Ahok Sebut Harga Lahan Langganan Banjir Akan Naik karena Normalisasi

Kompas.com - 16/02/2017, 15:28 WIB
Proyek normalisasi Sungai Ciliwung di wilayah RW01, Cawang Pulo, Kramat Jati, Jakarta Timur mulai berjalan. Sebelumnya, pada 15 November lalu, puluhan bangunan di sepanjang tepi sungai ditertibkan. Ratusan warga direlokasi ke Rumah Susun Sewa Rawa Bebek. Warta Kota/Feryanto HadiProyek normalisasi Sungai Ciliwung di wilayah RW01, Cawang Pulo, Kramat Jati, Jakarta Timur mulai berjalan. Sebelumnya, pada 15 November lalu, puluhan bangunan di sepanjang tepi sungai ditertibkan. Ratusan warga direlokasi ke Rumah Susun Sewa Rawa Bebek.
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan terus menormalisasi sungai untuk menanggulangi banjir.

Menurut pria yang akrab disapa Ahok tersebut, normalisasi sungai membuat harga lahan yang kerap terendam banjir menjadi naik.

"Saya udah bilang sama orang Jakarta, kalau kalian tinggal di belakang sungai, kamu hitung aja tanah kamu nih," kata Ahok, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (16/2/2017).

(Baca: Pemprov DKI Fokus Normalisasi Kali Krukut)

"Atau kalau kamu mau beli tanah, kamu beli tanah yang (lokasinya) di belakang sungai. Yang pas (dibangun) jalan inspeksi, nanti pasti (harga lahan) jadi mahal," ucap Ahok.

Ahok menyebut, harga lahan yang berada di bantaran sungai atau kerap terendam banjir harganya lebih murah dari harga lahan di Bekasi dan Depok. Selain kerap terendam banjir, tak ada jalan bagi kendaraan bermotor untuk melintas.

Namun, dia meyakini, harga lahan di lokasi itu akan meningkat setelah normalisasi sungai dan pembangunan jalan inspeksi.

"Lama-lama kami bikinin jalan inspeksi, naik harga tanah kamu. Jadi enggak akan stop (normalisasi sungai) ini," kata Ahok.

Hanya saja, Pemprov DKI Jakarta belum dapat membebaskan lahan untuk normalisasi selama unit rumah susun belum tersedia. Ahok mengakui ada keterlambatan pembangunan rusun dalam dua tahun terakhir.

"Harusnya bisa dapat 12.000 atau 20.000-an unit rusun. Pokoknya (rusun) tetap di wilayah Jakarta, enggak pernah kami pindahin orang ke luar Jakarta," ujar Ahok.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Megapolitan
Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Megapolitan
Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Megapolitan
Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Megapolitan
Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Megapolitan
Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Megapolitan
Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Megapolitan
Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Megapolitan
Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Megapolitan
Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

Megapolitan
Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Megapolitan
Dua Desa di Muaragembong Bekasi Terdampak Banjir Rob

Dua Desa di Muaragembong Bekasi Terdampak Banjir Rob

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X