Bantu Anies-Sandi, Fahira Idris Utus Jawara dan Pengacara

Kompas.com - 25/02/2017, 13:38 WIB
Calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno dapat dukungan dari anggota DPD RI Fahira Idris bersama suami, Aldwin Rahadian yang juga anggota Himpunan Advokat Muda Indonesia pada Sabtu (25/2/2017). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERACalon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno dapat dukungan dari anggota DPD RI Fahira Idris bersama suami, Aldwin Rahadian yang juga anggota Himpunan Advokat Muda Indonesia pada Sabtu (25/2/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota DPD RI, Fahira Idris, mengutus jawara dan pengacara untuk mengawal calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Jawara dan pengacara itu tergabung dalam sebuah komunitas bernama "Bang Japar" (Kebangkitan Jawara dan Pengacara).

"Sebagai senator DKI, saya kemarin menerima 251 laporan dari masyarakat mengenai kecurangan. Karena itu, saya berembuk dengan suami (Aldwin Rahadian), kebetulan Ketua HAMI (Himpunan Advokat Muda Indonesia) dan pengacara, dan teman-teman juga, ini tidak ada kata lain harus ada jawara dan harus ada pengacara," kata Fahira di kediamannya, Jakarta Selatan, Sabtu (25/2/2017).

(Baca juga: Anies: Kalau Saya Kampanye, Nanti Disemprit, Bu...)

Fahira menceritakan, sebelumnya dia sudah membentuk komunitas bernama Gerakan Muslimah Memilih Pemimpin (GMMP) yang mengawal pasangan calon Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni.

Ketika paslon ini berada di urutan terbelakang berdasarkan hasil hitung cepat, Fahira langsung mengalihkan dukungannya ke Anies-Sandi.

Untuk mengantisipasi kecurangan, Fahira menempatkan jawara dan pengacara untuk mengawal Anies-Sandi sekaligus menjaga putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017 berjalan lancar.

"Karena di TPS (tempat pemungutan suara) kami wanita ini hanya bisa woro-woro dan mencatat, tetapi tidak ada yang mengamankan dan mengadvokasi, tahu hukum, apakah ini salah atau benar. Mudah-mudahan Bang Japar ini mengisi kekosongan, dalam hal keamanan," tutur Fahira.

(Baca juga: Anies: Sampai Segitunya untuk Hadapi Anies-Sandi yang Enggak Punya Jabatan)

Pada saat bersamaan, Anies dan Sandi mengapresiasi ide Fahira tentang "Bang Japar".

Menurut Anies, "Bang Japar" dapat membantu aparat kepolisian dalam mengawasi dan mengamankan proses pemungutan suara hingga penghitungannya nanti.

Sementara itu, Sandi melihat "Bang Japar" sebagai sebuah terobosan dalam rangka menciptakan pilkada yang jujur dan adil.

"'Bang Japar' ini Insya Allah nanti akan juga memastikan kita punya pemilu yang OK-OCE banget dan pemilu yang nanti bisa kita banggakan," ujar Sandi.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Singgung Penegakan Aturan PSBB di Daerah Pilkada Tak Seperti Jakarta, Wali Kota Tangsel: Nanti Kami Evaluasi

Anies Singgung Penegakan Aturan PSBB di Daerah Pilkada Tak Seperti Jakarta, Wali Kota Tangsel: Nanti Kami Evaluasi

Megapolitan
Antisipasi Musim Hujan, Satpol PP Turunkan 470 Spanduk dan Baliho Liar

Antisipasi Musim Hujan, Satpol PP Turunkan 470 Spanduk dan Baliho Liar

Megapolitan
Ledakan akibat Tabung Gas Bocor di Bekasi, Dapur hingga Rumah Tetangga Ikut Rusak

Ledakan akibat Tabung Gas Bocor di Bekasi, Dapur hingga Rumah Tetangga Ikut Rusak

Megapolitan
RSUI Depok Hampir Penuh meski Sudah Tambah Kapasitas, Pasien Covid-19 Terus Berdatangan

RSUI Depok Hampir Penuh meski Sudah Tambah Kapasitas, Pasien Covid-19 Terus Berdatangan

Megapolitan
Mulai 5 Desember, 4 Stasiun Ini Hanya Layani Transaksi KMT dan Kartu Uang Elektronik Setiap Hari

Mulai 5 Desember, 4 Stasiun Ini Hanya Layani Transaksi KMT dan Kartu Uang Elektronik Setiap Hari

Megapolitan
Menteri KKP Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Wagub DKI: Kami Prihatin

Menteri KKP Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Wagub DKI: Kami Prihatin

Megapolitan
Rute LRT Strategis Diserahkan ke Swasta, F-PDIP: Anies Kerja untuk Pemprov atau Swasta?

Rute LRT Strategis Diserahkan ke Swasta, F-PDIP: Anies Kerja untuk Pemprov atau Swasta?

Megapolitan
Waspada, November-Januari Masa Penetasan Telur Kobra

Waspada, November-Januari Masa Penetasan Telur Kobra

Megapolitan
Mayat Tanpa Identitas Ditemukan Mengambang di Kali Utan Kayu

Mayat Tanpa Identitas Ditemukan Mengambang di Kali Utan Kayu

Megapolitan
Begini Aturan Pemasangan Baliho yang Sah di DKI Jakarta

Begini Aturan Pemasangan Baliho yang Sah di DKI Jakarta

Megapolitan
Sekolah di Kota Bekasi Mulai Ajukan Diri Gelar KBM Tatap Muka

Sekolah di Kota Bekasi Mulai Ajukan Diri Gelar KBM Tatap Muka

Megapolitan
Akhirnya, Millen Cyrus Ditempatkan di Sel Khusus

Akhirnya, Millen Cyrus Ditempatkan di Sel Khusus

Megapolitan
Cegah Banjir, Pemancingan Liar di Waduk Munjul Dibongkar

Cegah Banjir, Pemancingan Liar di Waduk Munjul Dibongkar

Megapolitan
Kejar Target Persiapkan Pilkada 2020, KPU Tangsel Targetkan Lipat 1 Juta Surat Suara dalam 4 Hari

Kejar Target Persiapkan Pilkada 2020, KPU Tangsel Targetkan Lipat 1 Juta Surat Suara dalam 4 Hari

Megapolitan
Cerita Jacklyn Choppers Punya Akun YouTube, Pernah Bikin Warga 'Lupa' Sedang Marah ke Polisi

Cerita Jacklyn Choppers Punya Akun YouTube, Pernah Bikin Warga "Lupa" Sedang Marah ke Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X