksi soal Kerumunan Rizieq Shihab di Megamendung

Megapolitan
Kadinkes DKI: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kembali Meningkat

Kadinkes DKI: Kasus Aktif Covid-19 di Jakarta Kembali Meningkat

Megapolitan
Derita Remaja Korban Pemerkosaan Anak Anggota DPRD Bekasi: Dipaksa Layani 5 Pria hingga Terjangkit Penyakit Kelamin

Derita Remaja Korban Pemerkosaan Anak Anggota DPRD Bekasi: Dipaksa Layani 5 Pria hingga Terjangkit Penyakit Kelamin

Megapolitan
Ditangkap Warga, 2 Maling Motor di Ciputat Menangis dan Minta Ampun

Ditangkap Warga, 2 Maling Motor di Ciputat Menangis dan Minta Ampun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X