Kompas.com - 27/02/2017, 13:49 WIB
|
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG, KOMPAS.com - Kawasan Dadap dan Kalijodo identik sebagai kawasan prostitusi ilegal kelas menengah ke bawah. Kedua kawasan prostitusi itu bertumbuh sejak lama dan sama-sama berakhir pada 2016 silam.

Kawasan prostitusi Kalijodo diratakan. Di lokasi itu kini dibangun ruang terbuka hijau (RTH) serta ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) oleh Pemprov DKI Jakarta. Kawasan seluas 4 hektar itu berubah wajah. Tak ada lagi kesan kumuh dan menakutkan.

Tempat itu kini dijadikan destinasi wisata di Jakarta. Tata ruangnya mendukung bagi siapa pun untuk berinteraksi dengan nyaman.

Berbeda dengan Kalijodo, kawasan Dadap masih terkesan kumuh dan jauh dari perhatian pemerintah Tangerang. Seluruh bangunan yang dulu digunakan sebagai tempat prostitusi sudah rata dengan tanah. Namun tempat tinggal warga masih ada.

Rencana Pemerintah Kabupaten Tangerang untuk menata lingkungan belum terlaksana. Eksekusi terbentur dengan penolakan warga. Sebagian besar warga menolak dan menempuh jalur pengaduan mulai dari Komnas HAM hingga Ombudsman RI.

Ada beberapa kesepakatan yang harus dipenuhi oleh Pemkab Tangerang untuk menata kawasan tersebut. Salah satu kesepakatan adalah menata tanpa mengubah tata letak bangunan.

Kendati demikian, hingga kini belum ada realisasi penataan kawasan Dadap Cheng In. Tati (42), istri ketua RT 4/03, Dadap Cheng In, mengatakan, belum ada informasi pembangunan dan penataan di kawasan tersebut.

"Belum ada informasi apa-apa," kata Tati kepada Kompas.con di Kosambi, Tangerang, Senin (27/2/2017).

Sebenarnya Tati pasrah dengan rencana penggusuran di Dadap Cheng In. Namun, dia masih berharap Pemkab Tangerang bisa memberikan solusi yang menguntungkan seperti penataan tanpa menggusur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Niat Berangkat Kondangan, Pengendara Mobil Lepas Kendali dan Terperosok di Depan Halte Puri Beta

Niat Berangkat Kondangan, Pengendara Mobil Lepas Kendali dan Terperosok di Depan Halte Puri Beta

Megapolitan
PPP DKI Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024 hingga 3 Bulan

PPP DKI Buka Pendaftaran Bakal Caleg Pemilu 2024 hingga 3 Bulan

Megapolitan
'Enggak Tahu Kenapa, Sekarang Pakai Pertalite Jadi Lebih Boros...'

"Enggak Tahu Kenapa, Sekarang Pakai Pertalite Jadi Lebih Boros..."

Megapolitan
Gelar Muskercab, PPP DKI Buka Pendaftaran Bakal Caleg Jakarta

Gelar Muskercab, PPP DKI Buka Pendaftaran Bakal Caleg Jakarta

Megapolitan
Video Viral Kericuhan di Depan RS Fatmawati Cilandak, Polisi Tangkap 7 Remaja

Video Viral Kericuhan di Depan RS Fatmawati Cilandak, Polisi Tangkap 7 Remaja

Megapolitan
Target Rumah DP Rp 0 Turun, Wagub Riza: Disesuaikan Masa Jabatan Pj Gubernur

Target Rumah DP Rp 0 Turun, Wagub Riza: Disesuaikan Masa Jabatan Pj Gubernur

Megapolitan
Ini Penyebab Amblesnya Trotoar Puspemkot Tangerang Senilai RP 3,7 Miliar meski Baru Dibangun

Ini Penyebab Amblesnya Trotoar Puspemkot Tangerang Senilai RP 3,7 Miliar meski Baru Dibangun

Megapolitan
Sebut Pulau G Bukan Hanya untuk Permukiman, Wagub DKI: Tidak Boleh Ada Wilayah di Jakarta yang Eksklusif!

Sebut Pulau G Bukan Hanya untuk Permukiman, Wagub DKI: Tidak Boleh Ada Wilayah di Jakarta yang Eksklusif!

Megapolitan
UPDATE 24 September: Bertambah 33 Kasus Baru, Pasien Covid-19 yang Dirawat di Tangerang Kini 764

UPDATE 24 September: Bertambah 33 Kasus Baru, Pasien Covid-19 yang Dirawat di Tangerang Kini 764

Megapolitan
Pengembang Wajib Bangun Rusun di Pulau C, Aturannya Masuk di Rencana Pembangunan Jakarta

Pengembang Wajib Bangun Rusun di Pulau C, Aturannya Masuk di Rencana Pembangunan Jakarta

Megapolitan
Wagub Riza Sebut Reklamasi Pulau G Terbuka bagi Warga Jakarta

Wagub Riza Sebut Reklamasi Pulau G Terbuka bagi Warga Jakarta

Megapolitan
Polisi Tangkap Pencuri di Supermarket Kawasan Senen, Pelaku Dua Kali Beraksi di Toko yang Sama

Polisi Tangkap Pencuri di Supermarket Kawasan Senen, Pelaku Dua Kali Beraksi di Toko yang Sama

Megapolitan
Ditinggal Pergi Rapat RT, Rumah di Rajeg Tangerang Terbakar Akibat Korsleting Listrik

Ditinggal Pergi Rapat RT, Rumah di Rajeg Tangerang Terbakar Akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Hotline Pelaporan Kekerasan Seksual di Daerah 3T Belum Maksimal, Ini Langkah Kementerian PPPA

Hotline Pelaporan Kekerasan Seksual di Daerah 3T Belum Maksimal, Ini Langkah Kementerian PPPA

Megapolitan
Panel Listrik di Lantai 5 Gedung LTC Glodok Terbakar, Diduga Akibat Korsleting

Panel Listrik di Lantai 5 Gedung LTC Glodok Terbakar, Diduga Akibat Korsleting

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.