Kompas.com - 15/02/2017, 07:58 WIB
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas Dinas Sosial DKI Jakarta akan mendampingi penghuni panti untuk menggunakan hak pilih mereka pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2017 di tempat pemungutan suara (TPS) setempat.

Mereka yang diikutsertakan dalam pemilihan itu terdiri dari penyandang disabilitas ganda, disabilitas tubuh, disabilitas netra, hingga lanjut usia.

"Kami juga memastikan bahwa pegawai atau petugas kami tidak mengarahkan mereka ke salah satu pasangan calon. Kami punya komitmen untuk netral," kata Kepala Dinas Sosial DKI Jakarta, Masrokhan, dalam keterangan tertulisnya kepada wartawan, Selasa (14/2/2017).

Pendampingan dilakukan untuk mempermudah warga binaan mengikuti pilkada. Apabila tempat pemungutan suara jauh dari panti, Dinas Sosial DKI Jakarta akan menyediakan kendaraan.

Menurut data Dinas Sosial DKI Jakarta, ada 74 warga binaan penyandang disabilitas ganda di Panti Sosial Bina Grahita Belaian Kasih yang punya hak memilih. Mereka difasilitasi kursi roda dan kendaraan untuk menggunakan hak pilihnya.

Penyandang disabilitas tubuh yang ada di Panti Sosial Bina Daksa Budi Bhakti terdata 45 orang punya hak pilih.

"Sebanyak 38 orang warga binaan disabilitas netra akan melakukan pemilihan. Mereka akan mendapat pendampingan menuju tempat pemungutan suara," kata Masrokhan.

Sementara untuk warga binaan eks wanita tuna susila yang berada di Panti Sosial Bina Karya Wanita Harapan Mulia akan didampingi petugas dan disediakan kendaraan untuk mengikuti pemilihan. Ada 16 orang yang akan menggunakan hak pilihnya.

Selain itu, ada 10 orang warga binaan eks narkoba dari Panti Sosial Pamardi Putra Khusnul Khotimah yang akan mengikuti pilkada DKI. Pihak panti akan memfasilitasi dengan kendaraan dan pendampingan petugas.

Untuk warga binaan dari panti anak yang sudah memenuhi persyaratan usia pemilih, mereka juga akan didampingi petugas menuju TPS.

"Sebanyak 21 orang dari Panti Sosial Asuhan Anak Putra Utama 2 akan mengikuti pemilihan. Adapun di Panti Sosial Asuhan Anak Putra Utama 3, ada 48 orang yang akan mengikuti pilkada DKI. Sedangkan di Panti Sosial Asuhan Anak Putra Utama 4 ada 15 orang yang akan melakukan pemilihan," kata Masrokhan.

Di Panti Sosial Tresna Werdha Budi Mulia 1, ada 125 lansia yang akan menggunakan hak suaranya. Sementara di Panti Sosial Tresna Werdha Budi Mulia 2, ada 32 orang yang akan mencoblos. Adapun di Panti Sosial Tresna Werdha Budi Mulia 3, ada 208 lansia yang akan menggunakan hak pilih.

"Namun di Panti Sosial Tresna Werdha Budi Mulia 4, karena mayoritas kakek-nenek dalam kondisi sakit, petugas KPPS akan mendatangi mereka. Total ada ada 39 orang warga binaan akan menggunakan hak pilihnya," kata Masrokhan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Megapolitan
Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Megapolitan
18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Megapolitan
100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

Megapolitan
Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Megapolitan
100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

Megapolitan
Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Megapolitan
Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Megapolitan
Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Megapolitan
Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Megapolitan
Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.