Diduga Pungli Akta Jual Beli Tanah, PNS Kota Bekasi Diamankan

Kompas.com - 06/03/2017, 12:58 WIB
Rilis pengungkapan kasus pungli dengan tersangka PNS Kelurahan Mustika Jaya, di Polresta Bekasi, senin(6/3/2017) KOMPAS.com/SRI LESTARIRilis pengungkapan kasus pungli dengan tersangka PNS Kelurahan Mustika Jaya, di Polresta Bekasi, senin(6/3/2017)
|
EditorKontributor Bandung, Reni Susanti

BEKASI, KOMPAS.com - Pegawai Negeri Sipil (PNS) Kota Bekasi, LN, diamankan tim Satuan Tugas Saber Pungutan Liar ( Pungli). LN diduga melakukan pungli dalam pembuatan Akta Jual Beli (AKB) tanah dan Akta Hibah, di Kelurahan Mustika Jaya, Kota Bekasi,3 Maret 2017 lalu.

Kapolresta Bekasi, Kombes Pol Umar Surya Fana mengatakan, pengungkapan kasus bermula dari pengaduan masyarakat yang melaporkan adanya pungutan di luar pungutan resmi dalam pembuatan AJB tanah dan Akta Hibah.

"Ada laporan masyarakat, telah ada pungutan di luar pungutan resmi. Sementara ini yang bisa kami ungkap adalah pengurusan pembuatan AJB dan Akta Hibah," ujar Umar di Bekasi, Senin (6/3/2017).

Umar mengamankan dua dokumen dan barang bukti lainnya. Pertama, dokumen proses pengurusan AJB tanah atas nama WSTN dan RSH berikut uang sebesar Rp11.500.000. Kedua, dokumen Akta Hibah atas nama RSH dan uang tunai Rp7.300.000 atas nama inisial IKR.

"Sementara ini kita dapat dua (kasus), masih dalam pengembangan. Barang bukti yang bisa kita sita, uang dengan total Rp18.500.000, dan Akta Jual Beli sementara, beberapa dokumen, handphone, dan ransel," tambahnya.

Tersangka dijerat pasal 12 huruf e dan Pasal 11 UU RI Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman pidana penjara minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun penjara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Fakta Ledakan karena Kebocoran Gas Melon di Bekasi

5 Fakta Ledakan karena Kebocoran Gas Melon di Bekasi

Megapolitan
205 Pohon di Monas yang Akan Dipindahkan Menghilang, Ada Di Mana?

205 Pohon di Monas yang Akan Dipindahkan Menghilang, Ada Di Mana?

Megapolitan
Duduk Perkara Pernyataan Menteri Yasonna hingga Didemo Warga Tanjung Priok

Duduk Perkara Pernyataan Menteri Yasonna hingga Didemo Warga Tanjung Priok

Megapolitan
Kelenteng Boen Tek Bio, Simbol Toleransi di Tengah Pasar Lama Kota Tangerang

Kelenteng Boen Tek Bio, Simbol Toleransi di Tengah Pasar Lama Kota Tangerang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Yasonna Vs Warga Tanjung Priok | Aksi Heroik Sopir Truk Kejar Perampok

[POPULER JABODETABEK] Yasonna Vs Warga Tanjung Priok | Aksi Heroik Sopir Truk Kejar Perampok

Megapolitan
BMKG: Mayoritas Jabodetabek Hujan Kamis Siang

BMKG: Mayoritas Jabodetabek Hujan Kamis Siang

Megapolitan
Kemacetan di Depan Stasiun Poris Kota Tangerang Bikin Pengendara Emosi

Kemacetan di Depan Stasiun Poris Kota Tangerang Bikin Pengendara Emosi

Megapolitan
Terjebak Macet Saat Kabur, Jambret di Depok Ditangkap Polisi

Terjebak Macet Saat Kabur, Jambret di Depok Ditangkap Polisi

Megapolitan
Diimingi Peran Figuran, Seorang Remaja Jadi Korban Pencabulan Agensi Gadungan

Diimingi Peran Figuran, Seorang Remaja Jadi Korban Pencabulan Agensi Gadungan

Megapolitan
Petugas Sudinhub Jaksel Tolong Ibu Hamil Muda dengan Mobil Derek

Petugas Sudinhub Jaksel Tolong Ibu Hamil Muda dengan Mobil Derek

Megapolitan
Ladang Ganja 5 Hektar di Mandailing Natal Ditemukan, Polisi Sempat Jatuh ke Jurang

Ladang Ganja 5 Hektar di Mandailing Natal Ditemukan, Polisi Sempat Jatuh ke Jurang

Megapolitan
Pengelola Belum Tahu Nasib Taman Rusa dalam Revitalisasi Monas

Pengelola Belum Tahu Nasib Taman Rusa dalam Revitalisasi Monas

Megapolitan
Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Megapolitan
Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Megapolitan
Simpan Sabu di Setang Motor, Pria Ini Diciduk Tim Rajawali di Jatinegara

Simpan Sabu di Setang Motor, Pria Ini Diciduk Tim Rajawali di Jatinegara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X