Bicara soal Pancasila, Djarot Cerita Pesan Almarhum Ayahnya

Kompas.com - 11/03/2017, 12:01 WIB
Calon gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi orasi kebangsaan dalam acara Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan TNI/Polri di JCC, Sabtu (11/3/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Calon gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memberi orasi kebangsaan dalam acara Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan TNI/Polri di JCC, Sabtu (11/3/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menceritakan pengalamannya ketika berziarah ke makam ayahnya beberapa hari yang lalu.

Djarot mengatakan ziarah itu membuat dia teringat kembali akan pesan ayahnya. Djarot menyampaikan itu dalam acara orasi kebangsaan Forum Komunikasi Putra Putri Purnawirawan TNI/ Polri.

Orasi ini bertema "Mengaktualisasikan Pancasila Sebagai Sistem Nilai Bersama di Ibukota Negara yang Bermasyarakat Majemuk". Djarot juga merupakan Dewan Penasihat FKPPI.

"Kemarin sengaja kami berziarah ke makam bapak saya. Ketika di makam, terkenang dalam ingatan saya tentang ucapan almarhum dalam diskusi kami di malam hari," ujar Djarot di Jakarta Convention Center, Jakarta Selatan, Sabtu (11/3/2017).

Djarot mengatakan ayahnya merupakan pensiunan TNI. Kepada Djarot, ayahnya pernah menceritakan tentang perjuangan merebut kemerdekaan.

"Djarot, bapakmu ini beserta seluruh pendiri bangsa ini telah berjuang untuk merebut kemerdekaan. Meskipun bapakmu ini hanya menyumbang sebutir pasir untuk membangun Indonesia," ujar Djarot menirukan ucapan ayahnya.

Djarot mengatakan ungkapan "sebutir pasir" itu merupakan bentuk pengorbanan ayahnya yang tidak seberapa. Meski kecil, banyak warga yang bahu membahu merebut kemerdekaan Indonesia.

Oleh karena itu, ayah Djarot berpesan kepada dia untuk menjaga kerukunan Indonesia yang beragam.

"Maka saya pesan ke kamu untuk menjaga dan merawat rumah Indonesia ini dari Sabang sampai Merauke," ujar Djarot yang masih menirukan ucapam ayahnya.

Djarot mengatakan Pancasila merupakan dasar atau pijakan masyarakat Indonesia untuk hidup rukun, meski berasal dari beragam suku dan agama.

Djarot percaya Pancasila merupakan resep untuk menjalankan pesan dari ayahnya. Djarot berharap masyarakat Indonesia saat ini bisa menerapkan nilai-nilai Pancasila di kehidupan mereka.

"Bukan pura-pura sok Pancasila, sok Bhineka Tunggal Ika tetapi perilakunya sama sekali tidak Pancasilais. Inilah ujian kita sesungguhnya. Apakah kita jadi pancasilais sejati yang memahami, menjiwai, dan mempraktikan Pancasila di hidup kita," ujar Djarot.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upaya Bioskop Bangkit Lagi meski Dibatasi Aturan-aturan Menonton Saat Pandemi

Upaya Bioskop Bangkit Lagi meski Dibatasi Aturan-aturan Menonton Saat Pandemi

Megapolitan
Pemprov DKI Kejar Target Tingkatkan Tes Covid-19 hingga 10.000 Orang Per Hari

Pemprov DKI Kejar Target Tingkatkan Tes Covid-19 hingga 10.000 Orang Per Hari

Megapolitan
Waspada Begal yang Mulai Mengincar Pesepeda di Jalan-jalan Protokol Jakarta...

Waspada Begal yang Mulai Mengincar Pesepeda di Jalan-jalan Protokol Jakarta...

Megapolitan
Bawaslu Catat Pelanggaran Protokol Kesehatan Saat Kampanye Pilkada Depok, Ini Kata Tim Pradi-Afifah

Bawaslu Catat Pelanggaran Protokol Kesehatan Saat Kampanye Pilkada Depok, Ini Kata Tim Pradi-Afifah

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Tangsel Sempat Melonjak, Wali Kota Airin: Itu Kasus Lama yang Baru Ter-input

Kasus Covid-19 di Tangsel Sempat Melonjak, Wali Kota Airin: Itu Kasus Lama yang Baru Ter-input

Megapolitan
10 Hari PSBB Transisi, Bagaimana Perbandingannya dengan Kasus Covid-19 Saat PSBB Ketat?

10 Hari PSBB Transisi, Bagaimana Perbandingannya dengan Kasus Covid-19 Saat PSBB Ketat?

Megapolitan
Pjs Wali Kota Sebut Depok Dapat Jatah 392.000 Vaksin Covid-19 pada Tahap Pertama

Pjs Wali Kota Sebut Depok Dapat Jatah 392.000 Vaksin Covid-19 pada Tahap Pertama

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pasien Positif Covid-19 Loncat dari Ambulans dan Berbaur dengan Demonstran | UMP DKI Jakarta 2021 Kemungkinan Tak Naik

[POPULER JABODETABEK] Pasien Positif Covid-19 Loncat dari Ambulans dan Berbaur dengan Demonstran | UMP DKI Jakarta 2021 Kemungkinan Tak Naik

Megapolitan
Kesulitan RS Swasta di Bekasi Biayai Penanganan Covid-19 hingga Pinjam Uang ke Bank...

Kesulitan RS Swasta di Bekasi Biayai Penanganan Covid-19 hingga Pinjam Uang ke Bank...

Megapolitan
Universitas Indonesia Lantik 3 Wakil Rektor Baru Kemarin

Universitas Indonesia Lantik 3 Wakil Rektor Baru Kemarin

Megapolitan
Bioskop di Jakarta Dibuka, Warga Soroti Ketersediaan Film yang Diputar

Bioskop di Jakarta Dibuka, Warga Soroti Ketersediaan Film yang Diputar

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 21 Oktober: Depok Catat Total 6.456 Kasus sejak Maret

[UPDATE] Grafik Covid-19 21 Oktober: Depok Catat Total 6.456 Kasus sejak Maret

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, dan Depok Hujan Nanti Siang

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, dan Depok Hujan Nanti Siang

Megapolitan
APBD-P DKI Diproyeksikan Defisit 31,04 Persen akibat Covid-19

APBD-P DKI Diproyeksikan Defisit 31,04 Persen akibat Covid-19

Megapolitan
Wali Kota Tangsel: 69 Kasus Covid-19 yang Baru Tercatat merupakan Kasus Lama karena Pasien Tes Mandiri

Wali Kota Tangsel: 69 Kasus Covid-19 yang Baru Tercatat merupakan Kasus Lama karena Pasien Tes Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X