Kompas.com - 13/02/2017, 15:53 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi pengarahan kepada pejabat eselon III, di Kantor Dinas Teknis, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi pengarahan kepada pejabat eselon III, di Kantor Dinas Teknis, Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat melakukan curhat karena dirinya pernah dicueki oleh para pegawai negeri sipil (PNS) selama cuti kampanye Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2017.

Dia menjelaskan, silaturahim antara dirinya dengan pegawai di lingkungan Pemprov DKI Jakarta berjalan baik. Hanya saja, sistem dan aturan menginstruksikan PNS untuk netral.

"Saya mau mampir ke kantor kelurahan enggak enak, ke kantor kecamatan enggak enak," kata Djarot saat menyampaikan pengarahan di Pemkot Jakarta Pusat, Senin (13/2/2017).

Saat Djarot cuti karena berstatus calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot pernah makan sup kambing di depan kantor Kecamatan Tanah Abang. Ia bertemu dengan ajudannya yang merupakan PNS DKI Jakarta.

Ajudannya yang bernama Ilham itu langsung kabur dan pura-pura tak mengenal Djarot.

"Saya sampai curhat sama Pak Agus (Kepala BKD DKI) dan Pak Sekda (Saefullah), pilkada seakan-akan menakutkan. Sehingga silaturahim malah sama-sama takut, kami enggak enak, sampeyan enggak enak, ini ada apa toh," kata Djarot.

Hal serupa juga pernah terjadi saat kampanye Djarot dihadang sekelompok orang di Kembangan Utara, Jakarta Barat. Saat itu, Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi datang ke lokasi untuk mengamankan situasi. (Baca: Djarot Penuhi Panggilan Panwaslu Jakbar Terkait Kehadiran Anas Effendi di Lokasi Kampanyenya)

Namun, hal ini justru dilaporkan oleh beberapa pihak ke Bawaslu DKI Jakarta. Anas diduga tidak netral karena menghadiri kampanye salah satu pasangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta. Padahal, saat itu Anas tidak mengajak warga untuk memilih Djarot.

"Jadi begini lho, kita selalu dibangun rasa kecurigaan, niatnya udah enggak baik sehingga bisa memutus atau merenggangkan tali silaturahim," kata Djarot.

Kompas TV Djarot: Ya, Apresiasi Penegakan Hukum
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korsleting Sebabkan Kepulan Asap di Mal Alam Sutera Tangerang

Korsleting Sebabkan Kepulan Asap di Mal Alam Sutera Tangerang

Megapolitan
Damkar Evakuasi Buaya Peliharaan Warga Depok

Damkar Evakuasi Buaya Peliharaan Warga Depok

Megapolitan
Polisi Gagalkan Penyelundupan 4 Liter Sabu Cair dari Meksiko

Polisi Gagalkan Penyelundupan 4 Liter Sabu Cair dari Meksiko

Megapolitan
Kuasa Hukum Korban Minta Polres Depok Segera Tangani Kasus Dugaan KDRT

Kuasa Hukum Korban Minta Polres Depok Segera Tangani Kasus Dugaan KDRT

Megapolitan
Terima Paket 4 Liter Sabu Cair dari Luar Negeri, Seorang Kurir Ditangkap di Cengkareng

Terima Paket 4 Liter Sabu Cair dari Luar Negeri, Seorang Kurir Ditangkap di Cengkareng

Megapolitan
Polisi Kabulkan Penangguhan Penahanan Perempuan yang Diduga Korban KDRT

Polisi Kabulkan Penangguhan Penahanan Perempuan yang Diduga Korban KDRT

Megapolitan
Kasus Anak Jual Kulkas Ibunya Berlanjut ke Meja Hijau, Kuasa Hukum Terdakwa: Sebaiknya Dihentikan

Kasus Anak Jual Kulkas Ibunya Berlanjut ke Meja Hijau, Kuasa Hukum Terdakwa: Sebaiknya Dihentikan

Megapolitan
Pedagang di Pasar Serpong Belum Tahu soal Kebijakan Harga Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Pedagang di Pasar Serpong Belum Tahu soal Kebijakan Harga Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Megapolitan
Bertambah 95, Kini Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Capai 2.957

Bertambah 95, Kini Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Capai 2.957

Megapolitan
PTM di 18 Sekolah di Jakpus Dihentikan karena Temuan Kasus Covid-19, Total 37 Siswa Terpapar

PTM di 18 Sekolah di Jakpus Dihentikan karena Temuan Kasus Covid-19, Total 37 Siswa Terpapar

Megapolitan
Polisi Dalami Tujuan Kakek 89 Tahun Kendarai Mobil Sebelum Tewas Dikeroyok

Polisi Dalami Tujuan Kakek 89 Tahun Kendarai Mobil Sebelum Tewas Dikeroyok

Megapolitan
Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Megapolitan
Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.