Kompas.com - 16/02/2017, 13:01 WIB
Banjir di Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017) Nibras Nada NailufarBanjir di Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Kamis (16/2/2017) siang sekitar pukul 11.45 air masih menggenangi SMAN 8 Jakarta dan permukiman di sekitarnya, Bukit Duri, Jakarta Selatan.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jakarta Husein Murad menuturkan kronologi banjir di wilayah ini. Ia mengatakan air masih bertahan sejak dini hari.

"Mulai jam 01.00 dini hari banjir, pas 9 jam setelah Katulampa siaga II," kata Husein di lokasi, Kamis.

Husein mengatakan ketinggian air di Bukit Duri mencapai 80 sentimeter hingga 1 meter. Ketika ketinggian air di Katulampa memasuki status Siaga III atau Waspada, sebagian besar warga yang sudah terbiasa dengan banjir di musim penghujan, telah bersiaga dan bersiap untuk mengungsi.

"Udah ada peringatan. Sampai dengan warga mereka tadi jelasin kenapa ada mobil terjebak di situ. Ternyata mobil itu bukan mobil warga sini jadi dia enggak tahu. Mereka cari-cari enggak tau siapa yang punya," ujar Husein. (Baca: Kampung Pulo dan SMA 8 Terendam Banjir, Pemprov Operasikan Pompa Air)

Adapun Lurah Bukit Duri Mardi Youce mengatakan, ada tiga rukun warga (RW) yang terdampak sejak dini hari. Banjir paling tinggi melanda RW 10 yang mencapai 1,20 meter. Lima rukun tetangga (RT) yang masih tergenang adalah RT 03, 06, 09, 11, 12, dan 15.

Sedangkan untuk wilayah lain yaitu RW 11 dengan tiga RT yaitu RT 03, 04, dan 05. Sementara RW 12 ada empat RT yaitu RT 01, 02, 03, dan 04.

"Kalau di dua RW ini ketinggian mulai dari 10-80 sentimeter," ujar Mardi.

Air saat ini berangsur surut, warga sebagian masih bertahan di rumah namun telah disiapkan posko pengungsian. Lalu lintas dari Bukit Duri ke arah Jembatan Tongtek atau arah Jatinegera terputus akibat banjir. Kegiatan belajar mengajar di SMAN 8 Jakarta sementara ditiadakan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Buka Sayembara Desain Jalur Sepeda Terproteksi, Total Hadiah Rp 52 Juta

Pemprov DKI Buka Sayembara Desain Jalur Sepeda Terproteksi, Total Hadiah Rp 52 Juta

Megapolitan
Kebakaran Taman Sari: Polisi Gelar Olah TKP dan Bantah Penyebab Musibah akibat Pertengkaran Suami Istri

Kebakaran Taman Sari: Polisi Gelar Olah TKP dan Bantah Penyebab Musibah akibat Pertengkaran Suami Istri

Megapolitan
Kasus KDRT Serpong: Suami Paksa Istri Pompa ASI, Lakukan Kekerasan hingga Larang Bertemu Anak

Kasus KDRT Serpong: Suami Paksa Istri Pompa ASI, Lakukan Kekerasan hingga Larang Bertemu Anak

Megapolitan
Kapten Fierda Panggabean dan Tragedi Merpati CN-235 di Gunung Puntang

Kapten Fierda Panggabean dan Tragedi Merpati CN-235 di Gunung Puntang

Megapolitan
2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

Megapolitan
Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Megapolitan
Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Megapolitan
Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

Megapolitan
[Update 20 April]: Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang Sebanyak 26, Pasien Aktif 216

[Update 20 April]: Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang Sebanyak 26, Pasien Aktif 216

Megapolitan
Warga Depok Diminta Tak Mengendurkan Protokol Kesehatan Saat Ramadhan

Warga Depok Diminta Tak Mengendurkan Protokol Kesehatan Saat Ramadhan

Megapolitan
[Update 20 April]: Tangsel Catat 10.672 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat Sebanyak 578

[Update 20 April]: Tangsel Catat 10.672 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat Sebanyak 578

Megapolitan
Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Sekitarnya Cerah Berawan, Kecuali Bogor

BMKG: Jakarta dan Sekitarnya Cerah Berawan, Kecuali Bogor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X