Solusi Sandiaga agar Pasar Tanah Abang Tak Sepi Pembeli

Kompas.com - 09/03/2017, 22:03 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat memberi pelatihan ekonomi syariah di Masjid Fatahillah Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (9/3/2017). Kompas.com/Akhdi Martin PratamaCalon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat memberi pelatihan ekonomi syariah di Masjid Fatahillah Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (9/3/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, menerima aduan dari seorang pedagang mengenai Pasar Tanah Abang yang kini sepi pembeli.

Pedagang itu menanyakan kepada Sandiaga bagaimana agar Pasar Tanah Abang kembali ramai pembeli. 

Atas pertanyaan ini, Sandiaga yang memiliki latar belakang pengusaha itu mengatakan, Pasar Tanah Abang harus dibenahi infrastrukturnya.

(Baca juga: Sandiaga Dijadwalkan Diperiksa soal Laporan yang Disampaikan pada 2013)

Dengan demikian, para pembeli dapat nyaman berbelanja di pusat tekstil terbesar se-Asia Tenggara itu.

"Kita harus membuat infrastrukturnya modern, agar pembeli merasa aman dan nyaman berbelanja," ujar Sandiaga di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (9/3/2017).

Selain masalah infrastruktur, menurut Sandiaga, para pedagang harus memanfaatkan teknologi yang kini berkembang semakin pesat.

"Mulailah mengadopsi digital teknologi. Harus ramah teknologi, ada WiFi, ada spot-spot menarik," ucap dia.

Tak hanya itu, Sandiaga menilai para pedagang harus mulai memasarkan dagangannya di dunia maya. Sebab, saat ini e-commerce sangat digandrungi oleh masyarakat.

(Baca juga: Soal Dana Kampanye, Sandiaga Akan "Ketuk Hati" Para Pengusaha Besar)

Sandiaga menyarankan, jika dagangan para pedagang ingin semakin laris, maka mereka harus menjaga kualitas dagangannya.

Menurut dia, seorang pedagang harus memperhatikan kepuasan konsumennya. "Kepuasan pelanggan tidak bisa diukur dengan rupiah, kalau dia puas bayar mahal dikit tidak apa-apa. Service seperti itu yang harus dilakukan," kata Sandiaga.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

JPO di Dekat Kantor Sudinhub Jakarta Utara Banyak Dilintasi Motor

JPO di Dekat Kantor Sudinhub Jakarta Utara Banyak Dilintasi Motor

Megapolitan
Sekda DKI: Kami Gamang, Galau Kuadrat, KUA-PPAS 2020 Belum Disepakati Sampai Sekarang

Sekda DKI: Kami Gamang, Galau Kuadrat, KUA-PPAS 2020 Belum Disepakati Sampai Sekarang

Megapolitan
Meski Dilaporkan ke Polisi, Ade Armando Tetap Bakal Kritik Anies

Meski Dilaporkan ke Polisi, Ade Armando Tetap Bakal Kritik Anies

Megapolitan
Angkot 'Ngetem' di Bawah JPO Halte Busway, Jalan I Gusti Ngurah Rai Kerap Macet

Angkot 'Ngetem' di Bawah JPO Halte Busway, Jalan I Gusti Ngurah Rai Kerap Macet

Megapolitan
Warga Sekitar Setu Sawangan Manfaatkan Paku Air sebagai Pupuk

Warga Sekitar Setu Sawangan Manfaatkan Paku Air sebagai Pupuk

Megapolitan
Damkar Turun Tangan Bantu Ambilkan Ponsel Pengemudi Ojol yang Tercebur ke Selokan

Damkar Turun Tangan Bantu Ambilkan Ponsel Pengemudi Ojol yang Tercebur ke Selokan

Megapolitan
DKI Jakarta Olah Air Laut Jadi Air Bersih di Pulau Payung

DKI Jakarta Olah Air Laut Jadi Air Bersih di Pulau Payung

Megapolitan
12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Terancam Dipecat

12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Terancam Dipecat

Megapolitan
Panik Ada Razia Polisi, Pengendara Putar Balik dan Lawan Arus di Jalan I Gusti Ngurah Rai

Panik Ada Razia Polisi, Pengendara Putar Balik dan Lawan Arus di Jalan I Gusti Ngurah Rai

Megapolitan
 52 Usulan Raperda DKI Jakarta Dibahas, Mulai dari Penataan Kawasan BKT hingga Jalan Berbayar

52 Usulan Raperda DKI Jakarta Dibahas, Mulai dari Penataan Kawasan BKT hingga Jalan Berbayar

Megapolitan
Pemprov DKI Anggarkan Rp 100 M Bangun Instalasi Pengolahan Air Laut di Kepulauan Seribu

Pemprov DKI Anggarkan Rp 100 M Bangun Instalasi Pengolahan Air Laut di Kepulauan Seribu

Megapolitan
Dinas Pendidikan Sulit Bujuk Warga yang Terdampak Penggusuran untuk Daftar Sekolah

Dinas Pendidikan Sulit Bujuk Warga yang Terdampak Penggusuran untuk Daftar Sekolah

Megapolitan
Puslabfor Polri Periksa Gedung SMK Yadika 6 yang Terbakar

Puslabfor Polri Periksa Gedung SMK Yadika 6 yang Terbakar

Megapolitan
Beredar Kabar Putaran Poltangan dan Universitas Pancasila Ditutup, Dishub Pastikan Hoaks

Beredar Kabar Putaran Poltangan dan Universitas Pancasila Ditutup, Dishub Pastikan Hoaks

Megapolitan
Ade Armando Dicecar 16 Pertanyaan Terkait Kasus Meme Joker Anies Baswedan

Ade Armando Dicecar 16 Pertanyaan Terkait Kasus Meme Joker Anies Baswedan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X