Djarot Sebut Pagar Pembatas Bukan Solusi Atasi Tawuran Antar-warga

Kompas.com - 19/03/2017, 15:37 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat blusukan di Jalan Buaran, Klender, Minggu (19/3/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat blusukan di Jalan Buaran, Klender, Minggu (19/3/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, menilai pembuatan pagar pembatas bukan solusi untuk mencegah terjadinya tawuran antarwarga seperti yang kerap terjadi antara warga Tambak dan Manggarai.

"Solusinya jangan kasih pagar pembatas, justru pagar pembatas itu harus kita hancurkan dan harus kita runtuhkan," ujar Djarot di kawasan Klender, Minggu (19/3/2017).

(baca: Tawuran Warga Tambak dan Manggarai Selalu Diawali dengan Mercon)

Djarot mengatakan solusi untuk menyelesaikan tawuran antarwarga adalah dengan menciptakan kegiatan yang melibatkan dua kelompok warga yang kerap berselisih.

Dengan begitu, Djarot yakin hubungan dua kelompok warga menjadi lebih baik karena adanya ruang berinteraksi yang positif.

"Saya waktu ke Jalan Tambak misalnya, mereka minta tempat bermain atau RPTRA supaya bisa main futsal olahraga. Jadi tidak bisa kasih tembok itu, kemudian baru direkrut, mereka yang nganggur dididik, kita ada pelatihan," ujar Djarot.

Djarot mengatakan, aparat berwenang juga harus bersikap tegas menyikapi tawuran antarwarga misalnya jika ada pelajar yang terlibat tawuran maka Kartu Jakarta Pintar pelajar yang bersangkutan dicabut.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta akan membangun pagar pembatas untuk mencegah tawuran yang kerap terjadi antara warga Tambak, Jakarta Pusat dengan Manggarai, Jakarta Selatan.

Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede mengatakan, pihaknya telah mengusulkan rencana pembangunan pagar itu kepada Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono.

"Kami usulkan ke Pak Plt untuk mencoba membuat pagar pembatas seperti yang ada di Matraman," kata Mangara.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penundaan Pembukaan Pasar Tanah Abang Berdasarkan Arahan Gubernur

Penundaan Pembukaan Pasar Tanah Abang Berdasarkan Arahan Gubernur

Megapolitan
Pasar Jaya Tunda Pembukaan Pasar Tanah Abang hingga 19 April 2020

Pasar Jaya Tunda Pembukaan Pasar Tanah Abang hingga 19 April 2020

Megapolitan
Kisah Korban PHK Saat Wabah Covid-19, Tanpa Pesangon dan Sulit Dapat Pekerjaan Baru

Kisah Korban PHK Saat Wabah Covid-19, Tanpa Pesangon dan Sulit Dapat Pekerjaan Baru

Megapolitan
Ikuti Seruan DKI, KCI Juga Wajibkan Penumpang KRL Pakai Masker Mulai 12 April

Ikuti Seruan DKI, KCI Juga Wajibkan Penumpang KRL Pakai Masker Mulai 12 April

Megapolitan
Penumpang Tanpa Masker Dilarang Naik Transjakarta, MRT, LRT Mulai 12 April 2020

Penumpang Tanpa Masker Dilarang Naik Transjakarta, MRT, LRT Mulai 12 April 2020

Megapolitan
Wali Kota Bogor Bima Arya Sebut Wabah Corona Menguji 3 Hal Ini

Wali Kota Bogor Bima Arya Sebut Wabah Corona Menguji 3 Hal Ini

Megapolitan
Atasi Covid-19, Bima Arya Ajak Masyarakat Saling Bantu dan Kesampingkan Perbedaan

Atasi Covid-19, Bima Arya Ajak Masyarakat Saling Bantu dan Kesampingkan Perbedaan

Megapolitan
Penumpang Tanpa Masker Akan Dilarang Masuk Stasiun dan Gunakan MRT

Penumpang Tanpa Masker Akan Dilarang Masuk Stasiun dan Gunakan MRT

Megapolitan
17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

17 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Kondisi Bima Arya Semakin Membaik

Megapolitan
Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Bima Arya Sumbangkan Gaji sebagai Wali Kota Bogor untuk Atasi Covid-19

Megapolitan
Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid, 162.416 Pekerja dari SPG hingga Guru Honorer Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

DKI Minta Pusat Perpanjang Waktu Pendataan Pekerja yang Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Pesanan Baju Merosot, Konveksi Rumahan di Jakarta Utara Kebanjiran Pesanan Masker Kain

Megapolitan
Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Imbas Covid-19, 162.416 Pekerja Lapor Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Warga Kembangan Pesan Makanan di Warteg untuk Dibagikan Gratis

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X