Kompas.com - 08/03/2017, 16:42 WIB
Puluhan pengojek berbasis aplikasi berkumpul di depan Polres Metro Tangerang, Rabu (8/3/2017) sore. Mereka menghentikan angkot sebagai bentuk protes balasan terhadap demo sopir angkot terhadap jasa transportasi online pada Rabu pagi. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERAPuluhan pengojek berbasis aplikasi berkumpul di depan Polres Metro Tangerang, Rabu (8/3/2017) sore. Mereka menghentikan angkot sebagai bentuk protes balasan terhadap demo sopir angkot terhadap jasa transportasi online pada Rabu pagi.
|
EditorIndra Akuntono


TANGERANG, KOMPAS.com -
Puluhan laki-laki berkerumun di depan Polres Metro Tangerang, di Jalan Daan Mogot, Kota Tangerang, Rabu (8/3/2017). Sebagian besar dari mereka mengenakan jaket sejumlah perusahaan aplikasi jasa transportasi online dan berteriak serta berusaha menghentikan setiap angkot yang melintas.

Pantauan Kompas.com, sekitar pukul 15.00 WIB, puluhan laki-laki yang merupakan pengemudi ojek online itu berkerumun di lahan kosong seberang Polrestro Tangerang.

Ketika ada angkot yang lewat, mereka spontan berlari keluar. Beberapa bahkan ada yang memukul-mukul angkot dan menghalangi jalan angkot tersebut.

Berdasarkan informasi yang dihimpun di lapangan, aksi itu merupakan balasan dari unjuk rasa sopir angkot pada Rabu pagi di sejumlah tempat di Tangerang.

Para pengemudi ojek online itu mengaku terlebih dahulu mendapat perlakuan kasar dari para sopir angkot dan dipaksa untuk tidak bekerja.

"Saya enggak pakai jaket tetap saja diteriaki," kata seorang pengemudi ojek online, Ridho, saat ditemui di lokasi.

Jajaran Polrestro Tangerang telah mengamankan lokasi keributan dan membantu kelancaran arus lalu lintas. Polisi juga menerima perwakilan pengemudi ojek online yang ingin membuat laporan polisi atas perlakuan sopir angkot pada Rabu pagi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Kembali Perpanjangan PPKM hingga 31 Mei

Anies Kembali Perpanjangan PPKM hingga 31 Mei

Megapolitan
Ada 9.291 Pergerakan Penumpang di Soekarno-Hatta pada Hari Terakhir Larangan Mudik

Ada 9.291 Pergerakan Penumpang di Soekarno-Hatta pada Hari Terakhir Larangan Mudik

Megapolitan
Berstatus Mantan Narapidana, Tuntutan Hukuman Rizieq Shihab dalam Kasus Kerumunan Diperberat

Berstatus Mantan Narapidana, Tuntutan Hukuman Rizieq Shihab dalam Kasus Kerumunan Diperberat

Megapolitan
Fakta Pelaku Pencurian dan Pemerkosaan Anak di Bekasi: Positif Narkoba, Ada Residivis, Aktor Utama Buron

Fakta Pelaku Pencurian dan Pemerkosaan Anak di Bekasi: Positif Narkoba, Ada Residivis, Aktor Utama Buron

Megapolitan
Komisioner KPK Berharap Bisa Segera Fokus pada Kerja Pemberantasan Korupsi Setelah Ada Pernyataan Presiden Soal TWK

Komisioner KPK Berharap Bisa Segera Fokus pada Kerja Pemberantasan Korupsi Setelah Ada Pernyataan Presiden Soal TWK

Megapolitan
Banjir Sempat Melanda Kampung Baru, Warga: Sudah Biasa

Banjir Sempat Melanda Kampung Baru, Warga: Sudah Biasa

Megapolitan
Warga Cimahpar Bogor Pasang Spanduk Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Bebas Covid-19

Warga Cimahpar Bogor Pasang Spanduk Tolak Pemudik yang Kembali Tanpa Surat Bebas Covid-19

Megapolitan
5 Terdakwa Kasus Kerumunan Petamburan Dituntut Penjara Selama 1 Tahun 6 Bulan

5 Terdakwa Kasus Kerumunan Petamburan Dituntut Penjara Selama 1 Tahun 6 Bulan

Megapolitan
Banjir di 6 RT di Pondok Pinang Sudah Surut Senin Sore

Banjir di 6 RT di Pondok Pinang Sudah Surut Senin Sore

Megapolitan
Kasus Kerumunan Petamburan, Rizieq Shihab Dituntut Penjara Selama 2 Tahun

Kasus Kerumunan Petamburan, Rizieq Shihab Dituntut Penjara Selama 2 Tahun

Megapolitan
10.000 Rapid Test Antigen Gratis Disiapkan Dinkes Kota Tangerang untuk Antisipasi Lonjakan Covid-19

10.000 Rapid Test Antigen Gratis Disiapkan Dinkes Kota Tangerang untuk Antisipasi Lonjakan Covid-19

Megapolitan
Dinkes DKI Lanjutkan Vaksinasi AstraZeneca Selain Batch CTMAV547

Dinkes DKI Lanjutkan Vaksinasi AstraZeneca Selain Batch CTMAV547

Megapolitan
UPDATE 17 Mei: 21 Kasus Covid-19 Baru di Tangsel, 1 Pasien Meninggal

UPDATE 17 Mei: 21 Kasus Covid-19 Baru di Tangsel, 1 Pasien Meninggal

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Covid-19, Polisi Sediakan 3.400 Tes Antigen Gratis di Sejumlah Titik di Kota Tangerang

Antisipasi Lonjakan Covid-19, Polisi Sediakan 3.400 Tes Antigen Gratis di Sejumlah Titik di Kota Tangerang

Megapolitan
Penumpang yang Tiba di Terminal Kalideres Dites Cepat Antigen Covid-19, Dua Positif

Penumpang yang Tiba di Terminal Kalideres Dites Cepat Antigen Covid-19, Dua Positif

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X