Sandi: Pengelolaan Sampah Bukan Hanya oleh Dinas, tetapi Juga Masyarakat

Kompas.com - 09/03/2017, 14:43 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat di Posko Melawai, Jakarta Selatan, Kamis (9/3/2017). Kompas.com/Akhdi Martin PratamaCalon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat di Posko Melawai, Jakarta Selatan, Kamis (9/3/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, menilai perlunya partisipasi dari warga dalam menyelesaikan permasalahan sampah di Jakarta.

Menurut dia, dalam mengurus sampah, Pemprov DKI Jakarta tidak bisa bekerja sendirian.

"Tugas Pemprov bukan ikut cawe-cawe di situ (pengelolaan sampah), tetapi memfasilitasi dengan regulasi, kemudahan-kemudahan dan itu yang akan menjadi harapan kita ke depan," ujar Sandiaga di Posko Melawai, Jakarta Selatan, Kamis (9/3/2017).

(Baca juga: Sandiaga: Jakarta Bisa Berkaca dari Jepang soal Pengelolaan Sampah)


Sandiaga menilai, usaha Pemprov DKI untuk meminimalisasi sampah di Jakarta sudah maksimal.

Namun, menurut dia, konsep berpikir dari Pemprov DKI dalam mengelola sampah harus dibenahi.

Sebab, ia menilai saat ini masalah sampah terlalu mengandalkan Dinas Kebersihan DKI Jakarta. 

Sandiaga mengatakan, pemerintah harus melibatkan masyarakat dalam pengelolaan sampah di Jakarta.

"Konsep berpikirnya bukan dilakukan oleh Dinas Kebersihan DKI, tetapi justru harus melibatkan masyarakat karena saya lihat di bank-bank sampah beberapa tempat malah dikelola oleh Dinas Kebersihan DKI," kata Sandiaga.

(Baca juga: Sandiaga Sebut Mayoritas Pemilihnya Rasional)

Kompas TV Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor urut 3, Sandiaga Uno berharap agar keputusan Ahok - Djarot yang memilih walk out dari rapat pleno tidak diperpanjang. Menurut Sandi, bisa jadi Ahok dan Djarot ada keperluan dengan investor. Menurut pasangan Anies Baswedan ini, acara yang digelar KPU semalam berjalan lancar, ia pun ingin tetap fokus di putaran kedua. Soal, Ahok - Djarot yang walk out di acara KPU Jakarta. Sandi menilai agar dimaklumi jika keduanya memilih tak mengikuti acara pleno lantaran memiliki agenda yang lebih penting.

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, menilai perlunya partisipasi dari warga dalam menyelesaikan permasalahan sampah di Jakarta.

Menurut dia, dalam mengurus sampah, Pemprov DKI Jakarta tidak bisa bekerja sendirian.

"Tugas Pemprov bukan ikut cawe-cawe di situ (pengelolaan sampah), tetapi memfasilitasi dengan regulasi, kemudahan-kemudahan dan itu yang akan menjadi harapan kita ke depan," ujar Sandiaga di Posko Melawai, Jakarta Selatan, Kamis (9/3/2017).

Sandiaga menilai, usaha Pemprov DKI untuk meminimalisasi sampah di Jakarta sudah maksimal.

Namun, menurut dia, konsep berpikir dari Pemprov DKI dalam mengelola sampah harus dibenahi. Sebab, ia menilai saat ini masalah sampah terlalu mengandalkan Dinas Kebersihan DKI Jakarta. 

Sandiaga mengatakan, pemerintah harus melibatkan masyarakat dalam pengelolaan sampah di Jakarta.

"Konsep berpikirnya bukan dilakukan oleh Dinas Kebersihan, tetapi justru harus melibatkan masyarakat karena saya lihat di bank-bank sampah beberapa tempat malah dikelola oleh Dinas Kebersihan," kata Sandiaga.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Rumah Semi Permanen di Serpong Hanguskan 4 Kambing dan 1 Motor

Kebakaran Rumah Semi Permanen di Serpong Hanguskan 4 Kambing dan 1 Motor

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Semi Permanen di Serpong Hangus Terbakar

Megapolitan
Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Begini Cara Mengurus Surat Tanah yang Hilang atau Rusak

Megapolitan
Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Viral Polisi Pakai Jaket dan Helm Ojol Berhentikan Pengendara Nmax, Begini Ceritanya

Megapolitan
Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Kadisbud DKI Bersikukuh Rekomendasi Formula E di Monas dari TSP Bukan TACB

Megapolitan
Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Jakpro Tentukan Tipping Fee Sampah di ITF Sunter, Rp 583 Ribu Per Ton

Megapolitan
Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Pembuat Video Rekayasa Perkelahian di Thamrin: Saya Menyesal

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Panitia Pemilihan Wagub DKI Segera Dibentuk, Ketuanya Tak Boleh dari Tiga Fraksi Ini

Megapolitan
Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Kivlan Zen Kembali Masuk IGD karena Paru-paru Kronis, Sidang Ditunda

Megapolitan
Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Polisi Cari Begal yang Bacok Korbannya di Bintara Jaya

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Polisi Tangkap Dua Komplotan Curanmor dalam Dua Pekan

Megapolitan
Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Tinjau Lokasi Radiaksi Nuklir, Ketua DPRD Tangsel Bakal Panggil Batan dan Bapetan

Megapolitan
KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

KPU Resmi Buka Pendaftaran Bakal Calon Independen Pilkada Depok

Megapolitan
Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Duduk Perkara Kadisbud DKI Dicecar dan Dimarahi Ketua hingga Anggota DPRD

Megapolitan
Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Ditanya Peluang Maju Lagi di Pilkada Depok, Idris: Jangan-jangan Elektabilitas Saya Rendah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X